Jenis-jenis tanda baca dan fungsinya

By On Saturday, November 1st, 2014 Categories : Sains
Advertisement

Jenis-jenis tanda baca dan fungsinya. Tanda baca adalah tanda-tanda yang dipakai didalam sistem ejaan. Tanda baca banyak sekali jenisnya. Dan tiap tanda baca mempunyai fungsi yang tidak sama. Fungsi tanda baca secara umum adalah untuk menjaga keefektifan komunikasi.

Setiap tanda baca mempunyai aturan penggunaan dan fungsinya sendiri yang tidak dapat diganggu gugat. Penggunaan yang salah akan jenis tanda bacamenyebabkan kericuhan dan mengganggu kelancaran komunikasi.

Penggunaan tanda baca telah di atur secara baku dalam kamus besar bahasa Indonesia. Macam-macam tanda dan fungsinya adalah sebagai berikut:

Jenis-jenis tanda baca dan fungsinya

1. Tanda titik (.)

Fungsi dan pemakaian tanda titik:

  • Untuk mengakhiri sebuah kalimat yang bukan pertanyaa atau seruan,
  • Pada akhir singkatan nama orang,
  • Diletakan pada akhir sinkatan gelar, jabatan, pangkat dan sapaan,
  • Pada singkatan kata atau ungkapan yang sudah sangat umum,
  • Dibelakang angka tau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar atau daftar, dll.

2. Tanda Koma (,)

Fungsi dan pemakaian tanda koma antara lain:

  • Memisahkan unsur-unsur dalam suatu pemerincian atau pembilang,
  • Memisahkan anak kalimat dari induk kalimat apabila anak kalimat tersebut mendahului induk kalimat,
  • Memisahkan petikan langsung dari bagian lain dakam kalimat, dll.

3. Tanda Seru (!)

Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan berupa seruan atau perintah atau yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaa, atau rasa emosi yang kuat.

4. Tanda Titik Koma (;)

Fungsi dan pemakaian titik koma adalah:

  • Memisahkan bagian-bagian kalimat yang sejenis atau setara
  • Memisahkan kalimat yang setara didalam satu kalimat majemuk sebagai pengganti kata penghubung.

5. Tanda Titik Dua (:)

Tanda Titik Dua digunakan dalam hal-hal sebagai berikut:

  • Pada akhir suatu pernyataan lengkap bila diikuti rangkaian atau pemerian.
  • Pada kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian
  • Dalam teks drama sesudah kata yang menunjukan pelaku dalam percakapan
  • Di antara jilid atau nomor buku/ majalah dan halama,n antara bab dan ayat dalam kitab suci, atau antara judul dan anak judul suatu karangan.

6. Tanda Hubung (-)

Tanda hubung dipakai dalam hal-hal seperti berikut:

  • Menyambung suku-suku kata yang terpisah oleh pergantian baris,
  • Menyambung unsur-unsur kata ulang
  • Merangkai unsur bahasa Indonesia dengan unsur bahasa asing—-

7. Tanda Elipsis (…)

Tanda elipsis dipergunakan untuk menyatakan hal-hal seperti beriku:

  • Mengambarkan kalimat yang terputus-putus
  • Menunjukan bahwa satu petikan ada bagian yang dihilangkan

8. Tanda Tanya (?)

Fungsi dan Kegunaan tanda tanya (?):

  • Tanda tanya selalunya dipakai pada setiap akhir kalimat tanya.
  • Tanda tanya yang dipakai dan diletakan didalam tanda kurung menyatakan bahwa kalimat yang dimaksud disangsikan atau kurang dapat dibuktikan kebenarannya.

9. Tanda Kurung ( )

Tanda kurung dipakai dalam ha-hal berikut:

  • Mengapit tambahan keterangan atau penjelasan
  • Mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian pokok pembicaraan
  • Mengapit angka atau huruf yang memerinci satu seri keterangan

10. Tanda Kurung Siku ( {..} )

Tanda kurung siku digunakan untuk:

  • Mengapit huruf, kata atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan pada akhir kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain
  • Mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah bertanda kurung

11. Tanda Petik (“…”)

Fungsi tanda petik adalah:

  • Mengapit petikan lagsung yang berasal dari pembicaraan, naskah atau bahan tertulis lain
  • Mengapit judul syair, karangan, bab buku apabila dipakai dalam kalimat
  • Mengapit istilah kalimat yang kurang dikenal

12. Tanda Petik Tunggal (‘..’)

Tanda Petik tunggal mempunyai fungsi:

  • Mengapit petikan yang tersusun di dalam petikan lain
  • Mengapit terjemahan atau penjelasan kata atau ungkapan asing

13. Tanda Garis Miring (/)

Fungsi dan kegunaan garis miring

  • Tanda garis miring dipakai dalam penomoran kode surat
  • Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau, per atau nomor alamat

14. Tanda Penyingkat (Apostrof) (‘)

Tanda Apostrof menunjukan penghilangan bagian kata.

Advertisement (Dibawah ini adalah Iklan)
loading...

Wrecker

North to Alaska

Beyond the Mask

Beautiful Creatures

A Somewhat Gentle Man

The Royal Tenenbaums

The Spanish Apartment

Swung

Conspiracy Theory

S