Apa Itu Jaringan Limfoid?

By On Wednesday, February 22nd, 2017 Categories : Sains

Jaringan limfoid terdiri dari daerah seperti mesh jaringan ikat dalam tubuh yang mengandung sel darah putih, limfosit paling umum.

Jaringan dan pembuluh limfatik limfoid, yang mengangkut cairan tubuh yang jelas disebut getah bening ke jantung, terdiri dari sistem limfatik.

Terutama terlibat dengan fungsi kekebalan tubuh, komponen jaringan limfoid termasuk kelenjar getah bening, amandel dan kelenjar gondok, limpa, dan jaringan limfoid mukosa yang terkait (MALT). Selain itu, kelenjar timus dan sumsum tulang berperan dalam fungsi limfoid dalam tubuh. Jaringan limfoid beroperasi untuk mempertahankan tubuh dari infeksi, benda asing, dan sel-sel kanker menyebar.

Tiga divisi luas jaringan limfoid ada, yang diselenggarakan berdasarkan tahap perkembangan limfosit yang terjadi di dalam masing-masing. Organ limfoid primer, lokasi tubuh yang terlibat dengan generasi limfosit dari sel batang progenitor, membuat sel-sel darah putih fungsional yang siap untuk merespon tetapi tidak ditargetkan untuk menanggapi bahan asing tertentu atau sel. Organ limfoid sekunder, seperti kelenjar getah bening, menjaga “naïve” limfosit, dan, bila terkena sel penyerbu, mengaktifkan limfosit untuk tindakan terhadap ancaman itu. Setelah tubuh mengaktifkan limfosit untuk menanggapi ancaman yang diberikan, limfosit lain direkrut dan juga diaktifkan sehingga tubuh dapat me-mount respon imun. Akhirnya, impor jaringan limfoid tersier diaktifkan limfosit dari darah dan getah bening dalam kasus peradangan tubuh aktif.

Kelebihan cairan dalam organ saluran getah bening bersama melalui pembuluh limfatik ke kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening bertindak sebagai filter untuk menyaring bahan berbahaya dan sel-sel dari getah bening sebelum akhirnya masuk kembali aliran darah. Kelenjar getah bening yang paling sering terjadi di rongga dada, ketiak, pangkal paha, dan leher. Terdiri dari dua lapisan, kelenjar getah bening merembes melalui lapisan cairan terluar, korteks, di mana kantong terkonsentrasi limfosit, yang disebut folikel, siap untuk mengaktifkan jika mereka menemukan bahan asing.

Mukosa yang berhubungan jaringan limfoid (MALT) adalah jaringan luas gumpalan kecil jaringan limfoid yang tersebar di seluruh berbagai jaringan tubuh, termasuk kulit, paru-paru, mata, dan saluran pencernaan. Permukaan mukosa tubuh, termasuk lapisan lembab di mulut, hidung, dan tenggorokan, sering situs masuknya bakteri dan virus. Di MALT berisi berbagai jenis sel darah putih mampu memasang garis pertahanan pertama terhadap agen infeksi. Limfoma, kanker jaringan limfoid, dapat terbentuk dalam setiap situs jaringan limfoid, termasuk bidang MALT.