Apakah Fungsi Tuba Fallopi

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Artikel ini akan membahas struktur penting dalam sistem reproduksi wanita yang dikenal sebagai tuba fallopi dan akan menjelaskan fungsi dari saluran tuba. Artikel ini akan membahas struktur penting dalam sistem reproduksi wanita yang dikenal sebagai tuba fallopi. Ini akan menjelaskan fungsi dari saluran tuba dan mendiskusikan beberapa masalah medis yang terkait dengan struktur ini.

Pengantar

Semua bayi manusia – termasuk Anda – mulai keluar sebagai telur kecil yang harus pergi dalam perjalanan panjang dan rumit melalui sistem reproduksi wanita. Pertama, telur yang dibuat dalam ovarium, di mana ia tinggal sampai ovulasi terjadi. Ketika ovulasi terjadi, sel telur dilepaskan dari ovarium ke dalam rongga panggul. Pada titik ini dalam perjalanan telur rentan karena tidak lagi terkandung dalam ovarium yang aman. Ini adalah ketika struktur penting yang dikenal sebagai tuba fallopi membantu telur keluar.

Tuba fallopi, juga dikenal sebagai saluran telur atau tabung rahim, bertanggung jawab untuk membawa telur ke rahim. Tuba fallopi memiliki cabang seperti jari, yang disebut fimbriae, yang menjangkau ke dalam rongga panggul dan mengambil telur yang dilepaskan. Telur ini kemudian dibawa ke dalam tuba fallopi di mana ia akan melakukan perjalanan ke rahim.

Tidak hanya tuba fallopi mengumpulkan dan mengangkut telur, juga lokasi di mana pembuahan terjadi. Sel sperma yang masuk ke sistem reproduksi melakukan perjalanan melewati fagina sampai ke tuba fallopi tempat mereka membuahi sel telur. Telur yang sudah dibuahi kemudian melanjutkan perjalanannya menuju rahim di mana ia akan tertanam dan aman berkembang menjadi bayi.

Masalah Medis Terkait dengan Tuba Fallopi

Tuba fallopi adalah struktur penting yang terlibat dalam kesuksesan reproduksi dan, seperti pada semua struktur dalam tubuh manusia, kadang-kadang terjadi masalah yang menghambat kemampuan struktur untuk berfungsi dengan baik. Seperti yang Anda ketahui, fungsi utama dari tuba fallopi adalah untuk mengangkut telur dari ovarium ke rahim. Sayangnya, ada beberapa masalah medis yang dapat terjadi yang menyebabkan penyumbatan tuba fallopi dan membuatnya tidak dapat mengangkut telur. Tiga dari masalah medis yang paling umum yang menyebabkan penghalang dari saluran tuba adalah kehamilan ektopik, penyakit radang panggul, dan endometriosis.

Kehamilan ektopik adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kehamilan yang tidak terjadi dalam rahim. Sebagian besar kehamilan ektopik terjadi ketika telur dibuahi tertanam ke sisi tuba fallopi, bukan ke sisi rahim. Kehamilan ektopik bisa mengancam jiwa ibu dan meskipun janin yang telah tertanam tidak dapat bertahan hidup di lokasi itu. Untuk mengobati kehamilan ektopik wanita harus menjalani operasi untuk menghilangkan telur yang tertanam sebelum tumbuh terlalu besar dan memecahkan tabung fallopi. Meskipun operasi diperlukan, menjalani operasi dapat menyebabkan masalah di masa depan. Selama operasi, jaringan parut dapat terbentuk dalam tuba fallopi, yang dapat menghambat telur dimasa depan untuk merambat di dalam tuba fallopi dan menyebabkan kehamilan ektopik lain.

Penyakit radang panggul, juga dikenal sebagai PID, adalah infeksi organ reproduksi wanita, termasuk rahim, saluran tuba dan ovarium. Bakteri infeksius yang paling sering dikaitkan dengan infeksi karena penyakit menular generatif, seperti gonore dan klamidia. Bakteri memasuki fagina selama hubungan intim dan dapat melakukan perjalanan ke saluran tuba tempat mereka menginfeksi jaringan. Infeksi jaringan sehat dapat membentuk bekas luka jaringan yang dapat mempersempit tuba fallopi atau menyumbat seluruh tabung.

Fungsi Tuba Fallopi

Fungsi Tuba Fallopi

Endometriosis adalah suatu kondisi di mana jaringan yang seharusnya tumbuh dalam rahim malah tumbuh di dalam bagian yang berbeda dari tubuh, termasuk ovarium, tuba fallopi, dan bahkan permukaan luar rahim dan rongga panggul. Masalah dengan jaringan tumbuh ini di tempat yang tidak biasa adalah bahwa mereka masih bertindak seolah-olah mereka berada di rahim. Jaringan ini akan menumpahkan darah dan menjadi bengkak bulanan, seolah-olah mereka berada di rahim. Jaringan ini sering merusak daerah mereka ditemukan dalam dan menciptakan jaringan parut. Ketika endometriosis terjadi dalam tuba fallopi, jaringan parut dapat menyebabkan obstruksi dari tabung.