Efek Samping bagi Pengguna Minuman Keras atau Beralkohol

Sri Widayati Selasa, 26 Oktober 2010 06:13 WIB Umum
Advertisement

(Efek Samping bagi Pengguna Minuman Keras atau Beralkohol) – Bila dikonsumsi berlebihan, minuman beralkohol dapat menimbulkan ganggguan mental organik (GMO), yaitu gangguan dalam fungsi berpikir, merasakan, dan berprilaku. Timbulnya GMO itu disebabkan reaksi langsung alkohol pada sel-sel saraf pusat.

Karena sifat adiktif alkohol itu, orang yang meminumnya lama-kelamaan tanpa sadar akan menambah takaran/dosis sampai pada dosis keracunan atau mabuk.

Mereka yang terkena GMO biasanya mengalami perubahan perilaku, seperti misalnya ingin berkelahi atau melakukan tindakan kekerasan lainnya, tidak mampu menilai realitas, terganggu fungsi sosialnya, dan terganggu pekerjaannya.

Perubahan fisiologis juga terjadi, seperti cara berjalan yang tidak mantap, muka merah, atau mata juling. Perubahan psikologis yang dialami oleh konsumen misalnya mudah tersinggung, bicara ngawur, atau kehilangan konsentrasi.

Mereka yang sudah ketagihan biasanya mengalami suatu gejala yang disebut sindrom putus alkohol, yaitu rasa takut diberhentikan minum alkohol. Mereka akan sering gemetar dan jantung berdebar-debar, cemas, gelisah, murung, dan banyak berhalusinasi.

Minuman keras terbagi dalan 3 golongan yaitu:
Gol. A berkadar Alkohol 01%-05%
Gol. B berkadar Alkohol 05%-20%
Gol. C berkadar Alkohol 20%-50%

Beberapa jenis minuman beralkohol dan kadar yang terkandung di dalamnya:
Bir,Green Sand 1% – 5%
Martini, Wine (Anggur) 5% – 20%
Whisky, Brandy 20% -55% .

Beberapa Jenis Minuman Yang Mengandung Alkohol

  • Anggur
  • Bourbon
  • Brendi
  • Brugal
  • Caipirinha
  • Chianti
  • Jagermeister
  • Mirin
  • Prosecco
  • Rum
  • Sake
  • Sampanye
  • Tuak
  • Vodka
Tags: Beberapa+Jenis+Minuman+Yang+Mengandung+Alkohol, Minuman+keras+terbagi+dalan+3+golongan+yaitu