Apa Pengertian Antiserum

By On Tuesday, February 21st, 2017 Categories : Sains

Antiserum adalah produk yang berasal dari darah yang dapat digunakan untuk mengaktifkan sistem kekebalan tubuh seseorang yang telah terkena patogen atau toksin sehingga sistem kekebalan tubuh dapat menghilangkannya.

Antisera digunakan bila pengobatan lain tidak tersedia, atau sebagai salah satu garis pertahanan dalam rencana pengobatan, tergantung pada spesifikasi situasi. Banyak perusahaan memproduksi antiserum untuk penggunaan medis dan penelitian, dan aplikasi yang paling umum dari antiserum adalah sebagai produk antivenin digunakan untuk mengobati paparan ular berbisa dan binatang beracun lainnya.

Antiserum terdiri dari serum darah, bentuk dimurnikan plasma darah yang sarat dengan antibodi poliklonal yang dihasilkan oleh organisme inang. Antibodi poliklonal klon sel induk yang menghasilkan antibodi terhadap satu atau lebih antigen.

Ketika antibodi memasuki tubuh pasien, mereka menempel pada antigen mereka mengenali dan sistem kekebalan tubuh melihat mereka sehingga bisa menyerang. Pada dasarnya, tindakan antiserum seperti bendera, menempel ke antigen dan penandaan mereka sehingga mereka dapat dilihat oleh sistem kekebalan tubuh.

 Beberapa racun dan patogen mengandalkan menyerang sementara sistem kekebalan tubuh yang tersisa aktif. Mereka relatif lemah, dan ketika sistem kekebalan tubuh terbangun dengan infus antiserum, dapat menghilangkan penyerbu yang bermusuhan. Sumber Antiserum bervariasi, tergantung pada jenis patogen atau toksin seseorang yang telah terkena.

Salah satu sumber adalah manusia yang berhasil bertahan hidup dari terinfeksi atau serangan berbisa. Misalnya, dengan Ebola, penyakit yang berbahaya yang menolak semua bentuk lain dari perawatan, antiserum yang dimurnikan dari darah dari beberapa korban  beruntung telah digunakan untuk berhasil mengobati orang-orang yang telah terkena penyakit. Antibodi yang berasal dari korban manusia kadang-kadang digunakan pada tahap awal epidemi, sementara peneliti masih mengidentifikasi penyakit dan mengembangkan pendekatan untuk pengobatan.

Secara komersial, antiserum dapat dihasilkan dari hewan yang membawa infeksi, tetapi tidak sakit, atau dari hewan yang terkena jumlah kecil dari patogen dari waktu ke waktu. Eksposur tersebut memberikan sistem kekebalan tubuh dari waktu hewan untuk merespon dan mengembangkan antibodi, dan darah dapat diambil dan diproses untuk mengembangkan antiserum. Antisera dapat berlangsung singkat, dan mungkin cukup mahal karena jumlah pekerjaan yang terlibat dalam produksi, sehingga mereka biasanya disimpan ditebar di pusat medis utama saja, dengan rumah sakit dan klinik membuat permintaan ketika mereka membutuhkan antiserum spesifik yang lebih kecil.