Biografi Poppy Mercury

By On Monday, August 10th, 2015 Categories : Biografi

Biografi Poppy Mercury (Penyanyi Lagu Tembang Kenangan) – Poppy Mercury memiliki nama asli Poppy Yusfidawaty, Ia lahir pada tanggal 15 November 1973 di Kota Bandung. Beliau merupakan anak ke lima dari tujuh bersaudara pasangan Kemal Johan dan Titi Supiyati.

Di masa kecil Poppy Mercury bersekolah di SD Padjajaran Bandung yang selanjutnya meneruskan sekolahnya di SMP Negeri 9 Bandung, dan tamat dari sana ia kemudian masuk di SMA Korpri Bandung. Sejak bersekolah Poppy Mercury memang suka bernyanyi dan dikenal memiliki suara yang merdu, disamping itu ia dikenal mahir dalam memainkan beberapa alat musik sebut saja Piano dan juga Gitar. Setelah tamat dari SMA, ia tidak melanjutkan studinya ke perguruan tinggi, ia lebih memilih untuk bekerja di Bank BTPN selama 4 tahun. Disinilah kemudian bakat bernyanyi Poppy Mercury semakin menanjak dimulai dari ia bergabung dengan Band AS BTPN.

Di dunia tarik suara, wanita yang dikenal selalu tampil sederhana dan low profile ini cepat menanjak, Single pertamanya berjudul Terlalu Pagi yang dirilis pada tahun 1990, kemudian pada tahun 1991, ia kemudian berduet dengan penyanyi asal Malaysia yaitu Saleem Iklim dalam lagu yang berjudul Fantasia Bulan Madu dan Suci Dalam Debu‘ kemudian akhirnya Poppy Mercury meluncurkan album perdananya yang berjudul Antara Jakarta dan Penang disusul Surat Undangan pada tahun 1992 serta Terlambat Sudah dan Antara Kau Dia dan Aku pada tahun 1993.

Pada tahun 1994 Poppy Mercury kemudian meluncurkan album lagi yang terdengar lebih pop dibanding album sebelumnya yang lebih slow rock yang berjudul Biarkan Ku Pergi hingga kemudian pada tahun 1995 Album terakhirnya keluar yang berjudul Hati Siapa Tak Luka dan Tak Mungkin Dipisahkan.

Poppy Mercury meninggal dunia di umurnya yang berusia 21 tahun pada tanggal 28 Agustus 1995, menurut informasi Poppy meninggal karena penyakit komplikasi yaitu Maag, Bronkitis serta Rematik. Kematiannya tak lama setelah kematian penyanyi lain yaitu Nike Ardilla yang meninggal pada bulan maret 1995. Poppy Mercury kemudian dimakamkan di TPU Sirna Raga Bandung. Pemakamannya juga banyak dihadiri oleh para penggemar setianya yang ingin melihatnya untuk terakhir kalinya. Selepas kematiannya, penyanyi Deddy Dores kemudian menciptakan lagu untuk mengenang Poppy Mercury serta Nike Ardilla yang berjudul ‘Bandung Menangis Lagi’ yang dinyanyikan bersama Nafa Urbach.

Penghargaan Poppy Mercury

  • Nominasi BASF Awards 1991, Album Antara Jakarta dan Penang
  • 2 HDX Awards 1992, album Surat Undangan (Sendiri Lagi)
  • BASF Awards 1993, single Badai Asmara
  • Lagu Favorit Video Musik Indonesia 1994, album Biarkan Ku Pergi
  • HDX Awards 1994, album Biarkan Ku Pergi
  • HDX Awards 1995, album Hati Siapa Tak Luka

Album

  • Antara Jakarta dan Penang (1991)
  • Surat Undangan (1992)
  • Terlambat Sudah (1993)
  • Antara Kau Dia dan Aku (1993)
  • Biarkan Ku Pergi (1994)
  • Hati Siapa Tak Luka (1995)
  • Tak Mungkin Dipisahkan (1995)

Single

  • Terlalu Pagi (1990)
  • Fantasia Bulan Madu (Feat Saleem Iklim) (1991)
  • Suci Dalam Debu (Feat Saleem Iklim) (1991)
  • Kugenggam Dunia (Feat Abiem Ngesti) (1992)
  • Badai Asmara (Kendala Cinta) (1993)
  • Tragedi Antara Kualalumpur Penang (1994)
  • Betapa Sayang Aku Padamu (1994)
  • Mama Aku Ingin Pulang (1994)
  • Satukanlah Hati Kami (1995)
  • Air Mata Jadi Saksi (1995)