Apa saja gejala Kanker Pankreas?

By On Tuesday, February 21st, 2017 Categories : Sains

Pankreas adalah organ kecil (sekitar 15 sampai 25 cm) tetapi sangat penting dari sistem pencernaan kita. Ini menghasilkan berbagai cairan pencernaan untuk membantu mencerna makanan yang kita makan dan juga berbagai hormon penting seperti glukagon, insulin dan somatostatin dll.

Kanker Pankreas:

Kanker pankreas adalah kanker pada pankreas. Ini adalah salah satu kanker yang paling umum di seluruh dunia dan penyebab paling umum keempat kematian akibat kanker di Amerika Serikat.

Siapa yang berisiko?

Seperti jenis kanker lainnya, kanker pankreas paling sering terjadi pada pria daripada wanita dan risiko terus meningkat dengan bertambahnya umur. Menurut sebuah studi orang gemuk, perokok, dan orang-orang yang lebih suka junk atau makanan olahan dan asupan jumlah yang sangat sedikit buah-buahan dan sayuran dalam makanan berada pada risiko tertinggi terkena kanker pankreas.

Hal ini juga telah dicatat bahwa orang yang memiliki riwayat keluarga kanker pankreas atau pankreatitis berada pada risiko tinggi terkena kanker pankreas. Juga, orang yang menderita infeksi sistem pencernaan, sindrom tertentu dan orang yang menderita penyakit seperti diabetes beresiko terkena kanker pankreas.

Apa saja gejala Kanker Pankreas?

Karena penyakit ini mempengaruhi organ yang paling penting dari sistem pencernaan, itu menghasilkan gejala seperti kelesuan / kelelahan, penurunan berat badan, masalah pencernaan, sakit kuning, nyeri di daerah perut, masalah dengan nafsu makan, diare, lemah dll Pasien juga mungkin mengalami rasa sakit di belakang, mual dan muntah perasaan, warna tinja akan berubah menjadi abu-abu atau tinja berwarna tanah liat, karena masalah dengan sistem pencernaan pasien mungkin mengalami pucat (menguningnya kulit dan putih mata). Sebagai kanker pankreas dikaitkan dengan sistem pencernaan, kadang-kadang menyebabkan gejala yang umum dalam sistem penyakit pencernaan lain yang terkait.

Bagaimana kanker pankreas didiagnosis?

Ada beberapa cara untuk mendiagnosa kanker pankreas. Dokter dapat menggunakan MRI perut, CT scan, biopsi (di mana sel / jaringan dari pankreas diambil untuk pengujian), uji USG, ERCP (Endoskopi Retrograde Cholangiopancreatography), USG endoskopik, perkutan transhepatik kolangiografi (PTC), Angiography dan Laparoskopi dll dalam rangka untuk datang ke sebuah kesimpulan tentang penyakit ini. Umumnya, dokter mungkin menggunakan satu atau beberapa teknik dalam kombinasi seperti CT scan perut atau X-Ray scan untuk menemukan kelainan apapun dan kemudian biopsi jaringan pankreas untuk mengkonfirmasi karsinoma pankreas. Seiring dengan teknik yang disebutkan di atas, ada beberapa teknik yang lebih tersedia yang dapat membantu dalam mendiagnosis kanker pankreas.

Jika pasien menderita kanker pankreas, maka hasil tes untuk beberapa tes seperti Tes Fungsi Hati dan Serum Bilirubin Tes akan terpengaruh. Dalam hal ini, dokter memerlukan diagnosis yang lebih dekat. (Catatan: hasil tes di atas tes disebutkan juga bisa terpengaruh karena beberapa obat pasien mengkonsumsi atau penyakit lain).

Kanker Pankreas
Kanker pankreas adalah kanker pada pankreas. Ini adalah salah satu kanker yang paling umum di seluruh dunia dan penyebab paling umum keempat kematian akibat kanker

Pengobatan Kanker Pankreas

Mirip dengan sebagian besar jenis kanker lainnya, kanker pankreas juga dapat diobati dengan pembedahan, radioterapi, terapi hormon, obat-obatan, kemoterapi, terapi nutrisi dll Seiring dengan teknik yang disebutkan di atas, ada beberapa teknik yang lebih saat ini sedang uji coba. Pembedahan digunakan untuk menghapus bagian yang terinfeksi dari organ pankreas (yang juga dikenal sebagai pancreaticoduodenectomy atau Prosedur Whipple) dari tubuh pasien. Obat dapat digunakan untuk menghancurkan sel yang terinfeksi yang tersisa dan membantu pasien memulihkan kembali kekuatan setelah operasi. Jenis dan kombinasi berbagai perawatan yang harus diikuti akan ditentukan oleh dokter berdasarkan kanker pankreas stadium dalam dan kompleksitas yang terlibat.

Dalam kasus jika ada kompleksitas yang terlibat seperti obstruksi bilier atau mengatakan Bile Transport Vessel Blockage, dalam situasi seperti ini, ahli bedah harus bekerja pertama pada menghilangkan sumbatan dan kemudian operasi untuk menghapus bagian yang terinfeksi dari pankreas.

Namun, ada efek samping tertentu dari berbagai perawatan seperti perusakan sel yang tidak terinfeksi setelah radioterapi, pasien mungkin mengalami kelesuan karena obat daya tinggi dll Hal ini sangat penting untuk memperhatikan diet pasien dan mengambil obat yang tepat setelah pengobatan kanker.

Kemungkinan bertahan hidup pasien kanker pankreas kurang dari 50%, sedangkan risiko terus meningkat bersama peningkatan umur pasien dan kompleksitas yang terlibat (misalnya jika tumor telah menyebar ke seluruh organ-organ lain atau tumor telah berkembang sejauh mana tidak bisa dihapus begitu mudah dan juga jika pasien memiliki beberapa masalah medis dll). Peluang kelangsungan hidup juga tergantung pada tahap di mana kanker pankreas.

Bagaimana saya harus meminimalkan risiko saya terkena kanker pankreas?

1) Berhenti merokok, bersama perokok pada tingkat risiko tertinggi terkena berbagai jenis kanker.
2) Cobalah untuk memasukkan sayuran dan buah-buahan dalam diet harian Anda dan menghindari junk atau makanan olahan.
3) Cobalah untuk menghindari zat-zat beracun seperti bahan kimia dll Ambil tindakan pencegahan yang diperlukan sebelum Anda menangani hal-hal seperti itu.
4) Berolahraga secara teratur agar tetap sehat dan aktif.

10407670, 10407671, 10407672, 10407673, 10407674, 10407675, 10407676, 10407677, 10407678, 10407679, 10407680, 10407681, 10407682, 10407683, 10407684, 10407685, 10407686, 10407687, 10407688, 10407689, 10407690, 10407691, 10407692, 10407693, 10407694, 10407695, 10407696, 10407697, 10407698, 10407699, 10407700, 10407701, 10407702, 10407703, 10407704, 10407705, 10407706, 10407707, 10407708, 10407709