Contoh Penyakit Sistem pada Otot

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Sains

Otot datang dalam tiga jenis: polos, jantung atau tulang. Otot-otot polos sistem pencernaan berkontraksi dan rileks untuk mendorong makanan ke seluruh tubuh.

Otot-otot polos dari kontraksi kandung kemih saat buang air kecil dan rileks ketika saatnya untuk menahan urin dalam kandung kemih.

Ibu hamil juga menggunakan otot-otot polos mereka untuk melahirkan. Karena Anda tidak dapat mengendalikan otot-otot ini, mereka juga disebut otot tak sadar. Jantung terdiri dari otot jantung, yang memungkinkan sulit untuk berkontraksi dan rileks saat memompa darah ke seluruh tubuh. Otot kardiak juga bersifat tak sadar, karena Anda tidak dapat mengendalikan fungsinya. Otot rangka bekerja dengan tulang-tulang tubuh untuk mengontrol gerakan. Otot-otot ini bersifat sadar, karena Anda dapat mengontrol gerakan mereka. Otot terhubung ke tulang dengan tendon, yang merupakan potongan jaringan yang kokoh.

Penyakit sistem otot mempengaruhi kerja normal dari otot-otot dalam tubuh. Daftar penyakit dibahas dalam artikel berikut akan membantu Anda mempelajari berbagai jenis gangguan yang menyebabkan kelemahan dan pemborosan jaringan otot.

Otot adalah bagian yang sangat penting dari tubuh kita. Tanpa otot tubuh akan kehilangan kemampuannya untuk bergerak dan melakukan berbagai tindakan. Bahkan, tanpa sistem otot manusia, kita mungkin tidak akan mampu bertahan. Hal ini karena sebagian besar organ dalam sistem pencernaan terdiri dari otot dan bahkan jantung kita yang terus memompa darah dalam otot. Jika sistem otot dipengaruhi oleh penyakit atau gangguan, itu mengarah ke sedikit dan banyak dalam beberapa kasus masalah kesehatan utama. Tidak hanya gangguan mempengaruhi mobilitas, tetapi juga menyebabkan banyak masalah fungsional lainnya.

Penyakit Sistem otot

Ada lebih dari 650 otot dalam sistem otot manusia. Setiap otot memiliki peran khusus untuk melakukan. Otot-otot ini membantu kita berbicara, berjalan, duduk, lari, makan, bergerak, memegang sesuatu, dan yang paling penting terus memompa otot-otot jantung membuat kita tetap hidup. Penyakit sistem otot menyebabkan banyak masalah dalam tubuh manusia, yang mempengaruhi mobilitas dan fungsi berbagai bagian tubuh. Daftar ini sangat panjang karena ada sejumlah gangguan yang mempengaruhi tubuh manusia.

Distrofi otot

Ini adalah penyakit genetik merupakan kelompok penyakit otot bawaan yang menyebabkan kerusakan serat-serat otot. Gejala-gejala penyakit distrofi otot termasuk kelemahan, kehilangan mobilitas dan kurangnya koordinasi. Penyakit yang paling umum diklasifikasikan sebagai distrofi otot Duchenne adalah, Becker, tungkai korset, kongenital, facioscapulohumeral, miotonik, Oculopharyngeal, distal, dan Emery-Dreifuss. Fakta dasar tentang distrofi otot adalah bahwa tidak ada obat khusus untuk distrofi otot.

Serebral palsi

Palsi serebral adalah salah satu penyakit yang mempengaruhi sistem otot, di mana sikap orang, keseimbangan dan motorik fungsinya yang terpengaruh. Kerusakan otak selama atau sebelum melahirkan menyebabkan hilangnya kebugaran otot, menyebabkan masalah melaksanakan tugas-tugas fisik pada anak-anak. Ini adalah salah satu kelainan bawaan yang paling umum.

Fibrodysplasia ossificans progressiva

Ini adalah kelainan bawaan yang sangat langka yang menyebabkan jaringan lunak menjadi keras seperti tulang secara permanen. Hal ini menyebabkan otot-otot, tendon, ligamen serta jaringan ikat lainnya untuk tumbuh tulang antara sendi. Dengan demikian, menyebabkan pembatasan permanen gerakan. Tidak ada Fibrodysplasia ossificans progressiva (FOP) pengobatan yang efektif dan nyeri dikontrol dengan menggunakan obat-obatan.

Dermatomiositis

Inflamasi miopati yang mengarah ke otot kronis dan peradangan kulit disebut dermatomiositis. Ini adalah penyakit autoimun yang progresif dari jaringan ikat yang menyebabkan kelemahan otot. Gejala dermatomiositis termasuk nyeri otot, endapan kalsium mengeras di bawah kulit, radang saluran pencernaan, perforasi usus, masalah paru-paru, demam, kelelahan dan penurunan berat badan. Ini menyebabkan berwarna ruam merah atau ungu kulit pada wajah, tangan, lutut, dada dan punggung. Tidak ada obat untuk kelemahan otot yang progresif ini tetapi dapat dikontrol dengan menggunakan kortikosteroid dan obat imunosupresif.

Sindrom kompartemen

Sindrom kompartemen kronis yang disebabkan oleh kompresi dari pembuluh darah, saraf dan otot dalam area tertutup tubuh. Hal ini menyebabkan kematian jaringan akibat kekurangan oksigen. Gejala-gejala sindrom kompartemen termasuk sakit parah otot, rasa sesak di otot, paresthesia, kelumpuhan, dll Pengobatan melibatkan perawatan bedah segera, disebut fasicotomy. Hal ini membantu dalam mengurangi tekanan pada otot dan membantu mereka menjadi normal kembali.

miastenia Gravis

Miastenia gravis merupakan penyakit autoimun kronis yang ditandai dengan kelemahan otot dan kelelahan. Ada kerusakan pada sambungan neuromuskuler dan dengan demikian, otak kehilangan kontrol atas otot-otot ini. Ini myasthenia gravis mengalami tanda dan gejala termasuk kelopak mata terkulai, kesulitan menelan, kelelahan otot, kesulitan bernapas, ketidakmampuan untuk mengontrol ekspresi wajah, dll Pengobatan dan intervensi bedah adalah bagian dari pengobatan myasthenia gravis.

Amyotrophic Lateral Sclerosis

Amyotrophic lateral sclerosis adalah penyakit neurodegeneratif yang serius. Penyakit ini juga dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig. Pada penyakit ini, motor neuron menghancurkan menyebabkan hilangnya kontrol atas gerakan otot sadar. Gejala awal ALS termasuk kesulitan menelan, napas dan berbicara. Kelumpuhan adalah gejala penyakit lanjutan Lou Gehrig.

Myopathies mitokondria

Miopati mitokondria adalah suatu kondisi dimana mitokondria, pembangkit tenaga listrik sel, rusak. Gejala-gejala penyakit ini neuromuskuler termasuk kelemahan otot, kelainan irama jantung, ketulian, kebutaan dan gagal jantung. Dalam beberapa kasus, itu mengarah pada kejang, demensia, kelopak mata terkulai dan muntah. Gejala lain termasuk kesulitan bernapas, mual dan sakit kepala.

rhabdomyolysis

Rhabdomyolysis adalah suatu kondisi di mana ada kerusakan otot rangka yang cepat. Hal ini menyebabkan serat otot mengakibatkan perpecahan dalam mioglobin yang dilepaskan ke dalam urin. Hal ini menyebabkan gagal ginjal karena mioglobin adalah berbahaya untuk ginjal. Gejala rhabdomyolysis termasuk kelemahan otot, kekakuan, dan nyeri. Jika terdeteksi dini, ada kemungkinan pengobatan rhabdomyolysis. Pengobatan termasuk penggunaan cairan intravena, dialisis serta hemofiltration pada kasus yang berat.

Polymyositis

Polymyositis adalah penyakit sistem otot inflamasi dan degeneratif. Ini adalah penyakit jaringan ikat sistemik yang menyebabkan kelemahan simetris dan atrofi otot sampai batas tertentu.

Fibromyalgia

Ini melemahkan, kelainan otot kronis disebut fibromyalgia. Hal ini ditandai dengan nyeri, kelelahan dan banyak gejala lain seperti nyeri dan kekakuan otot. Hal ini terlihat mempengaruhi lebih banyak perempuan daripada laki-laki dan dianggap sebagai kondisi genetik.

Myotonia

Myotonia adalah suatu kondisi di mana otot-otot rileks perlahan-lahan setelah kontraksi dan stimulasi. Gejala myotonia termasuk kesulitan saat melepaskan pegangan, berjalan dan kesulitan dalam bangun setelah duduk atau tidur. Obat-obatan, antikonvulsan dan terapi fisik yang terlibat dalam pengobatan myotonia.

Beberapa Penyakit lain dari Sistem otot

Ada penyakit sistem neuromuskuler lainnya yang mungkin mempengaruhi orang-orang. Beberapa penyakit neuromuskuler dikategorikan menurut asal lokasi mereka.

Penyakit otot bawaan

Penyakit pusat inti
miopati centronuclear
Kongenital jenis serat disproporsi miopati
Nemaline miopati
penyakit Multominicore
miopati Myotubular
Autophagic vakuolar miopati
Zebra miopati body
penyakit Cap
Hyaline miopati body

Penyakit Junction neuromuskular

Lambert-Eaton Syndrome
miastenia Gravis
Sindrom piriformis

Penyakit saraf perifer

Penyakit Gigi Charcot-Marie
Dejerine-Sottas Penyakit
Ataxis Friedreich

Atropies Spinal Muscular

Infantil Progresif Spinal Muscular Atrophy
Menengah Spinal Muscular Atrophy
Juvenile Spinal Muscular Atrophy
Dewasa Spinal Muscular Atrophy

Penyakit metabolik dari Sistem otot

Asam maltase Defisiensi
Carnitine PALMITOIL transferase Defisiensi
Myoadenylate deaminase Defisiensi
Debrancher Enzim Defisiensi
Phosphoglycerate Kinase Deficiency

Sistem Penyakit otot Langka

Penyakit Inti Central
hipertiroid Miopati
Kelumpuhan periodik – hipokalemia – Hyperkalemic
Miopati Myotubular
Nemaline Miopati
myotonia congenita
Paramyotonia congenita

Ini adalah beberapa penyakit pada sistem otot. Penyakit ini dapat menyebabkan banyak melemahkan kondisi yang menurunkan produktivitas dan mobilitas batas. Hal ini penting untuk mencari bantuan medis awal untuk mengontrol penyakit sebelum perkembangannya. Semoga artikel di atas telah membantu Anda mempelajari semua tentang gangguan yang berbeda dari sistem otot.