Edan tenan, 26.000 orang di Bali Positif Terkena HIV/AIDS positif

By On Friday, September 26th, 2014 Categories : News
Advertisement

Wow, tak kurang dari 26.000 jiwa di Bali positif menderita HIV/AIDS.

Informasi ini didapat dari sebuah media online ternama, yakni MERDEKA.

HIV/AIDS adalah salah satu jenis penyakit mematikan. Cara penularan penyakit ini adalah dengan terjalinnya hubungan kontak badan / berhubungan intim.

Entah bagaimana hal ini bisa terjadi. Namun yang pasti saat ini pemerintah setempat berusaha semaksimal mungkin untuk mendata dan melakukan penanggulangan terhadap HIV/AIDS.

Pengen tau ceritanya? simak infonya berikut ini:

Hingga pertengahan tahun 2014 ini dari catatan sementara Komisi Penanggulangan HIV/AIDS (KPA) Provinsi Bali, terdata 26.000 orang telah positif terinfeksi virus HIV/AIDS. Jumlah ini cukup mengerikan dilihat dari kepadatan penduduk di Bali.

Terkait hal ini, ketua harian KPA sekaligus Wakil Gubernur Provinsi Bali Ketut Sudikerta, meminta data yang akurat jumlah penderita HIV/AIDS di Bali. Sajian data ini dinilai terlalu besar dan kemungkinan belum mencerminkan fakta yang sesungguhnya. Untuk itu, Wagub Sudikerta meminta dilakukan verifikasi data agar dapat diambil langkah strategis dalam penanganan kasus HIV/AIDS. Penegasan tersebut disampaikannya dalam rapat koordinasi pembahasan perkiraan jumlah ODHA Provinsi Bali di Ruang Wiswa Sabha Pratama, Kantor Gubernur Bali, Jumat (26/9).

Sudikerta juga menyampaikan keprihatinannya atas tingginya estimasi jumlah ODHA yang dirilis oleh pusat. Untuk itu, dia minta jajarannya untuk melakukan evaluasi agar bisa mendapatkan data yang lebih akurat terkait keberadaan penderita HIV/AIDS di Bali. Validasi data, tambah dia, sangat penting karena terkait erat dengan upaya penanganan kasus ini.

Masih terkait dengan akurasi data, Sudikerta menginstruksikan KPA Kabupaten/Kota melakukan langkah-langkah strategis dalam menyikapi persoalan ini. Langkah yang dapat diambil diantaranya melakukan survey yang benar dan akurat terkait keberadaan ODHA. Selanjutnya, data tersebut agar dikoordinasikan dengan KPA Provinsi.

Selain persoalan akurasi data, Sudikerta juga menyinggung berbagai upaya strategis penanganan kasus HIV/AIDS yang belakangan memang makin mengkhawatirkan. “Saya minta kabupaten/kota melakukan langkah strategis dan mensinergikan program dengan provinsi. Benahi regulasi dan buat program penanggulan yang lebih jelas dan pasti,” pintanya.

Sementara itu, Koordinator Pokja Perencanaan dan Monev KPA Provinsi Bali Prof. Wirawan dalam pemaparannya juga menyampaikan keraguannya atas estimasi data penderita HIV/AIDS yang dirilis oleh pusat. Kemungkinan, kata dia, terjadi kesalahan saat melakukan penentuan estimasi.

Dari data yang dilaporkan, jika dilihat dari data kumulatif dari tahun 1987-2014, jumlah ODHA di Bali mencapai 9.477, terdiri dari 4.455 penderita AIDS dan 5.022 penderita HIV positif. Jika ditarik dari data tersebut, estimasi tahun 2014 perkirakan masih 6.000 ODHA. “Ini masih perlu kajian ulang atas data estimasi tersebut,” Kata Prof Wirawan.

Sumber: MDK

Advertisement (Dibawah ini adalah Iklan)
loading...

Wrecker

The Burbs

Terjebak Nostalgia

Alien Raiders

The Bachelor

The Spanish Apartment

All About Steve

Pom Poko

Conspiracy Theory

This Is Progress