Apakah Fungsi Sel telur (ovum)

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Sel telur, atau ovum, adalah sel-sel yang digunakan oleh organisme perempuan untuk mereproduksi keturunan. Fungsinya adalah untuk memberikan setengah dari materi genetik yang diperlukan untuk reproduksi. Sebaliknya, sel-sel reproduksi yang digunakan oleh laki-laki yang disebut sebagai sperma.

Pada mamalia, individu baru terbentuk ketika telur dari ibu dan sperma dari ayah datang bersama-sama dan memungkinkan materi genetik mereka untuk menyatu. Fungsi sel telur adalah untuk membawa set kromosom disumbangkan oleh perempuan dan menciptakan lingkungan yang tepat untuk memungkinkan fertilisasi oleh sperma. Ova juga menyediakan nutrisi bagi embrio berkembang sampai tenggelam ke dalam rahim dan plasenta mengambil alih.

Sel reproduksi, atau gamet, memiliki setengah dari informasi genetik yang diperlukan untuk membentuk individu baru; dengan demikian, pertemuan sperma dengan telur menghasilkan set lengkap kromosom. Sel telur dewasa mamalia relatif besar – diameter 0.0039 inci. – dan mengandung banyak protein dan prekursor protein. Hal ini karena ketika sel sperma memperkenalkan informasi genetik pada telur, telur harus merespon dengan cepat sehingga pembelahan sel mungkin mulai dan organisme baru bisa terbentuk.

Sel telur juga mengandung banyak mitokondria yang menyediakan energi yang dibutuhkan untuk replikasi dan pembelahan sel. Kerusakan mitokondria terjadi seiring bertambahnya usia dan diperkirakan untuk berkontribusi pada kesulitan yang dialami oleh banyak wanita yang berusaha untuk mengandung anak diusia lanjut.

Ovulasi

Sel telur yang ditemukan di tempat khusus dalam tubuh yang disebut ovarium. Seorang wanita dilahirkan dengan semua sel telur yang dia miliki, tetapi mereka tidak menunjukan untuk fertilisasi sampai setelah pubertas. Ini adalah ketika ovulasi pertama terjadi. Selama siklus menstruasi, telur yang matang akan mempersiapkan untuk ovulasi yang terbungkus dalam struktur ovarium disebut folikel.

Saat telur khusus ini dewasa, ukuran folikel yang mengandung mereka dan tingkat estrogen dalam tubuh wanita akan meningkat. Perubahan hormonal ini berkontribusi pada perubahan tubuh yang dialami oleh banyak perempuan muda melalui siklus menstruasi, seperti peningkatan libido dan penipisan mukosa serviks. Ovulasi terjadi ketika satu ledakan folikel terbuka, melepaskan telur di dalamnya dengan lipatan tuba fallopi wanita.

Jangka Waktu

Setelah dalam tuba falopi, sel telur memiliki sekitar 48 jam untuk hidup. Jika tidak dibuahi oleh sperma dalam waktu ini, ia akan mati. Folikel yang melepaskan telur sekarang disebut korpus luteum, dan itu akan mengeluarkan hormon yang disebut progesteron selama sekitar dua minggu setelah ovulasi. Jika telur tetap tidak dibuahi korpus luteum akan memburuk dan berhenti mengeluarkan hormon. Hal ini menyebabkan penumpahan lapisan rahim dan terjadi menstruasi.

Fertilisasi

Jika telur terjadi sentuhan dengan sperma kemudian itu menuruni saluran tuba dalam perjalanan ke rahim, pembuahan dapat terjadi. Telur ditutupi dalam membran tebal yang harus ditembus sperma. Sekali di dalam telur, reaksi kimia terjadi untuk menjaga sperma lain tidak dapat masuk. Sementara itu, sel sperma yang berhasil akan kehilangan ekornya sementara kepala yang mengemas DNA-nya akan menyatu dengan inti sel telur.