Fungsi Jejunum

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Jejunum terletak antara duodenum dan ileum. Fungsi jejunum adalah penyerapan protein dan karbohidrat.

Jejunum adalah bagian tengah dari tiga bagian dari usus halus. Transisi dari bagian ekstraperitoneum asenden dari duodenum ke jejunum intraperitoneum terjadi pada lentur duodenojejunal (pada puncak L2). Transisi ke ileum tidak tajam ditandai dan hanya terlihat secara mikroskopis.

Jejunum membentuk sekitar 2/5 dari total panjang usus halus (1,5-3,5 meter). Secara makroskopik terlihat dengan banyak lipatan melingkar paralel berjalan pada mukosa. Seperti semua organ intraperitoneal baik jejunum dan ileum yang melekat pada dinding posterior abdomen oleh mesenterium. Ini berarti seluruh belitan dari usus kecil terletak cukup fleksibel dalam rongga perut namun “dibingkai” oleh usus besar.

Pasokan darah dibawa oleh sekitar 5 arteri jejunum yang saling berhubungan dengan arteri lain dari usus halus oleh banyak arcade. Persarafan simpatis dibawa oleh saraf pleksus celiac dan pleksus mesenterika superior, persarafan parasimpatis oleh saraf vagus (saraf kranial X).

Jejunum memiliki pola histologis khas seperti seluruh usus halus: mukosa, submukosa, muskularis dan serosa. Mukosa dilapisi oleh epitel kolumnar sederhana menuju lumen (lamina epithelialis). Ini berisi enterosit dan sel goblet. Fitur karakteristik yang diabadikan dari Lieberkuhn dan vili yang menonjol dalam lumen usus. Serupa dengan sel Paneth duodenum yang ditemukan jauh di dalam kriptus. Lapisan epitel diikuti oleh lapisan jaringan ikat (lamina propria) dan lapisan otot (lamina muskularis mukosa). Submukosa terdiri dari jaringan ikat longgar dengan pembuluh darah, kelenjar getah bening dan pleksus Meissner. Histologi jejunum membedakan dari usus halus lainnya dengan tidak adanya kelenjar Brunner (duodenum) dan bintik-bintik Peyer (ileum) folikel limfoid namun salah satu yang hadir.

Fungsi Jejunum

Tugas utama jejunum adalah:

  • pemecahan nutrisi (misalnya dengan amilase, proteinase)
  • penyerapan nutrisi lipofilik (protein, lemak, kolesterol dan vitamin yang larut dalam lemak A, D, E dan K)
  • penyerapan air (sekitar 90% dari air yang dikeluarkan, 6 sampai 8 liter / hari). Ini menginduksi gradien osmotik yang mengarah ke transportasi paraseluler elektrolit, karbohidrat dan asam amino.

Jejunum adalah bagian berikutnya dari usus kecil, dan memiliki lapisan yang khusus dalam penyerapan karbohidrat dan protein. Protein yang telah dipecah di perut oleh enzim yang disebut pepsin dan asam menjadi asam amino. Karbohidrat dipecah dalam duodenum oleh enzim dari pankreas dan hati menjadi gula. Lemak dipecah dalam duodenum oleh “lipase” dari pankreas menjadi asam lemak. Asam amino, gula, partikel asam lemak, vitamin, mineral, elektrolit dan air cukup kecil untuk meresap ke dalam vili dari jejunum dan turun ke dalam aliran darah. Darah mengambil semua nutrisi ke seluruh bagian tubuh lainnya untuk menyediakan bahan bakar untuk melakukan pekerjaan mereka. Jejunum menyerap nutrisi seperti karbohidrat. Itu adalah bagian dari usus kecil di mana penyerapan maksimum mineral makanan yang dicerna dan air berlangsung ke dalam darah. Hal ini juga bertindak sebagai jalur untuk makanan dicerna untuk lolos ke usus besar untuk penyerapan air lebih lanjut.

Fungsi Jejunum

Fungsi Jejunum

Jejunum adalah organ yang ditemukan dalam tubuh manusia, dan menjadi bagian dari usus kecil. Ini adalah bagian dari sistem pencernaan tubuh. Jejunum terletak antara duodenum dan ileum. Fungsi jejunum adalah penyerapan protein dan karbohidrat.