Fungsi Dinding sel Tumbuhan

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Dinding sel adalah struktur penting yang ditemukan dalam tumbuhan, bakteri, alga dan jamur, tetapi hilang pada hewan. Artikel berikut memberikan beberapa informasi tentang struktur dan fungsi dinding sel.

Sel adalah unit fungsional dari semua organisme hidup di planet ini. Setiap sel terdiri dari banyak struktur kecil yang disebut ‘organel’, yang khusus untuk melaksanakan fungsi-fungsi vital.

Suatu dinding sel adalah organel yang penting dan berbeda, hadir dalam tumbuhan, bakteri, alga dan jamur. Dinding sel juga dapat ditemukan dalam beberapa archaea. Dinding sel juga terjadi menjadi fitur khusus yang membantu kita membedakan sel tumbuhan dari sel hewan. Meski ukurannya kecil, dinding sel melakukan sejumlah fungsi yang membentuk dasar proses kehidupan tanaman.

Pada tumbuhan, dinding sel terdiri dari polisakarida yang merupakan karbohidrat kompleks yang dibangun dari monosakarida. Dengan kata sederhana, itu terdiri dari selulosa, hemiselulosa, polisakarida pectic, lignin, protein, lipid tertentu dan air. Dalam kasus ganggang, dinding sel mengandung salah satu polisakarida atau berbagai glikoprotein, atau keduanya; jamur memiliki dinding sel sebagian besar terdiri dari kitin dan polisakarida lainnya, dan dinding sel bakteri terbuat dari peptidoglikan, yang terdiri dari rantai polisakarida silang dengan peptida biasa yang mengandung asam D-amino.

Komposisi dinding sel bervariasi dalam sel prokariotik dan eukariotik. Pada prokariota, dinding sel terdiri dari peptidoglikan pada lapisan dalam dan lipoprotein, lipopolisakarida di lapisan luar. Pada eukariota, dinding sel primer terdiri dari selulosa, tengah lamella terdiri dari pektin yang polisakarida dan dinding sel sekunder terdiri dari selulosa dan lignin.

Membran sel terdiri dari protein, karbohidrat dan lipid. Tiga jenis lipid ditemukan ‘”glikolipid, fosfolipid dan steroid. Karbohidrat yang ditemukan dalam membran sel adalah glikoprotein. Gula lain seperti asam sialic galaktosa juga ditemukan. Tiga jenis protein yang ditemukan ‘”protein integral, protein jangkar lipid, protein perifer. Protein trans-membran adalah nama lain untuk protein integral.

Fungsi Dinding sel dalam Tumbuhan

Pada tumbuhan, dinding sel terbentuk selama pembelahan sel itu sendiri, ketika pelat sel terbentuk antara anak inti sel. Setelah formasi awal, plat sel menjadi dinding sel primer, dan selama jangka waktu tertentu, menebal untuk membentuk dinding sel sekunder. Penebalan ini berlangsung pada bagian luar, menyebabkan lumen menyusut karena dinding sel bergerak dari seorang dinding sel primer ke dinding sel sekunder. Hal ini secara luas dianggap bahwa penebalan ini berlangsung dengan aposisi.

– Fungsi Dinding sel # Menentukan Bentuk, Kekuatan dan Dukungan

Dinding sel bertindak sebagai kerangka serta dianggap paling bertanggung jawab memelihara atau menentukan bentuk sel. Arah dan laju pertumbuhan sel juga ditentukan oleh dinding sel. Seiring dengan dukungan, dinding sel juga bertanggung jawab untuk memberikan kekuatan mekanik sel. Dinding sel terdiri dari selulosa, yang terdiri dari ribuan molekul D-glukosa. Molekul-molekul ini terikat satu sama lain melalui ikatan hidrogen yang kuat yang menyediakan kekakuan dan sel yang kokoh. Hal ini membantu tumbuhan untuk berdiri tegak meskipun tidak memiliki kerangka tulang.

– Fungsi Dinding sel # Mengontrol Tekanan Turgor

Tekanan turgor, atau turgidity, didefinisikan sebagai tekanan yang diterapkan oleh konstituen sel pada dinding sel. Fungsi penting dari dinding sel adalah untuk menjaga tekanan turgor. Hal ini ditentukan oleh jumlah air yang hadir dalam vakuola, yang secara langsung sesuai dengan tekanan osmotik. Gaya yang diberikan pada dinding sel. Dinding sel, menjadi tidak fleksibel, memberikan gaya kembali ke sel. Ini menyumbang kekakuan tumbuhan dan membantu untuk tetap tegak.

Namun, perlu ada keseimbangan antara tekanan pada dinding sel dan kekakuan dinding sel, karena tekanan berlebih dapat menyebabkan pecahnya sel, sementara tekanan yang kurang dapat membuat sel lembek.

– Fungsi Dinding sel # Lalu Lintas Zat

Fungsi lain dinding sel yang penting terkait dengan sifat semi-permeabel nya. Ini membantu mengatur difusi materi melalui apoplast. Fitur dari dinding sel ini memungkinkan pertukaran zat, seperti molekul kecil dan protein, masuk dan keluar dari sel. Hal ini juga membantu dalam menyaring molekul besar. Zat penting lainnya, seperti air dan karbon dioksida, juga didistribusikan ke seluruh setiap sel tumbuhan dengan bantuan dinding sel ke kontak dinding sel. Dengan demikian, salah satu fungsi dari dinding sel adalah pemeliharaan homeostasis dalam sel.

– Fungsi Dinding sel # Perlindungan

Tumbuhan tidak mampu bergerak, sehingga mereka membutuhkan perlindungan lebih banyak untuk menyelamatkan diri dari bahaya apapun. Dinding sel adalah garis pertahanan pertama untuk sel selama serangan dari patogen dan mikroorganisme. Kemampuannya menjadi kaku akan mencegah patogen dan benda asing lainnya yang berbahaya masuk. Ia juga menawarkan perlindungan terhadap stres mekanik sel.

– Fungsi Dinding sel # Penyimpanan Karbohidrat

Dinding sel merupakan cadangan penting karbohidrat (terutama untuk benih), yang dapat, dalam situasi mengerikan, akan digunakan oleh sel untuk tujuan metabolik lainnya.

– Fungsi Dinding sel # Pensinyalan

Dinding sel mengandung oligosaccharins yang bertindak sebagai hormon untuk sel, karena mereka merangsang sintesis etilen, kitinase dan enzim lain seperti dalam sel. Pelepasan hasil ini enzim dalam sebuah ledakan oksidatif, memproduksi senyawa oksigen yang berhubungan dengan peroksida, superoksida dan lainnya yang menyerang patogen dan juga membuat dinding sel lebih kaku dan sulit untuk menembus. Dengan demikian, dinding sel tersebut diberikan sebagai sumber sinyal molekul biologis aktif.

Fungsi di Dinding sel Organisme Lainnya

– Fungsi Dinding sel Dalam Bakteri

Dinding sel terdiri dari peptidoglikan dan kaku
Menyediakan bentuk pada sel
Membantu menjaga organel dalam sel
Tidak membiarkan sel meledak karena perubahan tekanan osmotik

– Fungsi Dinding sel Dalam Jamur

Bertindak sebagai penghalang struktural
Menentukan pola pertumbuhan sel
Melindungi sel dari meledak selama perubahan tekanan osmotik
Bertindak sebagai tempat pengikatan reaksi enzim
Menengahi interaksi sel pada organisme lain

-Fungsi Dinding sel Dalam Alga

Memberikan kekuatan untuk sel
Membantu dalam perlindungan sel
Bertindak sebagai mediator antara sel dan lingkungan
Menjadi permeabel, membantu untuk mentransfer molekul dari satu sel ke sel lainnya
Berisi molekul reseptor yang membantu dalam berkomunikasi satu sel ke yang lain.

Perbandingan Dinding sel dan Membran Sel

Ketika Anda membandingkan membran sel dan dinding sel, sebuah analogi yang baik untuk digunakan adalah perbedaan antara gerbang tol dan dinding. Gerbang tol, seperti membran sel, memiliki pos-pos pemeriksaan yang menjaga hal-hal tertentu kedalam dan keluar. Membran sel lakukan pemberian penghalang untuk sel, tetapi kepada diri mereka sendiri organisme hidup. Dinding sel memiliki kemampuan yang kurang permeabel (berarti lebih sedikit barang bisa menembusnya) dari membran sel.

Dalam sel tumbuhan, dinding sel adalah struktur yang kuat, kaku yang dapat terdiri dari: (1) dinding sel primer yang umumnya merupakan lapisan, tipis fleksibel dan extensible terdiri dari selulosa, pektin dan hemiselulosa, dan (2) dinding sel sekunder yang merupakan lapisan tebal yang kaya lignin yang memperkuat dan dinding tahan air dan terbentuk dalam dinding sel primer yang telah berhenti meningkat di daerah permukaan ketika sel sepenuhnya tumbuh. Di antara dinding utama adalah lamella tengah yang merupakan bahan interseluler-kaya pektin sebagai perekat sel yang berdekatan agar bersama-sama. Dinding sel sangat penting pada tanaman karena membantu melawan tekanan osmotik.

Pada bakteri, dinding sel terdiri dari peptidoglikan, dan sangat penting untuk kelangsungan hidup banyak bakteri. Bakteri telah diklasifikasikan ke dalam Gram-positif dan Gram-negatif berdasarkan struktur dinding sel. Bakteri Gram-positif memiliki dinding sel yang tebal yang terdiri dari banyak lapisan peptidoglikan asam dan teichoic. Bakteri Gram-negatif memiliki dinding sel yang relatif tipis yang terdiri dari beberapa lapisan peptidoglikan

Pada archaea, dinding sel bersifat kurang peptidoglikan (kecuali untuk sekelompok metanogen) dan terdiri dari glikoprotein S-layer, pseudopeptidoglikan, atau polisakarida.

Pada jamur, dinding sel terdiri dari kitin dan polisakarida lainnya meskipun pada ganggang, itu terdiri dari glikoprotein dan polisakarida, dan spesies alga tertentu dapat terdiri dari asam silikat.

Dinding sel adalah fitur khusus dari sel yang melayani berbagai tujuan. Dengan demikian, sangat penting untuk memahami berbagai fungsi dinding sel untuk benar-benar menghargai pentingnya struktur kompleks ini.

17725059, 17725060, 17725061, 17725062, 17725063, 17725064, 17725065, 17725066, 17725067, 17725068, 17725069, 17725070, 17725071, 17725072, 17725073, 17725074, 17725075, 17725076, 17725077, 17725078, 17725079, 17725080, 17725081, 17725082, 17725083, 17725084, 17725085, 17725086, 17725087, 17725088, 17725089, 17725090, 17725091, 17725092, 17725093, 17725094, 17725095, 17725096, 17725097, 17725098