Apakah Fungsi Purin dan Pirimidin

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

DNA dan RNA merupakan komponen penting dari sel-sel hidup, dan masing-masing terdiri dari basa nitrogen yang dikenal sebagai “purin” dan “pirimidin.” Basa ini juga merupakan komponen penting dari menyimpan energi sesaat selular, dan tanpa mereka, banyak proses seluler tidak dapat dicapai.

Fitur purin

Kelas molekul yang dikenal sebagai purin adalah semua turunan dari senyawa purin heterosiklik, yang sebenarnya tidak pernah ditemukan di alam. Guanin, yang ditunjukkan pada gambar, adalah molekul purin dimodifikasi oleh gugus amino dan oksigen keton. Purin standar yang digunakan oleh ikatan berenergi tinggi dan sintesis DNA / RNA merupakan guanin dan adenin.pixel

Fitur Pirimidin

Pirimidins adalah molekul yang merupakan turunan dari pirimidin. Seperti purin, pirimidin adalah molekul heterosiklik yang tidak ditemukan di alam. Sitosin, yang ditunjukkan pada gambar, mirip dengan guanin dalam bahwa itu adalah pirimidin yang dimodifikasi dengan gugus amino dan oksigen keton.

Fungsi Purin dan Pirimidin

Ada dua fungsi seluler utama untuk purin dan pirimidin. Pertama, purin adenin dan guanin dan pirimidin sitosin, timin dan urasil semua digunakan untuk produksi DNA dan RNA. Ini basa nitrogen disintesis terkait dengan residu gula ribosa terfosforilasi, dan ini monofosfat nukleosida yang dimasukkan ke dalam tumbuh untai DNA baru atau RNA selama replikasi atau transkripsi. Fungsi kedua pirimidin dan purin adalah penyimpanan energi jangka pendek.

Bentuk yang paling umum dari energi di semua sel adalah adenosin trifosfat, atau ATP. Pelepasan fosfat ketiga untuk menghasilkan adenosine diphosphate, atau ADP, merupakan reaksi yang sangat menguntungkan dan dapat mendorong reaksi memerlukan masukan energi. Trifosfat guanin difosfat dan guanin yang digunakan oleh enzim dan reseptor tertentu sebagai on / off, sementara trifosfat sitosin dan uridin trifosfat keduanya digunakan dalam produksi biomolekul.

Perbedaan Antara Purin & Pirimidin

Deoxyribonucleic acid, atau DNA, dan asam ribonukleat atau RNA, yang ditemukan dalam sel-sel dari semua bentuk kehidupan di Bumi. DNA dan RNA yang terbuat dari gula, molekul fosfat dan basa nitrogen. Ada lima dari basa nitrogen: adenin, timin, guanin, sitosin dan urasil. Mereka diklasifikasikan sebagai purin atau pirimidin, berdasarkan struktur kimianya.

Purin

Ada dua purin: adenin dan guanin. Mereka berbeda dari pirimidin dalam arti bahwa mereka terdiri dari dua”cincin” bahan kimia karbon-nitrogen,  sedangkan pirimidin hanya memiliki satu cincin. Dengan demikian, mereka lebih besar dan lebih berat dari pirimidin. Adenin dan guanin ditemukan di kedua DNA dan RNA.

Pirimidin

Ada tiga pirimidin: timin, sitosin dan urasil. Pirimidin terbuat dari hanya satu cincin karbon-nitrogen, membuat mereka lebih kecil dari purin. Sitosin ditemukan dalam DNA dan RNA, sedangkan timin hanya ditemukan dalam DNA dan urasil hanya ditemukan pada RNA.

Pasangan basa

Pirimidin dan purin membentuk pasangan basa untuk menciptakan struktur untai ganda DNA. Pasangan adenin dengan timin dan guanin berpasangan dengan sitosin. Ketika ikatan RNA molekul ke untai DNA, adenin pada pasangan DNA dengan urasil pada RNA.

Gen

Setiap string tiga dasar, yang disebut kodon triplet, kode untuk asam amino, yang berarti bahwa enzim “membaca” kodon dan membuat bagian-bagian dari protein berdasarkan kode individu. Kodon pada gilirannya disusun menjadi gen, yang membentuk sebuah untai DNA. Untai DNA yang digulung ke dalam kromosom, yang bertempat di inti sel eukariotik.

19435363, 19435364, 19435365, 19435366, 19435367, 19435368, 19435369, 19435370, 19435371, 19435372, 19435373, 19435374, 19435375, 19435376, 19435377, 19435378, 19435379, 19435380, 19435381, 19435382, 19435383, 19435384, 19435385, 19435386, 19435387, 19435388, 19435389, 19435390, 19435391, 19435392, 19435393, 19435394, 19435395, 19435396, 19435397, 19435398, 19435399, 19435400, 19435401, 19435402