Fungsi Organ Sistem Pencernaan Manusia part2

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Sains

Fungsi tubuh manusia dihargai dengan karya kolektif dari sistem organ, dimana sistem pencernaan adalah salah satunya. Sistem pencernaan terdiri dari berbagai organ yang membantu dalam pencernaan makanan dan asimilasi nutrisi. Jadi, apa itu pencernaan?

Ini adalah proses pemecahan partikel makanan yang kompleks, baik secara mekanis dan kimiawi, dalam bentuk yang lebih sederhana dari nutrisi, yang dapat dengan mudah digunakan oleh tubuh.

Sistem pencernaan manusia merupakan proses yang kompleks yang terdiri dari pemecahan massa organik besar menjadi partikel kecil yang tubuh mampu dalam menggunakannya sebagai bahan bakar. Pemecahan nutrisi memerlukan koordinasi beberapa enzim yang disekresikan dari sel-sel khusus dalam mulut, perut, usus, dan hati. Organ utama atau struktur yang mengkoordinasikan pencernaan dalam tubuh manusia termasuk mulut, kerongkongan, lambung, usus kecil dan besar, dan hati.

Lambung

Kerongkongan bergabung dengan lambung pada titik tepat di bawah diafragma. Sebuah katup seperti cincin otot yang disebut sphincter jantung mengelilingi pembukaan ke perut. Sphincter rileks saat bolus melewati dan kemudian dengan cepat menutup.

lambung merupakan kantong kantong yang dapat membesar terletak tinggi di rongga perut. Lapisan kontraksi otot lambung pada bolus makanan dengan cairan lambung untuk membentuk cairan pekat yang disebut chyme.

Partikel makanan dicerna sebagian dari kerongkongan diterima oleh lambung, di mana mereka disimpan dan dicerna. Lambung mensekresi asam cairan pencernaan (sekitar 2,8 liter per hari) untuk bahan kimia yang memecah partikel makanan. Otot-otot tebal perut juga mengaduk makanan yang tepat untuk memungkinkan pencampuran dengan cairan pencernaan.

Perut menyimpan makanan dan mempersiapkan untuk pencernaan lebih lanjut. Selain itu, perut berperan dalam pencernaan protein. Kelenjar lambung disebut sel utama mensekresikan pepsinogen. Pepsinogen diubah menjadi enzim pepsin dengan adanya asam klorida. Asam klorida disekresikan oleh sel parietal di lapisan perut. Pepsin kemudian mencerna protein besar menjadi protein yang lebih kecil yang disebut peptida. Untuk melindungi lapisan perut dari asam, ketiga jenis sel mengeluarkan lendir yang melapisi rongga perut. Kelebihan asam karena kegagalan lendir dapat menyebabkan maag.

Usus halus

Setelah makanan dicampur dan dicerna dalam perut, itu dipindahkan ke usus kecil (sekitar 20 meter) untuk pencernaan lebih lanjut. Terdiri duodenum, jejunum, dan ileum, usus kecil adalah bagian dari sistem pencernaan yang menyerap nutrisi dari makanan yang dicerna. Enzim-enzim pencernaan disekresi oleh lapisan usus kecil bersama dengan empedu (diproduksi oleh hati) dan enzim pankreas sepenuhnya membantu pencernaan lebih lanjut makanan.

Ini campuran pekat yang disebut chyme menyembur dari perut melalui sfingter ke dalam usus kecil. Usus halus orang dewasa dengan panjang sekitar 23 kaki dan dibagi menjadi tiga bagian: pertama 10 sampai 12 inci membentuk duodenum, 10 meter berikutnya membentuk jejunum, dan terakhir 12 meter membentuk ileum. Permukaan dalam usus kecil berisi banyak proyeksi seperti jari yang disebut vili. Setiap villus memiliki proyeksi sel yang disebut mikrovili untuk meningkatkan luas permukaan.

Kebanyakan pencernaan kimia terjadi di duodenum. Di wilayah ini, enzim mencerna nutrisi ke dalam bentuk yang lebih sederhana yang dapat diserap. Enzim usus yang dilengkapi oleh enzim dari pankreas, besar, organ kelenjar tergeletak di dekat perut. Selain itu, empedu memasuki usus kecil dari kandung empedu untuk membantu pencernaan lemak.

Enzim pencernaan berfungsi dalam pencernaan karbohidrat termasuk amilase (untuk tepung), maltase (untuk maltosa), sukrase (untuk sukrosa) dan laktase (untuk laktosa). Untuk lemak, enzim yang utama adalah lipase. Sebelum enzim ini dapat bertindak, butiran besar lemak harus dipecah menjadi tetesan kecil dengan empedu. Empedu merupakan campuran garam, pigmen, dan kolesterol yang diproduksi oleh hati dan disimpan dalam kantung empedu, struktur seperti kantong di bawah hati.

Pencernaan protein dilakukan dengan beberapa enzim, termasuk dua enzim-enzim pankreas: tripsin dan kimotripsin. Peptida yang rusak menjadi peptida yang lebih kecil, dan peptidase mengurangi enzim untuk asam amino. Nuclease asam nukleat mencerna menjadi nukleotida di usus kecil juga.

Sebagian besar penyerapan di usus kecil terjadi dalam jejunum. Produk pencernaan memasuki sel dari vili, bergerak melintasi sel, lalu masukkan pembuluh darah yang disebut kapiler. Difusi menyumbang pergerakan banyak nutrisi, tapi transportasi aktif bertanggung jawab untuk pergerakan glukosa dan asam amino. Produk melewati pencernaan lemak sebagai tetesan kecil lemak menjadi lakteal, yang merupakan cabang dari sistem limfatik.

Penyerapan selesai di bagian akhir dari usus kecil, ileum. Zat yang belum dicerna atau diserap kemudian masuk ke dalam usus besar.

Hati dan Pankreas

Hati adalah organ vital yang mengeluarkan air empedu untuk pencernaan lemak. Empedu dari hati disimpan dalam kantong empedu (struktur seperti kantung kecil) dan kemudian dilepaskan ke usus kecil. Demikian juga, pankreas juga merupakan organ terkait pencernaan yang menghasilkan campuran enzim untuk pencernaan karbohidrat, lemak dan protein.

Hati memiliki fungsi penting dalam pengolahan produk-produk dari pencernaan manusia. Sebagai contoh, sel-sel hati menghilangkan kelebihan glukosa dari aliran darah dan mengubah glukosa menjadi polimer yang disebut glikogen untuk disimpan.

Hati juga berfungsi dalam metabolisme asam amino. Dalam proses yang disebut deaminasi, itu mengkonversi beberapa asam amino menjadi senyawa yang dapat digunakan dalam metabolisme energi. Dengan demikian, hati menghilangkan gugus amino dari asam amino dan menggunakan kelompok amino untuk memproduksi urea. Urea dikeluarkan dari tubuh dalam urin. Lemak diproses menjadi dua-unit karbon yang dapat memasuki siklus Krebs untuk metabolisme energi. Hati juga menyimpan vitamin dan mineral, bentuk banyak protein darah, mensintesis kolesterol, dan menghasilkan empedu untuk pencernaan lemak.

Usus Besar

Usus kecil bergabung dengan usus besar pada perut bagian kanan bawah tubuh. Kedua organ bertemu di kantung buta disebut sekum dan proses seperti jari kecil  yang disebut usus buntu. Ahli biologi evolusi percaya sekum dan usus buntu merupakan sisa-sisa organ yang lebih besar yang mungkin telah fungsional dalam nenek moyang manusia.

Usus besar (sekitar 5 meter) terdiri dari bagian yang berbeda – sekum, usus besar, usus buntu dan rektum. Makanan dari usus kecil melewati bagian sekum, dimana air dan elektrolit yang diserap. Sisa makanan yang tidak tercerna (atau limbah) ditransfer ke kolon asendens dulu, lalu ke usus besar arah melintang dan kolon sigmoid. Limbah dari kolon sigmoid dipindahkan ke rektum, di mana disimpan sampai saat buang air besar. Akhirnya, limbah dilewatkan sebagai tinja melalui anus.

Usus besar juga dikenal sebagai kolon. Ini dibagi menjadi asending, transversal dan bagian Desending, masing-masing sekitar satu kaki panjangnya. Fungsi utama usus besar adalah untuk menyerap air dan untuk menyimpan, mengolah, dan menghilangkan residu berikut pencernaan dan penyerapan. Masalah usus yang tersisa setelah air telah direklamasi dikenal sebagai tinja. Tinja terdiri dari makanan non dicerna (seperti selulosa), miliaran bakteri kebanyakan tidak berbahaya, pigmen empedu, dan bahan lainnya. Kotoran disimpan dalam rektum dan dikeluarkan melalui anus untuk menyelesaikan proses pencernaan.

Sekilas Proses Pencernaan

Setelah mengunyah makanan di dalam mulut, partikel makanan yang dicerna melewati saluran pencernaan, yang selanjutnya dipecah menjadi bentuk yang lebih sederhana dengan bantuan enzim yang disekresi oleh organ perut yang terkait (hati dan pankreas). Nutrisi yang diserap oleh vili terletak di dinding usus kecil, yang kemudian dirilis dalam aliran darah untuk distribusi ke berbagai bagian tubuh. Partikel-partikel makanan yang tidak tercerna dari usus kecil dilewatkan ke usus besar untuk buang air besar.

Salah satu fakta menarik tentang sistem pencernaan manusia dewasa adalah bahwa langkah-langkah saluran pencernaan sekitar 30 meter panjangnya. Dengan informasi ini tentang semua bagian dari sistem pencernaan dan bagaimana mereka membantu dalam pencernaan makanan, saya harap Anda telah membersihkan keraguan Anda tentang bagian-bagian sistem pencernaan dan proses pencernaan.

Daftar Istilah dalam Pencernaan Sistem:

  • abdomen – bagian tubuh yang berisi organ-organ pencernaan. Pada manusia antara diafragma dan pelvis
  • Saluran pencernaan – bagian yang dilewati makanan, termasuk mulut, kerongkongan, lambung, usus, dan anus.
  • Anus – pembukaan pada ujung sistem pencernaan yang kotoran (feses) keluar dari tubuh.
  • apendiks (usus buntu)- kantung kecil yang terletak pada sekum.
  • Kolon asendens – bagian dari usus besar yang berjalan ke atas; terletak setelah sekum.
  • Empedu – bahan kimia pencernaan yang diproduksi pada hati, disimpan dalam kantung empedu, dan disekresi ke dalam usus kecil.
  • Sekum – bagian pertama dari usus besar; apendiks terhubung ke sekum.
  • chyme – makanan di perut yang sebagian dicerna dan dicampur dengan asam lambung. Chyme melanjutkan perjalanan ke usus kecil untuk proses pencernaan lebih lanjut.
  • Colon desendens- bagian dari usus besar yang berjalan ke bawah setelah colon transversum dan sebelum kolon sigmoid.
  • Sistem pencernaan – sistem tubuh yang memproses makanan dan menghilangkan limbah.
  • Duodenum – bagian pertama dari usus kecil; ini berbentuk-C dan berjalan dari perut ke jejunum.
  • Epiglotis – flap atau katup di bagian belakang lidah untuk menjaga makanan agar tidak masuk tenggorokan ke paru-paru. Ketika Anda menelan, epiglotis secara otomatis menutup. Ketika Anda bernapas, epiglotis terbuka sehingga udara bisa masuk dan keluar dari tenggorokan.
  • Esofagus – tabung panjang antara mulut dan perut. Menggunakan gerakan otot ritmik (disebut peristalsis) untuk memaksa makanan dari tenggorokan ke dalam perut.
  • Kandung empedu – organ kecil seperti kantung yang terletak dekat duodenum. Yang menyimpan dan melepaskan empedu (bahan kimia pencernaan yang diproduksi di hati) ke dalam usus kecil.
  • Saluran pencernaan – sistem tubuh yang memproses makanan dan menghilangkan limbah.
  • Ileum – bagian terakhir dari usus kecil sebelum usus besar dimulai.
  • usus (intestines)- bagian dari saluran pencernaan yang terletak antara perut dan anus.
  • jejunum – bagian dari usus kecil yang panjang, melingkar pertengahan; jejunum antara duodenum dan ileum.
  • hati – organ besar yang terletak di atas dan di depan perut. Hati menyaring racun dari darah, dan membuat empedu (yang memecah lemak) dan beberapa protein darah.
  • mulut – bagian pertama dari sistem pencernaan, di mana makanan masuk ke dalam
  • tubuh. Mengunyah dan saliva enzim dalam mulut adalah awal dari proses pencernaan.
  • Pankreas – kelenjar yang memproduksi enzim terletak di bawah perut dan di atas usus. Enzim dari bantuan pankreas dalam pencernaan karbohidrat, lemak dan protein di usus kecil.
  • Peristalsis – gerakan otot ritmis yang memaksa makanan di kerongkongan dari tenggorokan ke dalam perut. Peristaltik tidak sadar – Anda tidak bisa mengendalikannya. Peristaltik juga yang memungkinkan Anda untuk makan dan minum sambil terbalik.
  • Rektum – bagian bawah usus besar, di mana tinja disimpan sebelum dikeluarkan.
  • Kelenjar ludah – kelenjar yang terletak di mulut yang memproduksi air liur. Air liur mengandung enzim yang memecah karbohidrat (pati) menjadi molekul yang lebih kecil.
  • Kolon sigmoid – bagian dari usus besar antara usus desent dan rektum.
  • Perut – sebuah organ berotot seperti karung yang melekat pada kerongkongan. Baik pencernaan kimiawi dan mekanik terjadi pada perut. Ketika makanan dalam perut, itu bergejolak di dalam bercampur antara asam dan enzim.
  • Usus tranversum- bagian dari usus besar yang berjalan horizontal di perut.