Dampak polusi udara bagi lingkungan

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Sains

Apakah Anda pernah melihat langit tanpa contrail? Dalam tiga hari setelah serangan teroris pada 11 September 2001, pesawat jet tidak terbang di atas Amerika Serikat.Advertisement
Apakah Anda pernah melihat langit tanpa contrail? Dalam tiga hari setelah serangan teroris pada 11 September 2001, pesawat jet tidak terbang di atas Amerika Serikat.Advertisement

Tanpa gas dari contrail jet yang biasa menghalangi sinar matahari, suhu udara naik 1 ° C (1,8 ° F) di seluruh Amerika Serikat. Ini hanyalah salah satu dari polusi udara yang memiliki efek pada lingkungan.

asap contrail dari jet
Efek Asap pada Lingkungan

Semua polusi udara menyebabkan beberapa kerusakan pada makhluk hidup dan lingkungan. Berbagai jenis polutan menyebabkan berbagai jenis bahaya.
Advertisement
Partikulat

Partikulat akan mengurangi visibilitas. Di Amerika Serikat bagian barat, orang sekarang dapat melihat biasanya hanya sekitar 100 sampai 150 kilometer (60 sampai 90 mil), yang merupakan salah satu-setengah sampai dua pertiga alam (pre-polusi) yang berkisar pada hari yang cerah. Di Timur, orang hanya bisa melihat sekitar 40 sampai 60 kilometer (25-35 mil), sekitar seperlima jarak yang bisa mereka lihat tanpa polusi udara (Gambar di bawah).

Partikulat mengurangi jumlah sinar matahari yang mencapai tanah, yang dapat mengurangi fotosintesis. Karena partikulat akan membentuk inti untuk hujan, salju, atau bentuk lain dari curah hujan, curah hujan dapat meningkat ketika partikel yang tinggi. Peningkatan partikel di udara tampaknya meningkatkan jumlah air hujan, tetapi ukuran mereka sering berkurang.

Dengan mengurangi sinar matahari, partikulat juga dapat mengubah suhu udara seperti yang disebutkan di atas. Bayangkan berapa banyak semua sumber partikulat bergabung untuk mengurangi suhu. Apa yang mungkin mempengaruhi ini terhadap pemanasan global?
Ozon

Ozon menyebabkan kerusakan beberapa tanaman. Semenjak efek kerusakan ozon terus menumpuk, tanaman yang biasanya hidup lama mulai menunjukkan kerusakan. Beberapa jenis pohon tampak mulai terpengaruh. Jika hutan berisi pohon yang sensitif ozon, mereka mungkin mati dan digantikan oleh spesies yang tidak mudah dirugikan. Hal ini dapat mengubah seluruh ekosistem, karena hewan dan tanaman tidak dapat bertahan hidup tanpa habitat yang diciptakan oleh pohon-pohon asli.
Kabut asap

Kabut asap di kota New York.

Beberapa tanaman yang ditujukan akibat kerusakan oleh ozon (Gambar di bawah). Ketika terkena ozon, daun bayam menjadi tutul. Kedelai dan tanaman lainnya telah mengurangi produktivitas. Di negara berkembang, di mana mendapatkan setiap bit terakhir dari energi makanan dari sistem pertanian sangat penting, kerugian akan sangat dirasakan.
Bintik-bintik pada daun

Bintik-bintik pada daun ini disebabkan oleh kerusakan ozon.
Oksida

Polutan udara oksida juga merusak lingkungan. NO2 adalah gas beracun dengan warna oranye-coklat yang memberikan udara warna oranye khas dan bau yang tidak menyenangkan. Nitrogen dan sulfur oksida di atmosfer membuat asam yang jatuh sebagai hujan asam.

Lichen mendapatkan banyak nutrisi mereka dari udara sehingga mereka mungkin indikator yang baik dari perubahan di atmosfer seperti peningkatan nitrogen. Di Taman Nasional Yosemite, ini bisa mengubah ekosistem wilayah dan menyebabkan kebakaran dan masalah lainnya.
Ringkasan

Peningkatan partikulat dapat mengurangi fotosintesis, meningkatkan curah hujan, dan mengurangi suhu. Ozon dapat merusak tanaman asli dan beberapa tanaman tanaman dengan memperlambat pertumbuhan atau merusak daun. Nitrogen dan sulfur oksida-adalah gas polutan. Mereka juga menciptakan asam di atmosfer yang jatuh sebagai hujan asam.
Tanpa gas dari contrail jet yang biasa menghalangi sinar matahari, suhu udara naik 1 ° C (1,8 ° F) di seluruh Amerika Serikat. Ini hanyalah salah satu dari polusi udara yang memiliki efek pada lingkungan.

asap contrail dari jet
Efek Asap pada Lingkungan

Semua polusi udara menyebabkan beberapa kerusakan pada makhluk hidup dan lingkungan. Berbagai jenis polutan menyebabkan berbagai jenis bahaya.
Advertisement
Partikulat

Partikulat akan mengurangi visibilitas. Di Amerika Serikat bagian barat, orang sekarang dapat melihat biasanya hanya sekitar 100 sampai 150 kilometer (60 sampai 90 mil), yang merupakan salah satu-setengah sampai dua pertiga alam (pre-polusi) yang berkisar pada hari yang cerah. Di Timur, orang hanya bisa melihat sekitar 40 sampai 60 kilometer (25-35 mil), sekitar seperlima jarak yang bisa mereka lihat tanpa polusi udara (Gambar di bawah).

Partikulat mengurangi jumlah sinar matahari yang mencapai tanah, yang dapat mengurangi fotosintesis. Karena partikulat akan membentuk inti untuk hujan, salju, atau bentuk lain dari curah hujan, curah hujan dapat meningkat ketika partikel yang tinggi. Peningkatan partikel di udara tampaknya meningkatkan jumlah air hujan, tetapi ukuran mereka sering berkurang.

Dengan mengurangi sinar matahari, partikulat juga dapat mengubah suhu udara seperti yang disebutkan di atas. Bayangkan berapa banyak semua sumber partikulat bergabung untuk mengurangi suhu. Apa yang mungkin mempengaruhi ini terhadap pemanasan global?
Ozon

Ozon menyebabkan kerusakan beberapa tanaman. Semenjak efek kerusakan ozon terus menumpuk, tanaman yang biasanya hidup lama mulai menunjukkan kerusakan. Beberapa jenis pohon tampak mulai terpengaruh. Jika hutan berisi pohon yang sensitif ozon, mereka mungkin mati dan digantikan oleh spesies yang tidak mudah dirugikan. Hal ini dapat mengubah seluruh ekosistem, karena hewan dan tanaman tidak dapat bertahan hidup tanpa habitat yang diciptakan oleh pohon-pohon asli.
Kabut asap

Kabut asap di kota New York.

Beberapa tanaman yang ditujukan akibat kerusakan oleh ozon (Gambar di bawah). Ketika terkena ozon, daun bayam menjadi tutul. Kedelai dan tanaman lainnya telah mengurangi produktivitas. Di negara berkembang, di mana mendapatkan setiap bit terakhir dari energi makanan dari sistem pertanian sangat penting, kerugian akan sangat dirasakan.
Bintik-bintik pada daun

Bintik-bintik pada daun ini disebabkan oleh kerusakan ozon.
Oksida

Polutan udara oksida juga merusak lingkungan. NO2 adalah gas beracun dengan warna oranye-coklat yang memberikan udara warna oranye khas dan bau yang tidak menyenangkan. Nitrogen dan sulfur oksida di atmosfer membuat asam yang jatuh sebagai hujan asam.

Lichen mendapatkan banyak nutrisi mereka dari udara sehingga mereka mungkin indikator yang baik dari perubahan di atmosfer seperti peningkatan nitrogen. Di Taman Nasional Yosemite, ini bisa mengubah ekosistem wilayah dan menyebabkan kebakaran dan masalah lainnya.
Ringkasan

Peningkatan partikulat dapat mengurangi fotosintesis, meningkatkan curah hujan, dan mengurangi suhu. Ozon dapat merusak tanaman asli dan beberapa tanaman tanaman dengan memperlambat pertumbuhan atau merusak daun. Nitrogen dan sulfur oksida-adalah gas polutan. Mereka juga menciptakan asam di atmosfer yang jatuh sebagai hujan asam.

10272406, 10272407, 10272408, 10272409, 10272410, 10272411, 10272412, 10272413, 10272414, 10272415, 10272416, 10272417, 10272418, 10272419, 10272420, 10272421, 10272422, 10272423, 10272424, 10272425, 10272426, 10272427, 10272428, 10272429, 10272430, 10272431, 10272432, 10272433, 10272434, 10272435, 10272436, 10272437, 10272438, 10272439, 10272440, 10272441, 10272442, 10272443, 10272444, 10272445