Infeksi Paru-paru akibat Virus

By On Friday, February 24th, 2017 Categories : Sains

Infeksi saluran pernapasan terjadi ketika patogen atau iritasi lingkungan memasuki tubuh melalui udara yang dihirup. Infeksi paru-paru virus, yang secara medis disebut sebagai pneumonia virus, terjadi ketika radang paru-paru disebabkan oleh virus.

Berikut ini artikel akan memberikan informasi mengenai gejala, penyebab, dan pengobatan radang paru-paru. Struktur anatomi sistem pernapasan manusia dibagi menjadi saluran pernapasan atas dan bawah. Sementara saluran pernapasan bagian atas terdiri dari bagian hidung, faring (tenggorokan), laring (kotak suara), dan trakea (tenggorokan), saluran pernapasan bagian bawah terdiri dari paru-paru dan saluran bronkial.

Paru-paru, yang berpasangan, organ seperti spons yang terletak di rongga dada, memainkan peran yang sangat penting dalam proses respirasi. Udara yang kita hirup masuk trakea, dari mana ia dibawa ke paru-paru melalui dua cabang utama dari trakea (saluran bronkial).

Pertukaran karbon dioksida dan oksigen terjadi di alveoli, yang merupakan kantung mikroskopis yang hadir di paru-paru. Secara medis disebut sebagai pneumonia, infeksi paru-paru terjadi ketika patogen seperti bakteri, virus, atau jamur memasuki paru-paru dan berkembang biak. Infeksi paru-paru virus, seperti namanya, adalah infeksi yang disebabkan oleh virus. Virus yang menyebabkan pilek atau flu sering bertanggung jawab untuk menyebabkan pneumonia.

 Virus ini dapat menyebar ke orang lain jika mereka datang dalam kontak dengan cairan dari saluran pernapasan dari individu-individu yang terinfeksi atau menggunakan barang-barang pribadi mereka. Virus juga dapat ditularkan jika seseorang menyentuh permukaan yang terkontaminasi.

Virus yang Menyebabkan Pneumonia

Radang paru-paru dapat disebabkan oleh virus berikut:

Virus influenza

Influenza, yang biasa disebut flu, adalah infeksi pernafasan yang disebabkan oleh salah satu strain virus Influenza. Insiden flu lebih tinggi selama musim dingin atau musim semi. Terjadinya infeksi ditandai dengan gejala seperti sakit kepala, menggigil, dan batuk. Yang terkena dampak individu mungkin mengalami gejala lain seperti demam, hilangnya nafsu makan, nyeri otot, kelelahan, hidung meler, tenggorokan teriritasi, bersin, mata berair, dll Kadang-kadang, infeksi saluran pernapasan bagian atas ini dapat memperburuk menjadi pneumonia.

Virus parainfluenza

Human parainfluenza virus tipe 2 dan Human parainfluenza virus tipe 3 juga bisa menyebabkan infeksi saluran pernapasan bawah. Virus ini dapat menyebabkan pneumonia berat pada orang yang sistem kekebalannya terganggu. Infeksi yang disebabkan oleh Human parainfluenza virus tipe 3 yang cenderung mempengaruhi bayi.

Virus syncytial (RSV)

Virus syncytial (RSV) dikaitkan dengan infeksi paru-paru pada bayi, serta anak-anak. Karena virus ini bisa ditularkan kepada orang lain melalui orang-ke-orang kontak atau inhalasi sekresi pernapasan, wabah yang umum di sekolah-sekolah dan pusat-pusat penitipan anak. Hal ini juga dapat mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa sistem imun yang tertekan.

Virus varicella-zoster dan herpes simplex virus juga dapat menyebabkan pneumonia pada orang dewasa dengan sistem kekebalan tubuh lemah. Meskipun adenovirus biasanya menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas, ini kadang-kadang dapat menyebabkan bronkiolitis atau pneumonia pada anak-anak.

Gejala dan Diagnosis

Gejala awal infeksi paru-paru virus yang sangat mirip dengan flu. Hal ini disebabkan fakta bahwa virus yang menyebabkan flu juga dapat menyebabkan peradangan pada saluran udara dan paru-paru. Jika tidak diobati, pilek atau flu dapat berkembang menjadi pneumonia.

Infeksi saluran pernapasan yang ditandai dengan saluran udara meradang, yang mengganggu perjalanan udara. Kantung udara di paru-paru juga bisa mendapatkan penuh dengan nanah atau cairan. Hal ini mempengaruhi pertukaran oksigen dari alveoli ke darah. Hal ini menyebabkan masalah pernapasan yang bisa disertai dengan gejala lain seperti:
? Batuk
? Demam
? Kedinginan
? Sakit kepala
? Malaise
? Hidung tersumbat
? Sakit tenggorokan
? Nyeri tubuh
? Kehilangan nafsu makan
? Kelelahan
? Batuk dengan dahak
? sesak napas
? Bernapas cepat
? Mengi
? Sesak napas saat aktivitas

Jika seseorang menunjukkan gejala-gejala tersebut, dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik dan mempelajari sejarah medis pasien. Tes diagnostik tertentu dapat dilakukan untuk memastikan apakah seseorang memiliki pneumonia atau tidak. Ini termasuk:

? Hitung Darah Lengkap (CBC)
? kultur Darah
? Rontgen dada
? analisis sputum

Bronkoskopi adalah prosedur lain yang dapat dilakukan untuk menguji tabung bronkial. Dalam beberapa kasus, oksimetri pulsa dapat dilakukan untuk mengukur jumlah oksigen dalam darah seseorang.

Pengobatan dan Pencegahan

Pengobatan infeksi paru-paru virus melibatkan penggunaan obat antivirus. Karena pilek dan flu dapat berkembang menjadi pneumonia, penggunaan obat anti-flu seperti amantadine, rimantadine, oseltamivir, zanamivir atau pasti bisa membuktikan menguntungkan. Jika organisme penyebab adalah RSV, dokter mungkin meresepkan ribavirin. Palivizumab adalah obat lain yang membantu untuk mencegah infeksi yang disebabkan oleh RSV.

Dokter mungkin juga meresepkan obat penghilang rasa sakit, non-steroid anti-inflamasi, atau bronkodilator. Dokter juga dapat menerapkan pendekatan gejala dan resep obat tertentu untuk mengurangi gejala yang ditunjukkan oleh pasien. Yang terkena dampak individu biasanya diminta untuk beristirahat dan meningkatkan / nya asupan cairan nya.