Jenis Jaringan tulang Kortikal dan Kanselus

By On Friday, February 24th, 2017 Categories : Sains

Jaringan tulang, atau jaringan osseus, adalah jenis jaringan ikat yang digunakan dalam pembentukan tulang. Tulang melindungi organ vital dan membantu mendukung tubuh. Hal ini terutama terdiri dari kolagen, atau ossein, serat, dan sel-sel tulang yang disebut osteosit. Ada dua jenis jaringan tulang, disebut sebagai tulang kortikal dan tulang kanselus.

Tulang kortikal juga dikenal sebagai tulang kompak atau padat, dan sebagian besar badan tulang yang terbuat dari jenis tulang. Hal ini sangat kuat dan padat, dan itu membuat bagian luar keras tulang. Permukaannya halus dan putih, dan ditutupi oleh selaput tipis disebut sebagai periosteum, yang memegang kapiler dan juga memberikan tendon dan otot sesuatu untuk menempel padanya.

Ada dua jenis jaringan tulang kortikal juga, yang dikenal sebagai tulang pipih dan woven (mirip anyaman). Lempengan sangat kuat dan terbuat dari lapisan terorganisir serat ossein. Sebagian besar tulang dalam tubuh orang dewasa yang terbuat dari tulang pipih. Tulang woven dibuat sangat cepat oleh sel yang disebut osteoblas, dan itu jauh lebih lemah daripada pipih. Pada ossein serat yang membentuk jenis jaringan biasanya diatur dalam pola terorganisir, dan biasanya dibuat untuk membantu memperbaiki patah tulang sampai dapat diganti dengan bahan yang lebih kuat.

Tujuan tulang kortikal termasuk perlindungan, dukungan, dan penyimpanan mineral. Karena jaringan ini begitu kuat, itu adalah apa yang melindungi organ vital dan membantu mendukung berat tubuh. Mineral yang dibutuhkan tubuh, seperti kalsium, juga disimpan dalam tulang kortikal sampai tubuh mempunyai kebutuhan untuk mereka.

Tulang kanselus juga disebut sebagai tulang trabekular, dan sering disebut sebagai tulang spons. Ini adalah lebih lemah dari dua jenis jaringan tulang. Ia menyerupai spons, dan biasanya dapat ditemukan di dalam tulang, dikelilingi oleh jaringan kortikal, dan pada sendi di ujung tulang panjang.

Meskipun jauh kurang padat dan relatif lebih lemah dari jaringan tulang kortikal, jaringan kanselus melayani tujuan yang penting. Ada dua jenis sumsum tulang. Sumsum tulang merah hampir sepenuhnya terdiri dari sel-sel khusus yang membuat sebagian besar sel darah merah dan putih dalam tubuh, dan platelet. Ketika anak lahir, semua sumsum tulang dalam tubuhnya biasanya sumsum tulang merah.

Ketika usia bertambah, lebih dan sumsum tulang lebih merah digantikan oleh sumsum tulang kuning, yang sebagian besar terbuat dari lemak.

Selama masa kelaparan ekstrim, tubuh akan menggunakan cadangan lemak, dan, dalam beberapa kasus, sumsum kuning dapat mengubah kembali ke sumsum merah jika diperlukan. Kira-kira setengah dari semua sumsum di dalam tubuh orang dewasa adalah kuning.