Gangguan Kelainan Sistem Kekebalan Tubuh Imunodefisiensi

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Gangguan Kelainan Sistem Kekebalan Tubuh jatuh ke dalam empat kategori utama: 1. gangguan Imunodefisiensi (primer atau diperoleh) 2. gangguan autoimun (dimana sistem kekebalan tubuh sendiri menyerang jaringan sendiri sebagai benda asing)

3. gangguan alergi (di mana sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan dalam menanggapi antigen) 4. kanker sistem kekebalan tubuh

Gangguan/Kelainan Imunodefisiensi

Imunodefisiensi terjadi ketika bagian dari sistem kekebalan tubuh tidak hadir atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Kadang-kadang seseorang lahir dengan Imunodefisiensi (dikenal sebagai Imunodefisiensi primer), meskipun gejala gangguan tersebut mungkin tidak muncul sampai di kemudian hari. Imunodefisiensi juga dapat diperoleh melalui infeksi atau diproduksi oleh obat (ini kadang-kadang disebut imunodefisiensi sekunder).

Imunodefisiensi dapat mempengaruhi limfosit B, limfosit T, atau fagosit. Contoh Imunodefisiensi primer yang dapat mempengaruhi anak-anak dan remaja adalah:

  • Defisiensi IgA adalah gangguan Imunodefisiensi paling umum. IgA adalah immunoglobulin yang ditemukan terutama di air liur dan cairan tubuh lain yang membantu menjaga pintu masuk ke tubuh. Kekurangan IgA adalah gangguan di mana tubuh tidak menghasilkan cukup antibodi IgA. Orang dengan defisiensi IgA cenderung memiliki alergi atau mendapatkan lebih pilek dan infeksi pernapasan lainnya, namun kondisi biasanya tidak parah.
  • Severe combined immunodeficiency (SCID). SCID adalah gangguan sistem kekebalan tubuh yang serius yang terjadi karena kurangnya baik B dan limfosit T, yang membuatnya hampir mustahil untuk melawan infeksi.
  • Sindrom DiGeorge (thymus displasia), cacat lahir di mana anak-anak yang lahir tanpa kelenjar timus, adalah contoh dari penyakit T-limfosit primer. Kelenjar timus adalah tempat limfosit T normal dewasa.
  • Sindrom Chediak-Higashi dan penyakit granulomatosa kronis keduanya melibatkan ketidakmampuan untuk berfungsi secara normal neutrofil sebagai fagosit.

Imunodefisiensi sekunder biasanya berkembang setelah seseorang memiliki penyakit, meskipun mereka juga dapat menjadi akibat kekurangan gizi, luka bakar, atau masalah medis lainnya. Obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan masalah dengan fungsi sistem kekebalan tubuh.

Acquired (sekunder) imunodefisiensi meliputi:

  • HIV (human immunodeficiency virus) infeksi / AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) adalah penyakit yang perlahan dan terus menghancurkan sistem kekebalan tubuh. Hal ini disebabkan oleh HIV, virus yang menghapus dari beberapa jenis limfosit yang disebut sel T-helper. Tanpa sel T-helper, sistem kekebalan tubuh tidak dapat mempertahankan tubuh terhadap organisme biasanya tidak berbahaya, yang dapat menyebabkan infeksi yang mengancam jiwa pada orang yang mengidap AIDS. Bayi baru lahir bisa mendapatkan infeksi HIV dari ibu mereka saat berada di rahim, selama proses persalinan, atau selama menyusui. Orang bisa mendapatkan infeksi HIV dengan melakukan hubungan se sual tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi atau dari berbagi jarum yang terkontaminasi obat, steroid, atau tato.
  • Imunodefisiensi yang disebabkan oleh obat-obatan. Beberapa obat menekan sistem kekebalan tubuh. Salah satu kelemahan dari pengobatan kemoterapi untuk kanker, misalnya, adalah bahwa hal itu tidak hanya menyerang sel kanker, tetapi tumbuh dengan cepat, sel-sel sehat lainnya, termasuk yang ditemukan di sumsum tulang dan bagian lain dari sistem kekebalan tubuh. Selain itu, orang dengan gangguan autoimun atau yang telah transplantasi organ mungkin harus minum obat immunosuppressant, yang juga dapat mengurangi kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi dan dapat menyebabkan Imunodefisiensi sekunder.
15517695, 15517696, 15517697, 15517698, 15517699, 15517700, 15517701, 15517702, 15517703, 15517704, 15517705, 15517706, 15517707, 15517708, 15517709, 15517710, 15517711, 15517712, 15517713, 15517714, 15517715, 15517716, 15517717, 15517718, 15517719, 15517720, 15517721, 15517722, 15517723, 15517724, 15517725, 15517726, 15517727, 15517728, 15517729, 15517730, 15517731, 15517732, 15517733, 15517734