Dampak Blooms Alga Emas

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Alga memiliki efek lingkungan karena mereka melepaskan senyawa kimia yang menggabungkan dengan unsur-unsur bermuatan positif dalam air untuk membuat racun yang kemudian dikenal dengan bloom aga.

Alga Emas, Prymnesium parvum, adalah jenis tanaman air uniseluler. Alga emas bergantung pada racun ini untuk memperlambat bakteri dan ganggang lainnya yang mereka makan.

Dampak pada Air

Ketika bloom ganggang, di mana populasi alga emas meningkat secara dramatis dalam waktu yang relatif singkat, warna air dapat berubah dari hijau ke kuning. Air juga menjadi berbusa ketika tercemar. Karakteristik ini akan hilang setelah Bloom alga emas berakhir. Meskipun suhu, salinitas, kadar oksigen terlarut, pH dan konduktivitas air tidak terpengaruh, air dapat muncul lebih keras karena racun alga emas membunuh organisme uniseluler yang menyelubungi air.

Dampak pada kerang

Racun alga emas sangat mematikan bagi kerang, yang tidak dapat pindah ke daerah yang kurang tercemar dari badan air. Setelah bloom ganggang, populasi kerang secara alami diperkenalkan kembali ke badan air dari daerah hulu yang tidak terpengaruh oleh racun. Beberapa spesies kerang, meskipun, bisa memakan waktu lama untuk mencapai kematangan generatif, dan dapat mengambil bertahun-tahun untuk memulihkan populasi mereka.

Dampak pada Ikan

Racun yang dibuat oleh alga emas menyebabkan serangan pada sel, seperti pada permukaan insang ikan dan sirip yang akhirnya ikan akan mati. Setelah sel-sel terluar telah rusak, mereka meninggalkan lapisan sel dalam yang rentan terhadap racun. Ketika paparan siklus dan kematian jaringan terus menerus, insang menjadi begitu rusak parah sehingga mereka tidak bisa berfungsi. Ikan kekurangan oksigen dan berdarah dari insang dan sirip rusak. Racun juga memasuki sistem peredaran darah ikan, merusak organ internal. Akhirnya, ikan mati.

Dampak pada Burung dan Mamalia

Racun alga emas tidak berpengaruh pada hewan yang tidak bernapas melalui insang, seperti burung dan mamalia. Hewan ini dapat minum air yang mengandung alga emas dan makan ikan yang dibunuh oleh Bloom alga emas dengan impunitasnya. Para peneliti percaya hal ini dikarenakan racun terurai dan menjadi tidak berbahaya pada kondisi asam, seperti di perut. Hewan darat juga memiliki kulit yang lebih tebal, yang melindungi sel-sel mereka dari racun. Meskipun alga emas tidak diketahui menjadi masalah kesehatan manusia, tetapi menyarankan terhadap memungut atau makan ikan mati atau sekarat.

Tingkat pH rendah Bisa Hilangkan Blooms Berbahaya Golden Algae

Bryan W. Brooks, Ph.D., profesor ilmu lingkungan dan studi biomedis di Baylor dan direktur program pascasarjana ilmu lingkungan dan program ilmu kesehatan lingkungan, dan tim risetnya menemukan bahwa tingkat pH netral mencegah pengembangan mekar ganggang dan toksisitas ganggang itu sangat berkurang.

“Temuan baru kami mengidentifikasi permukaan yang pH air adalah faktor yang sangat penting yang mempengaruhi apakah ganggang berbahaya dari parvum Prymnesium bahkan akan terjadi di danau atau waduk,” kata Brooks. “Selain pemahaman yang lebih baik ekologi dan toksikologi spesies invasif ini, informasi baru ini menjanjikan untuk mendukung pengelolaan  lingkungan perikananyang lebih berkelanjutan dan pasokan air minum.”

Brooks dan tim risetnya melakukan dua eksperimen – satu selama periode pra-mekar dan lain selama pengembangan mekar – lebih dari 21 hari untuk mengukur pengaruh pH 7 dan 7,5 pada toksisitas ganggang emas. Penelitian – di Danau Granbury, Texas, sebuah situs umum rusak mekar ganggang emas – juga termasuk yang tidak diobati air danau dengan pH 8,5.

Para peneliti sekarang dapat mengidentifikasi kapan dan di mana mekar berbahaya mungkin terjadi dan mengembangkan solusi untuk meminimalkan dampak dari ganggang emas.

“Karena mekar ganggang emas tampaknya berasal di teluk-teluk kecil yang mengalami arus masuk lebih rendah dari batang waduk utama, teluk-teluk kecil dapat mewakili unit manajemen yang lebih masuk akal untuk menciptakan habitat pengungsian dan berpotensi mendahului pembentukan mekar,” kata Brooks.