Bagaimana Struktur Reproduksi Spirogyra

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Sains

Spirogyra adalah ganggang filamentous, umumnya ditemukan di selokan air tawar dan kolam. Ganggang ini unik untuk membentuk pola kloroplas spiral dalam filamennya.

Spirogyra adalah bentuk filamen mengambang bebas ganggang hijau, sering terlihat sebagai massa hijau terang pada permukaan kolam air tawar dan parit. Ini termasuk dalam genus ganggang hijau, dari urutan Zygnematales. Nama ganggang ini berasal dari susunan kloroplas spiral dalam tubuh seperti filamen.

Fitur ini unik untuk genus ini, yang memiliki hampir 400 spesies. Ganggang ini terlihat seperti filamen hijau bergerak mengikuti arus air dan sangat licin untuk disentuh. Ini membantu Spirogyra yang mencegah organisme air lainnya dari mendekatkan diri padanya.

Struktur Spirogyra

Sel Spirogyra Berbentuk silinder dan dihubungkan ujung ke ujung, membentuk suatu yang panjang, struktur bercabang seperti filamen. Dinding sel terdiri dari lapisan luar selulosa dan lapisan dalam dari pektin. Permukaan bagian dalam dari dinding sel dilapisi dengan lapisan tipis sitoplasma. Kloroplas berbentuk pita spiral yang tertanam di lapisan sitoplasma. Jumlah kloroplas dalam setiap sel dapat bervariasi 1-16.

Setiap kloroplas memiliki beberapa badan bundar disebut ‘pyrenoids’, yang bertanggung jawab untuk produksi pati. Setiap sel memiliki inti yang menonjol di tengah, ditangguhkan oleh helai tipis sitoplasma dari bagian dalam dinding sel. Sel-sel yang panjang dan tipis, dan tiap lebar ukuran filamen Spirogyra antara 10 sampai 100 mikrometer. Kadang-kadang, filamen ini memiliki struktur seperti akar, yang membantu mereka menempel pada substrat.

Reproduksi Spirogyra

Spirogyra mampu bereproduksi baik secara generatif dan vegetatif. Reproduksi vegetatif terjadi melalui fragmentasi sel. Reproduksi generatif bisa dari dua jenis: konjugasi scalariform dan konjugasi lateral. Dalam konjugasi scalariform, sel-sel filamen berdekatan mengembangkan struktur seperti tabung kecil yang disebut ‘tabung konjugasi’, dimana melebur bersama untuk membentuk sebuah ‘konjugasi kanal’. Sitoplasma sel jantan mengalir melalui kanal ini ke sel betina dan peleburan dengan sitoplasma yang terakhir. Langkah berikutnya adalah fusi gamet (sel reproduksi matang generatif dengan satu set kromosom berpasangan) untuk membentuk zygospore. Zygospore, yang berdinding tebal, Berwarna kecokelatan dan berbentuk oval atau berbentuk bundar. Spora dilepaskan untuk membentuk filamen baru. Jenis konjugasi memberikan ganggang penampilan seperti tangga, karena filamen yang saling berhubungan.

Dalam konjugasi lateral, sel yang berdekatan dari filamen yang sama mengembangkan tabung konjugasi untuk membentuk konjugasi kanal melengkung. Proses pengembangan zygospore adalah sama dengan konjugasi scalariform. Satu-satunya perbedaan antara kedua bentuk adalah bahwa pada bekas, konjugasi terjadi antara dua filamen yang berdekatan, tetapi pada yang kedua, sel-sel yang berdekatan dari filamen yang sama konjugasi untuk membentuk zygospore tersebut.

Spirogyra umumnya ditemukan dalam air bersih dan menghasilkan makanan melalui proses fotosintesis. Anda dapat dengan mudah mengidentifikasi ganggang ini dengan struktur filamen hijau dan habitat air tawar.

17513419, 17513420, 17513421, 17513422, 17513423, 17513424, 17513425, 17513426, 17513427, 17513428, 17513429, 17513430, 17513431, 17513432, 17513433, 17513434, 17513435, 17513436, 17513437, 17513438, 17513439, 17513440, 17513441, 17513442, 17513443, 17513444, 17513445, 17513446, 17513447, 17513448, 17513449, 17513450, 17513451, 17513452, 17513453, 17513454, 17513455, 17513456, 17513457, 17513458