Hubungan Diabetes dengan Gagal Ginjal

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Tugas utama dari ginjal adalah untuk menghilangkan limbah dari darah dan mengembalikan darah yang telah dibersihkan kembali ke tubuh. Gagal ginjal berarti ginjal tidak lagi mampu untuk membuang sampah dan mempertahankan tingkat cairan dan garam yang dibutuhkan tubuh.

Salah satu penyebab gagal ginjal adalah diabetes mellitus, suatu kondisi yang ditandai dengan kadar glukosa darah tinggi (gula). Seiring waktu, tingginya tingkat gula dalam darah merusak jutaan unit penyaringan kecil dalam setiap ginjal. Hal ini akhirnya mengarah pada gagal ginjal. Sekitar 20 sampai 30 persen orang dengan diabetes mengalami penyakit ginjal (nefropati diabetik), meskipun tidak semua ini akan berkembang menjadi gagal ginjal. Seseorang dengan diabetes rentan terhadap nefropati apakah mereka menggunakan insulin atau tidak. Risiko ini terkait dengan lamanya waktu orang yang memiliki diabetes.

Tidak ada obat untuk nefropati diabetik, dan pengobatan berlangsung seumur hidup. Nama lain untuk kondisi ini glomerulosklerosis diabetik. Orang dengan diabetes juga berisiko masalah ginjal lainnya, termasuk penyempitan pembuluh darah ke ginjal, yang disebut stenosis arteri ginjal atau penyakit renovaskular.

Gejala gagal ginjal

Bagi orang-orang dengan diabetes, masalah ginjal biasanya terlihat selama check-up dengan dokter mereka. Kadang-kadang, seseorang dapat memiliki diabetes tipe 2 tanpa menyadarinya. Ini berarti tinggi kadar gula darah mereka tak terkendali dapat perlahan-lahan merusak ginjal mereka. Pada awalnya, satu-satunya tanda adalah kadar protein tinggi dalam urin, tapi ini tidak memiliki gejala. Mungkin tahun sebelum ginjal rusak cukup parah untuk menyebabkan gejala. Beberapa gejala mungkin termasuk:

  • Retensi cairan (edema kaki atau wajah)
  • kelelahan
  • sakit kepala
  • mual
  • Muntah.

Mekanisme Kerja ginjal

Tubuh manusia memiliki dua ginjal, satu di kedua sisi tulang belakang di bawah tulang rusuk yang lebih rendah. Di dalam masing-masing ginjal sekitar satu juta unit kecil yang disebut nefron. Setiap nefron terdiri dari filter kecil (glomerulus) yang melekat pada suatu tubulus. Air yang mengandung limbah dipisahkan dari darah oleh filter dan diarahkan ke dalam tubulus. Sebagian besar air dikembalikan ke darah oleh tubulus, sedangkan limbah terkonsentrasi ke dalam urin. Urin dikumpulkan dari tubulus oleh struktur corong seperti (pelvis renalis). Dari sana, urin mengalir ke bawah tabung (ureter) yang menghubungkan setiap ginjal ke kandung kemih.

Urine meninggalkan kandung kemih melalui uretra, tabung tipis yang menghubungkan ke bagian luar tubuh. Ginjal yang terkena nefropati diabetik tidak lagi bekerja secara efisien, dan terlacak sejumlah protein yang muncul dalam urin (mikroalbuminuria). Air dan garam yang disimpan menyebabkan retensi cairan dan sering dicirikan oleh tekanan darah yang mulai naik.

Mekanisme ini tidak diketahui

Hal ini jelas bahwa diabetes dapat menyebabkan penyakit ginjal, tetapi mengapa gula darah tinggi harus merusak glomeruli, itu tidak diketahui. Tekanan darah tinggi (hipertensi) merupakan faktor risiko yang diketahui untuk penyakit ginjal dan orang-orang dengan diabetes rentan terhadap hipertensi. Renin-angiotensin system – yang membantu mengatur tekanan darah – juga diduga terlibat dalam pengembangan nefropati diabetik.

Faktor risiko lain termasuk merokok dan riwayat keluarga. Nefropati diabetik berlangsung terus meskipun intervensi medis. Namun, pengobatan secara signifikan dapat memperlambat laju kerusakan.

Metode diagnosis

Nefropati diabetik didiagnosis dengan menggunakan sejumlah tes termasuk:

  • Tes Urine – untuk memeriksa kadar protein. Tingkat abnormal tinggi protein dalam urin adalah salah satu tanda-tanda pertama dari nefropati diabetik.
  • Tekanan darah – pemeriksaan rutin untuk tekanan darah sangat diperlukan. Tekanan darah tinggi disebabkan oleh nefropati diabetes dan juga berkontribusi terhadap perkembangannya.
  • Tes darah – untuk memeriksa tingkat fungsi ginjal.
  • Biopsi – tag kecil jaringan akan dihapus dari ginjal, melalui jarum yang ramping, dan diperiksa di laboratorium. Hal ini biasanya hanya dilakukan bila ada keraguan tentang apakah kerusakan ginjal akibat diabetes atau penyebab lain.
  • USG Ginjal – memungkinkan ukuran ginjal akan dicitrakan dan memungkinkan arteri ke ginjal untuk diperiksa penyempitan yang dapat menyebabkan fungsi ginjal menurun.

Pilihan pengobatan

Tidak ada obat untuk nefropati diabetik. Pengobatan harus menjadi lebih agresif bersama dengan ginjal yang memburuk menuju kegagalan. Pilihan medis meliputi:

  • Pencegahan – ini adalah bentuk terbaik pengobatan dan termasuk kontrol yang baik kadar glukosa darah dan tekanan darah.
  • Obat – termasuk obat-obatan untuk menurunkan tekanan darah tinggi, terutama angiotensin inhibitor converting enzyme (ACE) dan receptor angiotensin blocker untuk mengekang kerusakan ginjal.
  • Dialisis – atau pengobatan ginjal buatan. Gagal ginjal stadium akhir adalah kegagalan ginjal berfungsi sama sekali. Dialisis melibatkan baik shunting darah pasien melalui mesin khusus (hemodialisis) yang membantu menghilangkan limbah sambil menjaga air dan garam, atau membuang limbah metabolisme melalui cairan dimasukkan ke dalam perut (peritoneal dialisis). Dialisis diperlukan beberapa kali setiap minggu selama sisa hidupnya seseorang.
  • Transplantasi ginjal – ginjal donor yang sehat, diperoleh baik dari seseorang yang telah meninggal atau dari keluarga atau teman, menggantikan fungsi ginjal yang sakit.

Strategi pengurangan risiko

Seseorang dengan diabetes dapat mengurangi risiko nefropati diabetes, atau setidaknya menunda timbulnya, dalam berbagai cara termasuk:

  • Mengendalikan Kadar gula darah secara ketat
  • Memastikan bahwa tekanan darah juga dikontrol
  • Menghindari obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID)
  • Mengobati infeksi saluran kemih segera dengan antibiotik
  • Minum banyak cairan non-alkohol, sebaiknya air
  • Menghindari perawatan medis yang menekankan ginjal, seperti x-rays membutuhkan suntikan pewarna kontras
  • Harus tes rutin untuk memastikan kesehatan ginjal Anda.

Hal yang perlu diingat

  • Salah satu penyebab dari gagal ginjal adalah diabetes mellitus, suatu kondisi yang ditandai dengan kadar glukosa darah yang tinggi (gula).
  • Seiring waktu, tingginya tingkat gula dalam darah akan merusak jutaan unit penyaringan kecil dalam setiap ginjal.
  • Tidak ada obat, dan pengobatan harus menjadi lebih agresif saat ginjal memburuk menuju kegagalan.
  • Pilihan pengobatan termasuk obat-obatan, dialisis dan transplantasi ginjal.

Ringkasan

Diabetes mellitus adalah penyebab yang paling umum dari gagal ginjal. Tidak ada obat, tetapi pengobatan dapat memperlambat perkembangan penyakit ginjal. Pilihan meliputi obat-obatan, dialisis dan transplantasi.