Apa Pengertian dan Fungsi Trombosit?

By On Tuesday, February 21st, 2017 Categories : Sains

Trombosit atau Platelet atau keping darah, bersama dengan sel darah merah dan plasma, membentuk sebagian besar darah manusia dan hewan.

Secara mikroskopik, trombosit terlihat seperti sedikit oval atau runcing, dan trombosit hanya dapat dilihat secara mikroskopis, dengan ukuran rata-rata kira empat ratus seperseribu inci (1 sampai 3,5 um).

Trombosit sebenarnya fragmen dari sel-sel pada sumsum tulang, yang disebut megakariosit. Dirangsang oleh hormon thrombopoietin, trombosit pecah pada megakariosit dan memasuki aliran darah, di mana mereka beredar selama sekitar 10 hari sebelum berakhir masa pendek mereka di limpa. Dalam tubuh yang sehat, thrombopoietin akan membantu untuk mempertahankan jumlah trombosit pada tingkat normal, yang sekitar 4,2-6.100.000 sel-sel kecil di 200/1000 dari satu sendok teh (1UL) darah.

Kebanyakan trombosit dikenal dengan kemampuan darah untuk menggumpal ketika seseorang mendapat luka atau memar. Secara khusus, trombosit memberikan hormon yang diperlukan dan protein untuk koagulasi. Kolagen dilepaskan ketika lapisan pembuluh darah rusak. Trombosit mengenali kolagen dan mulai bekerja pada koagulasi darah dengan membentuk semacam penyumbat, sehingga kerusakan lebih lanjut untuk pembuluh darah dapat dicegah.

Keadaan jumlah trombosit lebih tinggi dari normal, yang dikenal sebagai trombositosis, dapat menimbulkan risiko kesehatan yang serius. Terlalu banyak pembekuan darah dapat menyebabkan pembentukan bekuan darah yang dapat menyebabkan stroke. Sebaliknya, lebih rendah dari jumlah normal dapat menyebabkan perdarahan yang luas.
Namun, dalam beberapa kasus, menginduksi jumlah trombosit rendah yang diinginkan, misalnya jika seseorang memiliki kerentanan terhadap stroke atau telah memiliki perbaikan jantung yang luas. Jumlah trombosit dapat diturunkan dengan asupan harian aspirin atau bekuan lainnya mengurangi obat. Selain itu, ketika pasien memiliki infus (IV), heparin digunakan untuk menjaga IV dari cairan sehingga pembekuan dapat baik diambil dari atau ditambahkan ke dalam tubuh.

Sementara penyakit atau kelainan genetik dapat menyebabkan sejumlah lebih rendah trombosit, dilain waktu, mereka habis karena pengobatan atau operasi tertentu. Membakar korban, pasien transplantasi organ, pasien transplantasi sumsum, mereka yang menjalani kemoterapi, dan mereka yang telah menjalani operasi jantung sering membutuhkan tidak hanya transfusi darah tetapi transfusi trombosit juga.

Trombosit
Trombosit

Hampir siapa saja yang mampu menyumbangkan darah, dan tidak mengambil aspirin atau anti-koagulan, juga memenuhi syarat untuk donor trombosit, yang disebut platepheresis atau apheresis. Dalam hal ini, darah diambil dan ditempatkan dalam centrifuge, dimana trombosit dipisahkan dari produk darah lainnya. Sisa darah dikembalikan ke tubuh, bukannya dikumpulkan karena akan berada dalam donor darah rutin. Prosedur ini memakan waktu dari sekitar 90 menit sampai dua jam.

Setelah dikumpulkan, trombosit hanya memiliki umur simpan sekitar lima hari, dan satu sumbangan hanya menyediakan seperenam dari unit transfusi trombosit. Mengingat bahwa pasien transplantasi sumsum tulang sering membutuhkan hingga 120 unit trombosit, itu adalah kepastian bahwa sumbangan trombosit baru diperlukan setiap hari. Informasi tentang sumbangan trombosit tersedia dari bank darah lokal.