Apakah tujuan dari Mitosis

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Sains

Sel adalah unit fungsional dasar yang menggerakkan aktivitas biologis segala sesuatu dari bakteri dan jamur sampai paus biru dan pohon-pohon redwood yang menjulang tinggi.

Struktur dinamis, kompleks, namun mikroskopis mencapai pertumbuhan dan regenerasi organisme multisel melalui mitosis, proses luar biasa yang mengubah satu sel menjadi dua sel.

Definisi yang Tepat

Tujuan dasar mitosis tergantung pada definisi yang berlaku untuk istilah ini. Mitosis sering dibahas secara umum sebagai sinonim untuk pembelahan sel. Dalam hal ini, mitosis adalah proses dimana sel mereproduksi untuk membentuk sel genetik yang identik “putri”. Semakin akurat secara teknis definisi mitosis adalah proses dimana inti bereplikasi sendiri dan terbagi menjadi dua inti dengan salinan tepat dari bahan genetik.

Nukleus Baru

Mitosis menurut definisi yang lebih tepat melibatkan empat tahap utama: profase, metafase, anafase dan telofase. Tiga fase pertama terutama untuk memisahkan dan mengatur kromosom yang diduplikasi selama interfase, yang mendahului mitosis. Kromosom adalah molekul panjang yang mengandung informasi genetik dalam bentuk asam deoksiribonukleat, umumnya dikenal sebagai DNA. Selama telofase, inti baru terbentuk di sekeliling masing-masing set kromosom, yang menghasilkan dua inti yang identik secara genetik. Mitosis terjadi pertama dalam proses pembelahan sel karena sel baru tidak bisa bertahan hidup tanpa inti, yang berisi informasi genetik yang sangat penting untuk mengelola fungsi seluler.

Satu Sel, Dua Sel

Pembelahan sel dimulai dengan mitosis dan diakhiri dengan sitokenesis, di mana cairan seluler, yang dikenal sebagai sitoplasma, membagi untuk membentuk dua sel sekitar dua inti terbentuk selama mitosis. Dalam sel-sel hewan sitokenesis terjadi sebagai prosedur penyempitan yang akhirnya mencubit sel induk tunggal menjadi dua sel. Dalam sel tumbuhan sitokenesis dilakukan dengan piring seluler yang terbentuk sepanjang pusat sel dan akhirnya membagi menjadi dua sel.

siklus sel dan mitosis

Gambaran dari siklus sel dan mitosis: selama profase kromosom memadat, selama metafase kromosom berbaris, selama anafase kromatid kakak ditarik ke sisi berlawanan dari sel, dan selama telofase amplop nuklir terbentuk.

Tidak ada Nukleus, Tidak ada Mitosis

Definisi yang tepat dari mitosis sebagai divisi nuklir daripada divisi seluler umum membantu menjelaskan poin penting – mitosis hanya berlaku untuk sel eukariotik. Semua sel jatuh ke dalam dua kategori umum: prokariotik dan eukariotik. Bakteri dan makhluk bersel tunggal khusus yang dikenal sebagai archaea adalah sel prokariotik, dan organisme seperti tanaman, hewan dan jamur memiliki sel eukariotik. Salah satu perbedaan mendefinisikan antara kedua jenis sel adalah adanya inti: sel eukariotik memiliki inti yang berbeda dan sel prokariotik tidak. Akibatnya, mitosis tidak bisa berlaku untuk pembelahan sel prokariotik, yang malah disebut fisi sebagai biner.