Ciri-ciri Bioma Hutan Gugur Tanaman dan Hewan

By On Monday, January 7th, 2013 Categories : Sains

Ciri-ciri Bioma Hutan Gugur – Bioma Hutan Gugur Terdapat di daerah yang mengalami empat musim (dingin, semi, panas, dan gugur). Bioma hutan gugur juga terdapat di daerah beriklim sedang dan tersebar di Amerika Timur, Eropa Tengah, dan Asia Timur. Bioma hutan gugur memiliki jenis pohon sedikit dan tidak terlalu rapat.

Bioma hutan gugur memiliki ciri-ciri suhu yang sangat rendah pada musim dingin dan sangat panas pada musim panas (-30°C hingga 30°C). Bioma Hutan Gugur memiliki curah hujan tinggi dan merata, serta jenis pohon yang dapat menggugurkan daunnya pada saat musim panas (pada hutan gugur daerah tropis) dan pada saat musim dingin (pada hutan gugur iklim sedang).

Hewan yang hidup di Bioma Hutan Gugur antara lain tikus, beruang, bajing, dan burung. Beberapa hewan pada Bioma Hutan Gugur ini dapat melakukan hibernasi, yaitu tidur panjang selama musim dingin dengan terlebih dahulu mengonsumsi banyak makanan.

Ciri-ciri bioma hutan gugur adalah sebagai berikut:

  1. Curah hujan sedang, yaitu 75 -150 cm per tahun.
  2. Mengalami 4 musim, yaitu musim panas, musim gugur, musim dingin dan musim semi.
  3. Tumbuhannya mempunyai menggugurkan daunnya pada musim gugur.
  4. Vegetasinya adalah pohon Maple, Oak, Beech, dan Elm.
  5. Hewan yang menghuni pada umumnya adalah Rusa, Beruang, Raccon, Rubah, Bajing, dan Burung Pelatuk.

Iklim dan Bioma
Perbedaan dalam bioma ini dapat ditelusuri perbedaan dalam iklim dan di mana mereka berada berkaitan dengan Khatulistiwa. Suhu global bervariasi dengan sudut di mana sinar matahari menyerang berbagai bagian permukaan yang melengkung bumi. Karena sinar matahari menabrak bumi pada sudut yang berbeda di lintang yang berbeda, tidak semua tempat di Bumi menerima jumlah yang sama dari sinar matahari. Perbedaan dalam jumlah sinar matahari menyebabkan perbedaan suhu.

Bioma yang terletak di lintang tinggi (60 ° sampai 90 °) terjauh dari Equator (taiga dan tundra) menerima sedikitnya jumlah sinar matahari dan memiliki suhu yang lebih rendah. Bioma yang terletak di lintang menengah (30 ° sampai 60 °) antara kutub dan khatulistiwa (hutan gugur beriklim, padang rumput dan gurun beriklim dingin) menerima lebih banyak sinar matahari dan memiliki temperatur moderat. Pada lintang rendah (0 ° sampai 23 °) dari tropis sinar matahari menyerang bumi yang paling langsung. Akibatnya, bioma yang terletak di sana (hutan hujan tropis, padang rumput tropis dan gurun hangat) menerima paling sinar matahari dan memiliki suhu tertinggi.

Perbedaan lain yang menarik antara bioma adalah jumlah curah hujan. Di lintang rendah, udara hangat, karena jumlah sinar matahari langsung, dan lembab, karena penguapan dari air laut yang hangat dan arus laut. Badai menghasilkan begitu banyak hujan bahwa hutan hujan tropis menerima 200 + inci per tahun, sementara tundra, terletak pada lintang yang lebih tinggi, jauh lebih dingin dan pengering, dan menerima hanya sepuluh inci.

Kelembaban tanah, nutrisi tanah, dan lamanya musim pertumbuhan juga mempengaruhi apa jenis tanaman bisa tumbuh di tempat dan apa jenis organisme bioma dapat mempertahankan. Seiring dengan suhu dan curah hujan, ini merupakan faktor yang membedakan satu dari yang lain bioma dan mempengaruhi jenis vegetasi yang dominan dan hewan yang telah beradaptasi dengan karakteristik unik sebuah bioma ini.

Akibatnya, bioma yang berbeda memiliki berbagai jenis dan jumlah tanaman dan hewan, yang para ilmuwan sebut sebagai keanekaragaman hayati. Bioma dengan jenis yang lebih besar atau jumlah tanaman dan hewan yang dikatakan memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi. Bioma seperti hutan gugur beriklim padang rumput dan memiliki kondisi yang lebih baik untuk pertumbuhan tanaman.

Kondisi ideal untuk keanekaragaman hayati termasuk moderat untuk curah hujan melimpah, sinar matahari, kehangatan, tanah yang kaya nutrisi, dan musim tanam yang panjang. Karena semakin besar kehangatan, sinar matahari dan curah hujan di lintang rendah, hutan hujan tropis memiliki jumlah yang lebih besar dan jenis tanaman dan hewan daripada bioma lainnya.