Apakah Pengertian Ekson

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Para ilmuwan pernah berpikir bahwa setiap gen menghasilkan protein tunggal. Sekarang kita tahu bahwa itu tidak benar. Memang, penyambungan (splicing alternatif ) dapat membuat beberapa produk dari satu gen. Hal ini dapat dilakukan dengan mengubah dengan mempertahankan atau menyambung ekson. Tapi apa itu ekson?

Definisi

Ketika DNA disalin menjadi RNA, beberapa informasi yang tidak diperlukan untuk produk akhir disertakan. Bentuk RNA dianggap belum matang. Informasi ini perlu dihapus untuk menciptakan produk fungsional. Setelah informasi dihapus, dengan proses yang disebut RNA splicing, mRNA dianggap matang.

Ekson adalah nama untuk urutan nukleotida yang tetap dalam mRNA matang. Intron adalah nama untuk daerah yang dihapus (disambung). Istilah ‘ekson’ mengacu pada kedua urutan DNA dalam gen dan urutan yang sesuai pada mRNA (juga dikenal sebagai transkrip). Selama RNA splicing, intron dibuang dan ekson yang kovalen bergabung satu sama lain. Setelah semua intron dibuang, mRNA yang dihasilkan atau non pengkodean RNA produk-gen dianggap matang.

Sejarah

Walter Gilbert, dan ahli biokimia Amerika, menciptakan istilah ‘ekson’: ‘Gagasan cistron yang … harus diganti dengan yang dari unit transkripsi yang mengandung daerah yang akan hilang dari messenger matang – yang saya sarankan kita sebut intron (untuk daerah intragenik) – bergantian dengan daerah-daerah yang akan dinyatakan ‘ekson ‘.

Meskipun definisi ini dimaksudkan untuk merujuk pada urutan pengkodean protein transkrip saja, telah diperluas untuk mencakup urutan yang penting untuk bentuk lain dari RNA. Ini termasuk RNA ribosom dan RNA transfer. Baru-baru ini, istilah telah diterapkan untuk urutan dalam molekul RNA yang berasal dari berbagai bagian genom. Kuncinya adalah bahwa daerah transkrip yang belum matang akan dihapus. Apa pun tertinggal yang memiliki fungsi dianggap sebagai ekson.

Pembuatan Transkrip matang

Di bawah ini adalah diagram yang menunjukkan hubungan antara DNA, RNA belum matang, dan RNA matang. Perhatikan bahwa DNA beruntai ganda. Namun, hanya satu untai, untai cetakan, sebenarnya disalin ke RNA. Karena DNA disalin persis, mengandung intron dan ekson. Intron dipotong dari transkrip dan ekson bergabung bersama oleh spliceosome. Hal ini terjadi dalam inti.

Splicing alternatif

Teori ini digunakan untuk menjadi: satu gen untuk satu protein. Kemudian, splicing alternatif ditemukan. Ini adalah persis seperti kedengarannya. Dalam protein tertentu proses splicing dapat membuat protein yang berbeda. Bagaimana? Karena pola splicing dapat diubah untuk membuat protein baru. Sebagai contoh, ekson dapat diperpanjang dengan duplikasi. Mereka juga dapat dilewatkan seluruhnya. Di sisi lain, intron dapat dipertahankan.

Jadi sekarang Anda mungkin bertanya apa yang mengatur versi protein akan dibuat. Dalam beberapa kasus splicing alternatif terjadi secara spesifik jaringan dan / atau di bawah kondisi seluler tertentu. Jadi, bagaimana jaringan atau kondisi khusus mengendalikan splicing?

Pengertian Ekson

Istilah ‘ekson’ mengacu pada kedua urutan DNA dalam gen dan urutan yang sesuai pada mRNA (juga dikenal sebagai transkrip).

Transkrip splicing alternatif mRNA yang belum matang diatur oleh sistem aktivator dan represor. Unsur-unsur ini mengikat ke situs tertentu pada transkrip. Dengan cara ini, protein regulator mendukung atau mengurangi penggunaan situs sambungan tertentu. Akibatnya, protein yang berbeda diciptakan.

Ringkasan

Ekson adalah potongan-potongan mRNA yang tetap setelah splicing dari transkrip yang belum matang terjadi. Penyambungan menciptakan transkrip matang yang dapat berfungsi sebagai-adalah atau, jika mRNA, dapat diterjemahkan ke dalam protein.