Apakah Basa Sitosin

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Sitosin adalah salah satu dari lima basa nitrogen yang melekat pada gula lima karbon, pentosa, dan gugus fosfat untuk membuat nukleotida.

Nukleotida adalah unit yang bergabung bersama untuk membuat molekul DNA dan RNA. Basa lain, selain sitosin, yang membentuk molekul DNA adalah adenin, guanin dan timin. Dalam sebuah molekul RNA, urasil menggantikan timin.

Basa dibagi menjadi dua kelompok yang berbeda. Adenin dan guanin adalah purin dan basa sitosin, timin dan urasil adalah basa pirimidin. Kedua kelompok berbeda dalam struktur dasar mereka. Basa purin terdiri dari dua cincin atom, sedangkan basis pirimidin terdiri dari hanya satu cincin. Basa disebut basa nitrogen karena cincin mengandung atom nitrogen dan karbon.

Basa selalu hanya berpasangan dengan satu basa lainnya. Basa purin berikatan dengan hanya basa pirimidin. Basa purin tidak pernah terikat dengan basis purin dan basa pirimidin lainnya tidak pernah berikatan dengan basa pirimidin lain. Secara khusus, sitosin selalu berpasangan dengan guanin dan adenin berpasangan dengan timin atau urasil, tergantung pada apakah dalam DNA atau molekul RNA. Pasangan ini disebut pasangan basa spesifik.

Perpasangan basa spesifik membuat molekul jauh lebih seragam dan stabil. Dengan memiliki basa purin hanya berikatan dengan basa pirimidin, jarak antara dua untai molekul DNA akan seragam, cincin ganda dan cincin tunggal. Jika basa purin adalah untuk ikatan dengan basa purin lain, akan ada double ring terikat pada cincin ganda. Jika basa pirimidin adalah untuk ikatan dengan basa pirimidin lain, cincin tunggal akan terikat pada cincin tunggal. Jika ini terjadi, struktur molekul DNA tidak akan seragam, itu akan membungkuk dan keluar tergantung pada apa yang basa dipasangkan.

Akhirnya, pasangan tertentu ditentukan oleh struktur dasar masing-masing. Struktur mempengaruhi seberapa baik ikatan basa bersama-sama dan jumlah ikatan hidrogen yang terbentuk. Ketika ikatan yang sitosin dengan guanin, tiga ikatan hidrogen terbentuk antara dua basa. Ketika ikatan yang adenin dengan timin atau urasil, hanya dua ikatan hidrogen terbentuk. Hanya pasangan basa ini mampu membentuk ikatan hidrogen yang diperlukan dalam molekul DNA.

Urutan basa di sepanjang molekul DNA membentuk kode untuk menginstruksikan sel untuk membuat protein tertentu, atau gen. Triplet basa kode untuk asam amino tertentu, blok bangunan protein. Urutan menentukan apa asam amino yang akan bergabung bersama-sama dan dalam rangka apa. Protein dalam sel menentukan struktur sel dan fungsi, sehingga basa nitrogen membawa kode genetik untuk sel.