Apakah Fungsi Sel Sertoli

By On Friday, February 24th, 2017 Categories : Sains

Rata-rata manusia dewasa laki-laki memproduksi sekitar 1.500 sel sperma per detik. Ini tidak akan mungkin tanpa bantuan sel Sertoli. Dalam arikel ini, kita akan melihat fungsi sel Sertoli, serta apa yang mereka lakukan dan apa yang terjadi ketika divisi sel Sertoli menjadi tidak terkendali.

Pendahuluan: Bagaimana Sel Sperma dibuat?

Sebelum kita membahas mengapa sel-sel Sertoli sangat penting, kita perlu segera meninjau proses dimana sel-sel sperma dibuat, spermatogenesis. Pada mamalia, spermatogenesis terjadi di dalam testis dalam tabung panjang yang disebut tubulus seminiferus.

Sel sperma mulai sebagai sel germ yang berada di sekitar bagian luar tubulus. Masing-masing sel membagi dengan meiosis, menghasilkan empat sel yang disebut spermatid. Ini spermatid dewasa menjadi spermatozoa, dan dilepaskan ke pusat (lumen) dari tubulus. Dari sini, mereka pindah ke bagian lain dari sistem reproduksi untuk menyelesaikan pematangan dan untuk mendapatkan kemampuan mereka untuk berenang.

Fungsi Sertoli Sel

Tugas sel Sertoli adalah ‘perawat’ mengembangkan sperma melalui proses ini. Terletak di dinding tubulus seminiferus, mereka adalah salah satu dari beberapa sel yang tinggal di dalam tubulus secara permanen. Mari kita lihat lebih dekat pada beberapa fungsi tertentu dari sel-sel ini.

Spermatogenesis

Sel Sertoli membuat sejumlah zat yang memulai dan mengatur produksi sperma. Mungkin yang paling penting adalah molekul yang disebut inhibin dan aktivin, protein yang mengontrol tindakan FSH, hormon perangsang folikel. (Produksi FSH Activin ‘mengaktivasi’, sementara inhibin ‘menghambat’ itu.) dibuat di kelenjar pituitari, fungsi FSH yang pada laki-laki adalah untuk merangsang divisi pertama dari sel sperma.

Pembentukan penghalang darah-testis

Kontak dengan bakteri, virus, atau toksin dari hampir semua jenis hadir dalam darah akan memiliki konsekuensi yang mengerikan untuk pengembangan sel sperma. Selain itu, jika sel-sel sperma yang masuk ke aliran darah, sistem kekebalan tubuh sendiri akan menyerang mereka. Untuk mencegah jenis kontak, sel Sertoli membentuk struktur yang disebut tight junction yang membagi tubulus seminiferus menjadi dua bagian: bagian yang menyentuh darah dan getah bening, sehingga sistem peredaran darah dapat memberikan nutrisi dan oksigen ke sel-sel bekerja testis, dan bagian di mana sel-sel tidak memiliki kontak dengan zat ini. Melalui sambungan ini, sel-sel Sertoli mengontrol bagian zat antara dua bagian.

Mempertahankan batas dan membersihkan puing-puing

Sel Sertoli memiliki peran penting untuk bermain di kedua ujung spermatogenesis. Sebuah populasi sel induk yang sehat sangat penting untuk terus spermatogenesis. Sel Sertoli menjaga sel-sel germ memulai proses yang sehat dan bergizi. Mereka juga berfungsi pada akhir spermatogenesis dengan menyerap sitoplasma ekstra dari baru dibentuk spermatozoa, hanya sebelum rilis mereka ke dalam lumen tubulus seminiferus.

Tumor Sel Sertoli

Kadang-kadang karena genetika dan faktor-faktor lain, sel-sel Sertoli, (kadang-kadang bersama dengan beberapa jenis sel di testis) berbentuk neoplasma, tumor yang mungkin atau mungkin tidak kanker. Sebagian besar adalah jinak. Menariknya, tumor ini membentuk tidak hanya di testis, tetapi juga (jarang) dalam ovarium. Manusia, unggas domestik (seperti angsa dan bebek), anjing, dan kuda rentan terhadap tumor sel Sertoli. Paling sering mereka diperlakukan dengan pengangkatan melalui operasi.

Ringkasan

Sperma mamalia yang dibuat melalui proses yang disebut spermatogenesis. Sel Sertoli memainkan peran penting dalam proses ini, bertindak sebagai ‘perawat’ sel, memupuk dan memelihara sel-sel sperma berkembang. Sel Sertoli juga mensekresi berbagai zat, di antaranya follicle stimulating hormone (FSH,) yang merangsang inisiasi spermatogenesis. Sel Sertoli juga dapat menyebabkan tumor, baik di testis dan lebih jarang di ovarium.