Celepuk, Si Burung Hantu Mini

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Dunia

Celepuk reban atau yang biasa di sebut celepuk merupakan jenis burung hantu yang berbadan mini. Burung hantu jenis ini adalah jenis burung hantu asli Indonesia. Celepuk paling banyak dijumpai pada Pulau Jawa. Burung hantu celepuk juga banyak di cari untuk di perjual belikan.

Kalau dulu itu burung hantu ditakuti, tapi dengan muncul nya film Harry Potter yang memelihara burung hantu, banyak anak muda yang mengikuti untuk memelihara burung hantu juga. Salah satu alternatif nya yaitu burung hantu celepuk.
Berbeda dengan burung lainnya, jika letak mata pada burung itu di samping, tapi kalau burung hantu letak matanya di depan. Matanya yang bulat besar dan berwarna kuning kecoklatan membuat burung ini kadang terlihat seram apalagi pada malam hari.

Karena postur burung hantu ini sungguh menggemaskan, jadi saya tertarik buat jadiin artikel deh hehe. Ukuran badan yang kecil
menjadi daya tarik tersendiri karena tidak membutuhkan kandang yang besar dalam pemeliharaannya. Berikut foto-foto burung celepuk nya.

ini pas beli burung celepuknya masih kecil banget
ukuran burung celepuk nya masih segenggam tangan saja

Ukuran tubuh burung hantu celepuk paling tinggi hanya mencapai 25 cm saja, dengan panjang sayap bila di buka hanya mencapai max. 40 cm. Kalau melihara celepuknya dari masih bayi lucu deh, imut banget celepuknya..

Sama seperti burung hantu yang lainnya, celepuk lebih aktif pada malam hari, ketika siang hari burung ini hanya berdiam diri atau menutup kedua matanya. Pakan atau makanan yang di berikan untuk burung celepuk ini tidak susah, yaitu jangkrik.

Tapi menurut saya, kalo mau ngasih makannya pakai jangkrik mesti sabar-sabar ngasih makannya. Soalnya jangkrik juga butuh  kandang sendiri, terus kita mesti nangkep-nangkepin jangkriknya buat di kasih ke celepuk (sedikit info, celepuk yang masih kecil belum ngerti sama makanan, jadi kita harus nyuapin jangkriknya satu per satu ke si celepuknya).

Seiring dengan perjalanan waktu, saya ga selalu memberikan pakan jangkrik, celepuk juga bisa di kasih ulet, pengalaman juga nih, kalo ukuran ulet nya terlalu kecil celepuknya juga rada kesusahan buat makan, matok matok tapi ga kena mulu… jadi kalo mau beli ulet nya jangan yang terlalu kecil biar celepuknya bisa makan sendiri hehe.

Kemudian saya juga pernah mencoba memberi pakan ikan patin, denger-denger sih cepet gede celepuk nya kalo dikasih ikan patin, tapiiiiiii ikannya bau amis, jadi saya ga terlalu suka buat ngasih pakan ikan patin.

Memberi makannya pun cukup 1 atau 2 kali dalam sehari. Untuk membereskan dan kandangnya hanya cukup sekali dalam
seminggu.

lucu banget celepuknya, yang satu lehernya muter-muter, yang satu ngantuk :D

Fakta unik mengenai burung hantu yaitu burung hantu bisa memutar kepalanya sejauh 270o. Jadi jika kita tertarik untuk memelihara burung hantu, kita mesti tau bener-bener dulu gimana cara ngerawatnya, jangan cuma buat lucu-lucuan aja, nanti kalau burung hantu nya malah mati kasian juga..

Kalau udah rada besar celepuknya bisa terbang juga loh. Jadi hati-hati pas naruh celepuknya di luar kandang. Kadang-kadang dia suka langsung mau terbang (ya mungkin memang naluri burung itu terbang).

Sumber: http://fzahrah.blogspot.co.id/2013/05/celepuk-si-burung-hantu-mini.html