Definisi dari Protein – Pengertian protein adalah

Protein-protein bersifat senyawa organik yang besar membuat dari asam amino mengatur di suatu rantai linear dan bekerja sama oleh ikatan peptida antara carboxyl dan gugus amino dari residu-residu asam amino yang bersebelahan. Urutan dari asam amino di suatu protein digambarkan oleh suatu gen dan menyandi di dalam kode genetik. Meski kode genetik ini menetapkan 20 “yang standar” selenocysteine asam amino lebih dan -di dalam archaea yang tertentu -pyrrolysine, residu-residu di suatu protein kadang-kadang secara kimiawi diubah di modifikasi post-translational: bisa sebelum protein itu dapat berfungsi di dalam sel, atau sebagai bagian dari mekanisme-mekanisme kendali. Protein-protein dapat juga bekerja sama untuk mencapai fungsi tertentu, dan mereka sering kali rekanan untuk membentuk complexes[1 yang stabil.

Seperti makromolekul biologi yang lain seperti polisakarida-polisakarida dan asam nukleat, protein-protein adalah bagian penting dari organisma-organisma dan mengambil bagian di dalam setiap proses di dalam sel-sel. Banyak protein adalah enzim-enzim bahwa mengkatalisasi reaksi-reaksi biokimia dan bersifat hal penting kepada metabolisme. Protein-protein juga mempunyai fungsi-fungsi mekanis atau struktural, seperti aktin dan miosin di dalam otot dan protein-protein di dalam cytoskeleton, wujud suatu sistim yang dari perancah bahwa memelihara bentuk sel. Protein-protein lain bersifat penting di dalam pemberian isyarat sel, tanggapan imun, sel, dan biakan sel. Protein-protein adalah juga perlu di dalam diet-diet binatang, karena binatang-binatang tidak bisa manyatukan semua asam amino yang mereka memerlukan dan harus memperoleh asam amino esensial dari makanan. Melalui proses pencernaan, binatang-binatang pecah;rinci protein yang dicernakan ke dalam asam amino yang cuma-cuma yang kemudian adalah yang digunakan di dalam metabolisme.

Kata tersebut protein datang dari kata Yunani ("prota"), yang berarti "arti penting yang utama." Protein-protein pertama digambarkan dan yang dinamai oleh ahli kimia Swedish Jöns Jakob Berzelius dalam 1838. Bagaimanapun, peran yang pusat dari protein-protein di dalam tinggal organisma-organisma tidak secara penuh dihargai sampai 1926, ketika Yakobus B.Sumner menunjukkan bahwa urease enzim adalah suatu protein[2] Protein untuk bersifat yang pertama sequenced adalah hormon insulin, oleh Frederick Sanger, yang menang Hadiah Nobel untuk prestasi ini dalam 1958. Struktur-struktur protein yang pertama yang untuk dipecahkan dimasukkan hemoglobin dan mioglobin, oleh Max Perutz dan Tuan Yohanes Cowdery Kendrew, berturut-turut, dalam 1958[3][4] Tiga struktur dimensional kedua-duanya protein-protein pertama ditentukan oleh analisa diffraction sinar x; Perutz dan Kendrew membagi bersama 1962 Hadiah Nobel di Chemistry untuk penemuan-penemuan ini.{mospagebreak}

Protein-protein adalah polimer linear yang dibangun dari 20 yang yang berbeda L-?-aminocuka. Semua asam amino menguasai fitur struktural umum, termasuk satu ?karbon kepada mana satu gugus amino, suatu gugus karboksil, dan suatu rantai samping variabel terikat. Hanya prolina berbeda dengan hal ini struktur dasar karena berisi satu cincin?arena yang tidak biasa kepada kelompok amina N-end, angkatan yang separuh amida CO–NH ke dalam suatu conformation[5 yang ditetapkan?diperbaiki] Rantai samping dari asam amino patokan, yang terperinci di dalam daftar asam amino yang standar, mempunyai kekayaan kimia yang berbeda bahwa menghasilkan tiga struktur protein dimensional dan kemudian kritis kepada fungsi protein. Asam amino di suatu rantai polipeptida terhubung oleh ikatan peptida membentuk di suatu reaksi dehidrasi. Begitu bersambung di dalam rantai protein, asam amino perorangan disebut suatu residu, dan rangkaian yang terhubung dari karbon, zat lemas, dan atom-atom oksigen dikenal sebagai tulang punggung rantai atau protein utama. Ikatan peptida mempunyai dua resonansi membentuk bahwa menyokong beberapa karakter ikatan rangkap dan menghalangi perputaran di sekitar poros nya, sehingga karbon-karbon alfa dengan perkiraan kasar sebidang. Yang lain dua sudut dua bidang di dalam ikatan peptida menentukan bentuk yang lokal yang diasumsikan oleh tulang punggung protein.

Karena struktur yang kimia setiap asam amino, rantai protein mempunyai directionalas. Ujung protein dengan suatu gugus karboksil yang cuma-cuma dikenal sebagai terminal terakhir C-terminus atau karboksi, sedangkan akhir dengan suatu gugus amino yang cuma-cuma dikenal sebagai terminal terakhir N-terminus atau amino.{mospagebreak}

Protein kata-kata, polipeptida, dan peptida adalah suatu rancu yang kecil dan kaleng tumpang-tindih di dalam maksud(arti. Protein adalah secara umum digunakan untuk mengacu pada molekul biologi yang lengkap di suatu penyesuaian yang stabil, sedangkan peptida adalah secara umum terpesan untuk suatu oligomer-oligomer asam amino yang pendek sering kali kekurangan suatu yang stabil tiga struktur dimensional. Bagaimanapun, batas antara kedua tidak baik menggambarkan dan biasanya kepalsuan dekat 20–30 residues[6] Polipeptida dapat mengacu pada setiap rantai linear yang tunggal dari asam amino, biasanya dengan mengabaikan panjangnya, tetapi sering kali menyiratkan satu ketidakhadiran dari suatu penyesuaian yang digambarkan.

Pengertian Koperasi, Prinsip, Peran, dan Manfaat Koperasi

18 April 2014 Category: Sains
Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang atau badan hukum yang berlandaskan pada asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi. Kegiatan usaha koperasi merupakan penjabaran dari UUD 1945 pasal 33 ayat (1). Dengan adanya penjelasan UUD 1945 Pasal 33 ayat (1) koperasi berkedudukan sebagai soko guru perekonomian nasional dan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dalam sistem perekonomian

Pengertian Satelit dan Jenis Satelit

18 April 2014 Category: Sains
(Pengertian Satelit dan Jenis Satelit) – Satelit adalah benda yang mengorbit benda lain dengan periode revolusi dan rotasi tertentu. Ada dua jenis satelit yakni satelit alam dan satelit buatan, adapun jenis-Jenis Satelit adalah berikut ini: Satelit astronomi adalah satelit yang digunakan untuk mengamati planet, galaksi, dan objek angkasa lainnya yang jauh. Satelit komunikasi adalah satelit

Peranan Teknologi Informasi dan Komunikasi Bidang Pendidikan

18 April 2014 Category: Sains
(Peranan Teknologi Informasi dan Komunikasi Bidang Pendidikan) – Globalisasi telah memicu kecenderungan pergeseran-pergeseran dalam dunia pendidikan dari tatap muka yang konvensional ke arah pendidikan yang lebih terbuka dan lebih fleksibel. Beberapa ahli sejak dulu telah meramalkan perubahan-perubahan di bidang pendidikan. Mereka itu diantaranya berikut ini: Ivan Illich, tahun 70-an mengagas tentang Pendidikan tanpa Sekolah (Deschooling

Dampak Mengonsumsi Sabu-sabu Pada Tubuh

18 April 2014 Category: Sains
Banyak orang menggatakan kalau mengkonsumsi methamphetamine / sabu tidak berketer gantungan bagi pengunanya, pendapat yang salah mungkin karena berdasarkan pengalaman dari para pengguna yang tidak merasakan efek apapun setelah hanya menggunakan sekali. Penggunaan metamfetamin secara rutin pada akhirnya akan menimbulkan efek penarikan diri jika orang tersebut tidak memakai lagi, efek yang di timbulkan antara lain:

Fungsi Mikrofilamen (Filamen Aktin)

18 April 2014 Category: Sains
Fungsi Mikrofilamen (Filamen Aktin) – Filamen aktin jika dilihat dengan bantuan mikroskop elektron, filamen aktin tampak terdiri atas beberapa untaian molekul globuler yang masing-masing berdiameter 4 nm. Pada dasarnya Mikrofilamen berfungsi dalam berbagai proses kontraktil sel. Mikroskop electron dengan kapasitas tinggi dapat memperlihatkan bahwa sitoplasma ke banyakan sel eukaryotic mengandung banyak filament, terdiri dari untaian

Pengertian Ekosistem adalah

18 April 2014 Category: Sains
(Pengertian Ekosistem) – Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik tak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.1 Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan kesatuan secara utuh dan menyeluruh antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling mempengaruhi. Ekosistem merupakan penggabungan dari setiap unit biosistem yang melibatkan interaksi timbal balik antara organisme dan

Pengertian dan Jenis-Jenis tanah yang ada di Indonesia

18 April 2014 Category: Sains
Indonesia adalah negara kepulauan dengan daratan yang luas dengan jenis tanah yang berbeda-beda. Berikut ini adalah macam-macam / jenis-jenis tanah yang ada di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. 1. Tanah Humus Tanah humus adalah tanah yang sangat subur terbentuk dari lapukan daun dan batang pohon di hutan hujan tropis yang lebat. 2. Tanah Pasir Tanah