Ciri-ciri Mamalia dan Klasifikasi

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Artikel berikut akan menjelaskan ciri-ciri mamalia yang mudah dikenali serta bagaimana mereka dikelompokan

Mamalia, hewan dari kelompok mamalia, berdarah panas. Mamalia memiliki kulit berbulu. Mamalia juga memiliki kelenjar keringat dan kelenjar sebasea yang terletak di kulit mereka. Tubuh Mamalia dibagi menjadi empat bagian, kepala, leher, dada dan ekor.

Pernapasan Mamalia terjadi melalui paru-paru. Kata mamalia diberikan oleh ilmuwan bernama linox pada tahun 1758. Baik jantan dan betina memiliki kelenjar susu. Karena adanya kelenjar ini hewan dari kelompok mamalia disebut binatang menyusui. Kelenjar susu yang dikembangkan pada betina mengeluarkan air susu untuk mereka menyusui anak-anak mereka. Semua hewan dari kelompok ini adalah vivipar-yaitu, betina tidak bertelur, melainkan melahirkan anak yang masih muda. Hanya mamalia milik kelompok Prototheria yang bertelur.

Rambut Mamalia

Kehadiran rambut adalah salah satu ciri paling jelas dari mamalia. Meskipun tidak sangat luas pada spesies tertentu, seperti paus, rambut memiliki banyak fungsi penting bagi mamalia. Mamalia ini adalah endotermik sehingga rambut menyediakan isolasi untuk menahan panas yang dihasilkan oleh kerja metabolisme dengan menjebak lapisan udara dekat dengan tubuh (Gambar 2). Seiring dengan isolasi, rambut bisa berfungsi sebagai mekanisme sensorik melalui rambut khusus yang disebut vibrissae, lebih dikenal sebagai kumis. Ini melekat pada saraf yang mengirimkan informasi tentang sensasi, yang sangat berguna untuk mamalia nokturnal atau penggali. Rambut juga dapat memberikan warna pelindung atau menjadi bagian dari sinyal sosial, seperti ketika rambut hewan berdiri “pada ujung.”

Kulit Mamalia

Integumen (lapisan penutup) mamalia, atau kulit, termasuk kelenjar sekresi dengan berbagai fungsi. Kelenjar sebasea menghasilkan lipid campuran yang disebut sebum yang disekresikan ke rambut dan kulit untuk ketahanan air dan pelumasan. Kelenjar sebasea ini adalah terletak di atas sebagian besar tubuh. Kelenjar ekrin memproduksi keringat, atau perspirasi, yang terutama terdiri dari air. Pada kebanyakan mamalia, kelenjar ekrin ini adalah terbatas pada daerah tertentu dari tubuh, beberapa mamalia tidak memiliki sama sekali. Namun, pada primata, khususnya manusia, jumlah keringat menonjol dalam termoregulasi, mengatur tubuh melalui pendinginan evaporatif. Kelenjar keringat ini adalah terletak di atas sebagian besar permukaan tubuh pada primata.

Kelenjar apokrin mamalia

Kelenjar apokrin, atau kelenjar bau, mengeluarkan zat yang digunakan untuk komunikasi kimia, seperti dalam sigung. Kelenjar susu menghasilkan susu yang digunakan untuk memberi makan bayi yang baru lahir. Sementara monotremata jantan dan euderian memiliki kelenjar susu, marsupial jantan tidak. Kelenjar susu mungkin memodifikasi kelenjar sebasea atau ekrin, tapi asal usul evolusi mereka tidak sepenuhnya jelas. Sistem kerangka mamalia memiliki banyak fitur unik. Rahang bawah mamalia hanya terdiri dari satu tulang, dengan dentary. Rahang vertebrata lainnya terdiri dari lebih dari satu tulang. Pada mamalia, tulang dentary bergabung dengan tengkorak di tulang squamosal, sedangkan pada vertebrata lainnya, tulang kuadratus rahang bergabung dengan tulang artikular tengkorak. Tulang-tulang ini hadir pada mamalia, tetapi mereka telah dimodifikasi untuk berfungsi dalam pendengaran dan membentuk tulang di telinga tengah (Gambar 1).

Telinga Mamalia

Vertebrata lain memiliki hanya satu telinga tulang tengah, tulang sanggurdi. Mamalia memiliki tiga: maleus, inkus, dan tulang sanggurdi. Maleus berasal dari tulang artikular, sedangkan inkus berasal dari tulang kuadratus. Susunan rahang dan tulang telinga membantu dalam membedakan fosil mamalia dari fosil sinapsida lainnya. Otot adduktor yang menutup rahang terdiri dari dua otot pada mamalia: temporalis dan masseter. Ini memungkinkan sisi ke sisi gerakan rahang, membuat mengunyah jadi mungkin, yang unik untuk mamalia.

Gigi Mamalia

Sebagian besar mamalia memiliki gigi heterodont, yang berarti bahwa mereka memiliki jenis dan bentuk gigi yang berbeda daripada hanya satu jenis dan bentuk gigi. Kebanyakan mamalia diphyodonts, yang berarti bahwa mereka memiliki dua set gigi dalam hidup mereka: berganti, atau gigi “bayi”, dan gigi permanen. Vertebrata lainnya adalah polyphyodonts: gigi mereka diganti sepanjang seluruh hidup mereka. Mamalia, seperti burung, memiliki jantung empat bilik (Gambar 3). Mamalia juga memiliki kelompok khusus dari serat jantung yang terletak di dinding atrium kanan mereka disebut node sinoatrial, atau alat pacu jantung, yang menentukan tingkat di mana jantung berdetak. Adapun darah, eritrosit mamalia (sel darah merah) tidak memiliki inti, sedangkan eritrosit vertebrata lainnya bernukleus.

Ginjal Mamalia

Ginjal mamalia memiliki sebagian besar dari nefron yang disebut lengkung Henle atau lingkaran nefritik, yang memungkinkan mamalia untuk menghasilkan urin dengan konsentrasi tinggi zat terlarut, lebih tinggi dari darah. Mamalia tidak memiliki sistem penutup ginjal: sistem pembuluh darah yang bergerak dari belakang atau anggota tubuh bagian bawah dan daerah ekor ke ginjal. Sistem Portal ginjal yang hadir di semua vertebrata lain kecuali ikan tanpa rahang. Sebuah kandung kemih hadir di semua mamalia.

Otak Mamalia

Otak mamalia memiliki karakteristik tertentu yang berbeda dengan vertebrata lainnya. Pada beberapa, tapi tidak semua mamalia, korteks serebral, bagian terluar dari otak besar, sangat dilipat, memungkinkan untuk luas permukaan yang lebih besar daripada yang dimungkinkan dengan dengan korteks halus. Lobus optik, yang terletak di otak tengah, dibagi menjadi dua bagian pada mamalia, sedangkan vertebrata lain memiliki satu, lobus yang tak terbagi. Mamalia Eutherian juga memiliki struktur khusus yang menghubungkan dua belahan otak, yang disebut korpus kalosum.

Mamalia berevolusi dari bentuk reptil sekitar 200 juta tahun yang lalu. Sekitar 4.400 spesies mamalia ada saat ini. Ukuran bentuk mereka bervariasi dari 5 cm sampai 31 meter. Di antara semua binatang, mamalia adalah kelompok yang paling maju dan cerdas. Mamalia telah dibagi menjadi tiga sub-kelompok.

Prototheria:

ini adalah sub kelompok mamalia yang kurang berkembang. Dan mamalia pertama yang berevolusi dari bentuk reptil, oleh karena itu, mamalia prototheria masih mempertahankan beberapa fitur reptil. Mereka yang bertelur, meskipun mereka memiliki kelenjar susu. Ketika yang masih muda yang menetas dari telur, ibu menyusui mereka. Ini adalah hewan berdarah dingin. Hari ini, dalam kelompok ini hanya enam spesies platipus duckbilled dan lima spesies trenggiling berduri atau echidna berparuh bebek. Tubuhnya ditutupi dengan rambut lembut. Jari-jari kaki terikat bersama oleh jaring atau membran. Platipus dewasa tidak memiliki gigi. Tubuh Echidna ditutupi dengan duri runcing. Ia tidak memiliki gigi. Hewan ini ditemukan di Australia dan Tasmania.

Metatheria:

Ini juga merupakan sub kelompok mamalia awal. Tapi hari ini, hewan-hewan sub-grup ini telah mencapai keadaan perkembangan yang lebih tinggi. Betina melahirkan sambil mengembangkan anak yang masih muda. Yang masih muda yang dibesarkan dalam marsupium atau kantong seperti lipatan kulit di sisi ventral dari betina. Karena hal ini sehingga mamalia sub-kelompok ini kemudian disebut marsupialia (hewan berkantung). Mereka tinggal di air susu ibu selama berbulan-bulan. Mereka ditemukan di Australia dan Amerika Selatan. Kangaroo, Opossum, Koala, dll adalah hewan dari sub-kelompok ini.

Bagaimana-Reproduksi-Mamalia-266x400

Eutheria:

Hewan sub-kelompok ini yang sangat maju dan paling cerdas. Pada wanita, embrio dan janin dirawat dalam rahim melalui tabung yang disebut plasenta. Dalam sub-kelompok ini adalah termasuk primata, yaitu, kera dan manusia. Eutheria adalah sub-divisi menjadi ordo berikut. Insectivore: ini termasuk tikus, landak, tikus mondok, dll.

  • Chiroptera: ini adalah hewan nokturnal, yaitu, mereka aktif di malam hari. Berbagai macam kelelawar termasuk dalam ordo ini.
  • Edentata: hewan dari ordo ini memiliki gigi belum berkembang. Mereka memiliki lidah lengket, tipis, panjang dengan bantuan yang mereka menangkap mangsanya. Dasypur, kukang dll milik ordo ini.
  • Pholidota: hewan dari ordo ini memiliki tudung dari pelat keras bagian atas tubuh mereka. Manusia adalah contoh dari ordo ini.
  • Rodentia: hewan ini memiliki sepasang gigi seri tajam berbentuk pahat di setiap rahang mereka. Mereka mengunyah makanan mereka menggunakan gigi seri. Mereka adalah herbivora. Contoh: tikus, landak, tupai, Weaver, dll.
  • Logomorpha: ini adalah hewan pengerat. Mereka juga adalah herbivora. Contoh: kelinci dan hare.
  • Karnivora: ordo ini termasuk hewan pemakan daging. Mereka karnivora memiliki  cakar yang kuat dan runcing tajam. Anjing, hyena, musang, beruang, singa, kucing dll milik ordo hewan.
  • Perissodactyla: badak dan kuda milik ordo ini. Mereka memiliki kuku di jari-jari yang aneh seperti 3 atau 5.
  • Artiodactyla: hewan dari ordo ini memiliki kuku bahkan jumlah jari kaki seperti 2 atau 4. Jerapah, sapi, dan kambing milik ordo ini.
  • Proboscidea: berbagai macam gajah raksasa merupakan ordo ini.
  • Cetacead: mamalia ordo ini ditemukan di laut. Tubuh mereka diadaptasi untuk hidup di bawah air. Paus dan lumba-lumba milik ordo ini. Blur paus adalah hewan terbesar di dunia.
  • Primata: hewan dari ordo ini memiliki lima jari di kaki dan tangan mereka. Jari-jari mereka memiliki kuku. Mereka memiliki mata di sisi depan wajah. Mereka memiliki kelenjar susu. Monyet, gorila, simpanse dan manusia milik ordo ini. Manusia adalah yang paling cerdas di antara primata. Mereka telah mencapai ketinggian yang besar di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

Ringkasan Ciri Mamalia

  1. Berbagai sifat yang digunakan untuk mendefinisikan mamalia meliputi: kehadiran rambut; sistem integumen yang berisi kelenjar sekresi khusus, sistem rangka dan otot, jantung dan otak struktur.
  2. Mamalia mengandung kelenjar khusus yang memiliki berbagai fungsi: sekresi senyawa kimia yang digunakan untuk komunikasi, kelenjar yang menghasilkan susu, kelenjar yang menghasilkan keringat yang digunakan untuk termoregulasi, dan kelenjar yang memproduksi sebum, yang digunakan untuk pelumasan.
  3. Mamalia memiliki empat bilik jantung yang ditentukan oleh kemampuan untuk mengatur detak jantung dengan kehadiran sel-sel alat pacu jantung khusus.
  4. Rambut Mamalia memiliki berbagai tujuan, termasuk isolasi, persepsi sensorik, warna pelindung, dan sinyal sosial.
  5. Mamalia memiliki banyak struktur rangka yang unik termasuk tulang rahang bawah tunggal yang bergabung dengan tengkorak di tulang squamosal dan tiga tulang di telinga bagian dalam.
29075489, 29075490, 29075491, 29075492, 29075493, 29075494, 29075495, 29075496, 29075497, 29075498, 29075499, 29075500, 29075501, 29075502, 29075503, 29075504, 29075505, 29075506, 29075507, 29075508, 29075509, 29075510, 29075511, 29075512, 29075513, 29075514, 29075515, 29075516, 29075517, 29075518, 29075519, 29075520, 29075521, 29075522, 29075523, 29075524, 29075525, 29075526, 29075527, 29075528