Fungsi Hati Sebagai Alat Ekskresi

By On Wednesday, January 4th, 2017 Categories : Sains
Hati merupakan organ yang difungsikan untuk mengekskresi empedu. Fungsi hati sebagai alat ekskresi, sebelum masuk ke pembahasan tersebut mari kita sedikit membahas mengenai pengertian hati Secara umum adalah kelenjar terbesar dalam tubuh dan terletak di dalam rongga perut sebelah kanan di bawah diafragma.. Pada orang dewasa yang normalnya memiliki berat kurang lebih kh 2 kg dengan berwarna merah. Hati mengeluarkan empedu yang berupa cairan yang berwarna kehijauan, rasanya pahit, pHnya netral, dan mengandung kolesterol, garam-garam mineral, garam empedu, dan zat warna empedu yang disebut dengan bilirubin dan biliverdin. 
 
Fungsi garam-garam empedu adalah sebagai proses dalam pencernaan makanan. Zar warna pada empedu yang berwarna hijau kebiruan berasal pada perombakan hemoglobin sel darah merah yang ada didalam hati. Zat warna empedu diubah oleh bakteri usus menjadi urobilin yang memiliki warna kuning coklat yang digunakan dalam memberikan warna feses  dalam urine. Sisa-sisa hasil pencernaan protein berupa urea dibentuk juga di dalam hati. Urea kemudian dibawa oleh darah dan selanjutnya masuk ke dalam ginjal. Akhirnya, dari ginjal dikeluarkan bersama-sama dengan urine.

Hati (hepar)terletak di rongga perut sebelah kanan, tepat di bawah rongga dada atau diafragma. Organ ini merupakan kelenjar terbesar dalam tubuh manusia dengan berat kira-kira dua kilogram pada orang dewasa.
Hati mengeluarkan getah empedu atau bilus melalui pembuluh hepatikus untuk disimpan dalam kandung empedu. Getah empedu mengandung garam empedu (natrium glikokolat taurokolat) dan zat warna empedu (bilirubin). Hepar sebagai kelenjar pencernaan mengeluarkan getah empedu yang mengandung garam-garam empedu ke dalam usus dua belas  jari (duodenum) untuk mencerna lemak. Selain itu, hepar juga berfungsi sebagai alat ekskresi dengan membentuk zat warna empedu dan hasil perombakan sel-sel darah merah dan membentuk urea.
Urea berasal dan penguraian amonia dan karbon dioksida. Amonia merupakan zat yang sangat beracun bagi tubuh kita. Amonia yang terkumpul di dalam tubuh dalam jumlah banyak akan berakibat fatal. Akan tetapi, hati mengubah ammonia menjadi urea yang tidak beracun bagi tubuh kita.

Selain sebagai alat ekskresi, hati juga memiliki fungsi-fungsi yang lain. Fungsi hati adalah sebagai berikut…
  • Membunuh kuman dan menawarkan racun yang masuk ke dalam tubuh
  • Sebagai tempat dalam penyimpanan gula dalam bentuk glikogen
  • Menetralkan obat dan racun
  • Sebagai tempat dalam membongkar sel darah merah (eritrosit) yang telah tua atau juga rusak. Hemoglobin dalam eritrosit dibongkar menjadi zat besi, globin, dan hemin. Hemin diurai menjadi bilirubin dan biliverdin.
  • Pembentukan dan pengeluran cairan empedu
  • Tempat untuk membuat vitamin A dari provitamin A.
  • Sebagai tempat pembentukan dan pembongkaran protein. Hati membentuk protein albumin, protrombin, fibrinogen, dan urea.
Demikianlah artikel singkat mengenai Fungsi Hati Sebagai Alat Ekskresi. Semoga dapat diterima dan bermanfaat bagi kita semua. Sekian dan terima kasih.

Article / informasi tentang Fungsi Hati Sebagai Alat Ekskresi yang disadur dari berbagai sumber yang ada di internet. Semoga informasi mengenai Fungsi Hati Sebagai Alat Ekskresi yang sedikit ini dapat berguna dan bermanfaat untuk Anda khususnya, dan untuk semua pembaca yang tengah mencari pembahasan tentang Fungsi Hati Sebagai Alat Ekskresi pada umumnya.

Pages: 1 2

  • 5 Cara meningkatkan gairah bagi istri
  • Kemampuan otak ditandai oleh kekuatan kaki, benarkah?
  • Penuh Eksotisitas, Detik-detik Penggrebekan Prostitusi Online
  • Pengertian Sains Secara Singkat Dan Jelas. yg Perlu Di Ketahui.
  • Facebook Mentions Hadir di Android
  • Dr. Zakir Naik | Menangnya Donald Trump Bisa Jadi Kebangkitan Islam