Ciri-ciri umum Porifera

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Spons memiliki beberapa ciri-ciri yang paling beragam dan spesies yang menarik dari Filum Porifera bawah laut. Berikut ciri-ciri umum Porifera.

Spons atau bunga karang adalah hewan porifera yang sangat sederhana yang hidup secara permanen terpasang ke lokasi di dalam air – mereka sessile saat menjadi dewasa.  Ada sekitar 5.000 hingga 10.000 spesies yang dikenal dari Porifera. Kebanyakan Porifera hidup di air asin – hanya sekitar 150 spesies hidup di air tawar. Porifera berevolusi lebih dari 500 juta tahun yang lalu.

Ciri-ciri umum filum Porifera

1. Porifera memiliki berbagai bentuk. Beberapa berbentuk seperti tabung sederhana, beberapa seperti vas bunga sementara yang lain dapat berbentuk cangkir, seperti pohon atau bahkan perdu. Porifera mungkin lembut, rapuh atau keras.
2. Porifera tidak memiliki simetri yang pasti. Mayoritas dari porifera adalah asimetris. Beberapa simetri radial yang berarti bagian tubuh bisa diatur di sekitar poros tengah.

3. Porifera memiliki tubuh berongga. Mereka terdiri dari zat seperti jelly- di mana kolagen membentuk komponen penting. Spikula juga membentuk struktur rangka di mana mereka saling mengunci untuk membentuk kerangka tabung halus didalam dan di luar tubuh.

4. Anggota Filum porifera adalah multisel dan memiliki beberapa jaringan tanpa organ. Mereka tidak memiliki rongga tubuh sejati dan semua sel dan jaringan mengelilingi ruang yang diisi air.

5. Tiga lapisan utama struktur tubuh mereka: lapisan sel epidermis, matriks setengah cairan dan lapisan sel kerah berflagel. Meskipun sebagian besar tetap, beberapa memiliki kehadiran flagella cambuk-cambuk untuk bergerak yang dapat membantu mereka bergerak.

6. Nutrisi pada porifera disalurkan dengan adanya ostia yang ditemukan di atas porifera sebagai pori atau bukaan. Ada banyak pori-pori dengan sehingga air dan plankton lainnya masuk ke tubuh porifera. Mereka juga digunakan untuk mengontrol aliran air melalui spongocoel (rongga tubuh). Oleh karena itu, mereka disebut pengumpan filter.

7. Sebuah fitur karakteristik dari porifera adalah adanya sistem saluran air. Ada tiga jenis sistem kanal – asconoid, syconoid dan leuconoid. Poriferan adalah hewan sessile (hidup melekat).

8. Kekuatan agregasi sel yang luar biasa pada porifera. Jika dipotong menjadi potongan kecil, mereka masih bisa bersatu dan membentuk kembali menjadi spons yang berfungsi penuh.

9. Poriferan tidak memiliki pencernaan yang sejati, sistem saraf atau peredaran darah. Meskipun demikian, mereka dapat menanggapi rangsangan dengan penutupan ostia.

10. Ekskresi (terutama amonia) dan pertukaran gas pernapasan terjadi dengan difusi sederhana. Sebagian besar sel-sel porifera air tawar mengandung vakuola kontraktil untuk osmoregulasi.

Cara Reproduksi Porifera

Cara Reproduksi Porifera

11. Reproduksi dapat vegetatif atau generatif. Reproduksi vegetatif adalah baik dengan fragmentasi, tunas atau gemmula. Reproduksi generatif adalah dengan produksi sperma dari koanosit dan telur pada mesohyl. Porifera umumnya hermaprodit, tetapi dapat hanya satu jenis kelamin pada satu waktu, yang baik jantan atau betina atau netral.

Tubuh hewan primitif ini memiliki ribuan pori-pori yang membiarkan aliran air melalui itu terus-menerus. Porifera memperoleh makanan dan oksigen dari air yang mengalir ini. Air yang mengalir juga mengalirkan produk-produk limbah.

Bentuk Tubuh Porifera

Bentuk Tubuh Porifera

Anatomi: Tubuh porifera memiliki dua lapisan luar dipisahkan oleh aselular (tidak memiliki sel) lapisan gel disebut mesohyl (juga disebut mesenkim). Pada lapisan gel yang baik spikula (jarum yang mendukung terbuat dari kalsium karbonat) atau serat porifera gin (bahan kerangka fleksibel yang terbuat dari protein). Porifera tidak memiliki jaringan atau organ. Porifera yang berbeda membentuk bentuk yang berbeda, termasuk tabung, kipas, cangkir, kerucut, gumpalan, tong, dan remah. Invertebrata ini memiliki berbagai ukuran dari beberapa milimeter sampai 2 meter.

Gambar anatomi porifera

Gambar anatomi porifera

Makanan: Porifera sebagai filter feeder. Kebanyakan Porifera makan partikel organik kecil, yang mengambang dan plankton dengan cara menyaring air yang mengalir melalui tubuh mereka. Makanan dikumpulkan dalam sel-sel khusus yang disebut koanosit dan dibawa ke sel lain dengan amubosit.

Reproduksi: Kebanyakan Porifera adalah hermafrodit (setiap Porifera dewasa dapat bertindak baik sebagai jantan atau betina dalam reproduksi). Fertilisasi bersifat internal pada sebagian besar spesies, beberapa sperma dilepaskan secara acak mengapung ke porifera lain bersama arus air. Jika sperma ditangkap oleh sel-sel leher porifera lain (koanosit), pembuahan telur oleh sperma yang bergerak terjadi di dalam porifera. Fertilisasi ini menghasilkan larva kecil yang dilepaskan dan berenang bebas, menggunakan silia kecil (rambut) untuk mendorong dirinya sendiri melalui air. Larva akhirnya mengendap di dasar laut, menjadi sessile dan tumbuh menjadi dewasa.

saluran air porifera

Beberapa Porifera juga bereproduksi secara vegetatif, fragmen tubuh mereka (tunas) yang patah oleh arus air dan dibawa ke lokasi lain, dimana porifera akan tumbuh menjadi tiruan dari porifera induk (DNA-nya identik dengan DNA orang tua).

Ringkasan Ciri Porifera

Porifera  atau bunga karang tidak memiliki jaringan yang sebenarnya, tidak memiliki simetri tubuh, dan sessile; jenis-jenis porifera diklasifikasikan berdasarkan keberadaan dan komposisi spikula.

Cotoh soal

1. Hewan yang pencernaannya berlangsung secara intraseluler di koanosit tergolong dalam filum …………
A. Mollusca
B. Echinodermata
C. Porifera
D. Annelida
E. Coelenterata
Pembahasan : Pencernaan porifera berlangsung di dalam sel (intrasel). Makanan yang masuk ke dalam rongga tubuh dicerna oleh sel dengan bentuk khusus yang disebut koanosit atau sel leher.
Jawab : (C)