Apakah Struktur internal Sel eukariotik

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Sains

Sel eukariotik mengandung inti dan organel dibatasi-membran lain seperti mitokondria dan / atau kloroplas dan aparat Golgi. Batasan struktur membran yang membedakan sel eukariotik terpisah dari sel prokariotik adalah inti yang dikelilingi oleh amplop nuklir dan membungkus bahan genetik. Sel eukariotik umumnya juga mengandung organel lainnya terikat membran seperti mitokondria, kloroplas dan aparat Golgi.

Struktur internal Sel eukariotik

Sel eukariotik biasanya jauh lebih besar daripada prokariota. Mereka memiliki berbagai struktur internal yang disebut organel dan sitoskeleton yang terdiri dari mikrotubulus, mikrofilamen, dan filamen intermediate. Struktur ini memainkan peran penting dalam menentukan organisasi sel dan bentuk. DNA eukariotik dibagi menjadi beberapa bundel linier yang disebut kromosom, yang dipisahkan oleh poros mikrotubular selama pembelahan nuklir. Selain itu, sel-sel eukariotik meliputi berbagai membran-mengikat struktur, secara kolektif disebut sebagai sistem endomembran. Kompartemen sederhana, yang disebut vesikel atau vakuola, dapat terbentuk dengan tunas dari membran lain.

Para inti eukariotik dikelilingi oleh membran ganda (sering disebut sebagai amplop nuklir) dengan pori-pori yang memungkinkan bahan untuk bergerak masuk dan keluar. Berbagai tabung dan seperti lembaran ekstensi dari bentuk membran nuklir apa yang disebut retikulum endoplasma atau ER, yang terlibat dalam transportasi protein dan pematangan. Ini termasuk ER kasar, di mana ribosom yang melekat untuk mensintesis protein dan memasuki ruang interior atau lumen. Setelah sintesis protein, ER kasar umumnya memasuki vesikel, yang kuncup lepas dari ER halus. Dalam kebanyakan eukariota, vesikel protein pembawa dilepaskan dan dimodifikasi lebih lanjut di tumpukan vesikel pipih, yang disebut badan Golgi atau dictyosomes. Vesikel mungkin khusus untuk berbagai keperluan. Misalnya, lisosom mengandung enzim yang memecah isi vakuola makanan, dan peroksisom digunakan untuk memecah peroksida, lain yang racun.

Mitokondria adalah organel yang ditemukan pada hampir semua eukariota. Mereka dikelilingi oleh dua membran, bagian dalam yang dilipat menjadi pelagica (krista) di mana respirasi aerobik terjadi. Mitokondria adalah unik karena mengandung DNA mereka sendiri dan mereka diyakini telah dikembangkan dari prokariota endosymbiotic seperti proteobacteria.

Tumbuhan dan berbagai kelompok alga juga memiliki plastida. Ini memiliki DNA sendiri serta berkembang dari endosymbiotes disebut cyanobacteria. Mereka biasanya mengambil bentuk kloroplas, yang, seperti cyanobacteria, mengandung klorofil dan menghasilkan senyawa organik (seperti glukosa) melalui fotosintesis. Meskipun plastida mungkin memiliki asal tunggal, tidak semua kelompok plastid yang mengandung sangat erat terkait. Beberapa eukariota telah memperoleh plastida dari pihak lain menggunakan endosimbiosis sekunder atau konsumsi.

Banyak eukariota memiliki panjang ramping proyeksi motil sitoplasma seperti flagela atau struktur serupa yang disebut silia. Flagela serta silia kadang-kadang disebut sebagai undulipodia, dan dengan berbagai cara terlibat dalam gerakan, makan, dan sensasi. Mereka terutama terdiri dari tubulin dan mereka didukung oleh bundel mikrotubulus yang timbul dari tubuh basal, juga disebut kinetosome atau sentriol. Flagela juga mungkin memiliki rambut (mastigonemes) dan skala menghubungkan membran dan batang internal.

Struktur Microfilamental yang disusun oleh aktin dan aktin mengikat protein (misalnya, ?-aktinin, fimbrin, filamin) dan mereka ada dalam lapisan kortikal sub-selaput dan bundel juga. Motor protein mikrotubulus (misalnya, dynein atau kinesin) serta aktin (misalnya, Myosins) memberikan karakter dinamis jaringan.

Sentriol sering hadir bahkan dalam sel dan kelompok yang tidak memiliki flagela. Mereka umumnya terjadi pada kelompok satu atau dua, yang disebut kinetids, yang menimbulkan berbagai akar mikrotubular. Hal ini membentuk sebuah komponen utama dari struktur cytoskeletal, dan sering berkumpul selama beberapa divisi sel, dengan satu flagela dipertahankan dari orang tua dan yang lainnya berasal dari itu. Sentriol juga dapat dikaitkan dalam pembentukan spindle selama pembelahan nuklir.

Struktur cytoskeletal sangat penting dalam menentukan bentuk sel. Mereka juga komponen penting dari tanggapan migrasi seperti kemotaksis serta chemokinesis. Beberapa protista memiliki berbagai organel mikrotubulus lain yang didukung. Ini termasuk radiolaria serta heliozoa, yang memproduksi axopodia. Axopodia digunakan dalam flotasi atau untuk menangkap mangsa.

26745693, 26745694, 26745695, 26745696, 26745697, 26745698, 26745699, 26745700, 26745701, 26745702, 26745703, 26745704, 26745705, 26745706, 26745707, 26745708, 26745709, 26745710, 26745711, 26745712, 26745713, 26745714, 26745715, 26745716, 26745717, 26745718, 26745719, 26745720, 26745721, 26745722, 26745723, 26745724, 26745725, 26745726, 26745727, 26745728, 26745729, 26745730, 26745731, 26745732