Hubungan Enzim dan substrat

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Enzim dan substrat terkait dengan dua cara utama karena mereka sering berinteraksi satu sama lain dalam proses biologis. Pertama, enzim dan substrat sering khusus bagi satu sama lain, memiliki bentuk gratis yang memungkinkan mereka untuk mengikat.

Kedua, enzim dapat mengubah substrat dengan katalis reaksi kimia atau memodifikasi struktur. Bersama-sama mereka menjalani transformasi, termasuk substrat enzim (ES) kompleks, keadaan intermediasi, dan keadaan transisi.

Ada diperkirakan sekitar 75.000 enzim dalam tubuh manusia, banyak yang spesifik untuk substrat tertentu. Enzim dan substrat mengikat satu sama lain berhubungan melalui berbagai interaksi, termasuk ikatan hidrogen, interaksi hidrofobik, dan ikatan kovalen. Ini awal pengikatan disebut sebagai model fit diinduksi, daripada model gembok-dan-kunci, karena perubahan setiap molekul dalam menanggapi pengikatan dengan molekul lain untuk membentuk bentuk tiga dimensi yang baru. Bersama-sama, enzim dan substrat terdiri dari kompleks ES, di mana reaksi kimia dapat terjadi.

Selama reaksi katalis, enzim dan substrat berinteraksi untuk menghasilkan produk baru. Sementara enzim tetap tidak berubah setelah reaksi selesai, substrat sering dimodifikasi, kadang-kadang berubah sepenuhnya menjadi molekul atau molekul baru. Meskipun tetap tidak berubah, enzim memainkan peran utama dalam reaksi kimia yang terjadi karena menurunkan energi aktivasi untuk reaksi untuk melanjutkan. Ini berarti bahwa energi hadir dalam enzim dan interaksi kimia substrat cukup untuk mengatasi rintangan energi reaksi itu.

Sepanjang reaksi, enzim dan substrat melewati tahapan yang berbeda. Beberapa, yang dikenal sebagai tahap menengah atau intermediet kimia, melibatkan pembentukan yang baru, molekul sementara. Enzim ini mampu menstabilkan hal ini dan mengkatalisis reaksi lebih lanjut untuk mengubah molekul-molekul menjadi produk yang diinginkan.

Keadaan transisi adalah kompleks lainnya terbentuk antara enzim dan substrat yang sangat berumur pendek dan energi tinggi. Mereka sering terjadi pada saat kerusakan ikatan, reformasi, atau penataan ulang dalam reaksi. Enzim sering disusun untuk mengurangi energi keadaan transisi melalui penstabilkan ikatan, dan sering hal ini terjadi pengurangan energi adalah apa yang menurunkan energi aktivasi reaksi.

Meskipun ada banyak pasangan enzim substrat, banyak enzim dapat sesuai dengan beberapa substrat. Bahkan, banyak enzim yang diperlukan untuk bergabung dengan dua substrat bersama-sama ke sebuah molekul tunggal atau untuk memecahkan substrat tunggal menjadi dua molekul produk yang dihasilkan. Ada juga banyak enzim yang tidak spesifik, yang berarti bahwa mereka dapat menargetkan lebih dari satu substrat, tergantung pada kondisi di dalam sel.

20221603, 20221604, 20221605, 20221606, 20221607, 20221608, 20221609, 20221610, 20221611, 20221612, 20221613, 20221614, 20221615, 20221616, 20221617, 20221618, 20221619, 20221620, 20221621, 20221622, 20221623, 20221624, 20221625, 20221626, 20221627, 20221628, 20221629, 20221630, 20221631, 20221632, 20221633, 20221634, 20221635, 20221636, 20221637, 20221638, 20221639, 20221640, 20221641, 20221642