Anatomi Lidah manusia dan Fungsinya

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Bagaimana struktur dari Lidah manusia? Apa fungsi dari lidah dan tunas perasa? Ada mitos yang terkenal bahwa lidah adalah otot terkuat dalam tubuh. Itu tidak benar – dan bukan didefinisikan oleh kekuatan. Tapi itu tidak harus membuat lidah kurang mengesankan.

Organ berotot ini sangat penting untuk langsung-memulai proses pencernaan dengan membimbing dan menyesuaikan makanan serta memahami rasa dan tekstur, membentuk mulut untuk membuat berbicara dan, tentu saja, berciuman. Tapi apakah otot yang tidak biasa ini? Dan bagaimana cara bergerak untuk melakukan tanggung jawabnya yang beragam?

Lidah terdiri dari serat otot rangka. Berbeda dengan otot jantung atau otot polos organ dan sistem pencernaan, otot rangka dapat dikendalikan secara sadar. Hal ini memungkinkan untuk mobilitas lidah. Otot-otot yang mencampurkan seluruh organ menahannya ke tulang sekitarnya dan membuat lantai rongga mulut. Selaput lendir meliputi otot rangka dan melindungi tubuh dari mikroba dan patogen.

Lidah adalah organ pencernaan aksesori yang bersama dengan pipi, menjaga makanan di antara gigi atas dan bawah sampai itu cukup dikunyah. Lidah juga organ perifer rasa, salah satu yang membantu merasakan sensasi rasa dan merespon tekanan, panas dan nyeri. Fleksibilitas organ memungkinkan untuk bicara.

Pada artikel ini, kita akan belajar tentang anatomi lidah dan pencernaan, pengecapan dan perannya dalam bahasa.

Anatomi Lidah

Lidah dapat bergerak hampir ke segala arah, memperluas, menekan dan menampilkan tingkat artikulasi yang halus. Kontrol otot tersebut memungkinkan kita untuk memanipulasi makanan kita dan berbicara. Kemampuan organ untuk berubah menjadi berbagai bentuk berasal dari komposisi otot rangka diselingi dengan lemak.

Anatomi Lidah

Anatomi Lidah

Lidah dan otot adalah simetris lateral: septum median membagi organ menjadi dua bagian. Lidah terdiri dari dua jenis otot: ekstrinsik dan intrinsik. Otot ekstrinsik berasal dari tempat lain di tubuh dan menempel ke lidah. Mereka terhubung dengan tulang sekitarnya dan membantu organ bergerak naik dan turun, dari sisi ke sisi dan masuk dan keluar. Otot ekstrinsik lidah ini semua berakhir di “glossus,” yang, tidak mengejutkan, artinya “lidah.” Genioglossus ini menekan lidah dan menyodorkan keluar. Styloglossus menaikkan dan menarik lidah. Palatoglossus menaikkan punggungnya. Dan, hyoglossus menurunkan sisi lidah.

Meskipun tingkat artikulasi yang halus dari lidah, otot-otot ekstrinsik juga tetap kuat diikat di tempat. Otot-otot terhubung ke mandibula atau tulang rahang, tulang hyoid, struktur berbentuk U yang mendukung lidah, dan proses styloid dari lobus temporal. Proses styloid memegang tulang hyoid dengan otot dan ligamen, sehingga satu-satunya tulang yang tidak bersentuhan dengan yang lain.

Tidak seperti otot ekstrinsik, otot intrinsik berasal dalam lidah. Mereka memungkinkan untuk mengembang dan mengkerut, mengubah bentuk dan ukuran. Otot intrinsik lidah, yang meliputi longitudinalis superior, longitudinalis inferior, transversus linguae dan linguae verticalis, sangat penting untuk berbicara dan penelanan, atau menelan makanan.

Selaput lendir meliputi massa otot lidah dan lemak. Membran berlapis ganda membantu menjaga mikroba dan patogen memasuki sistem pencernaan dan rongga tubuh lainnya yang bersentuhan dengan dunia luar. Lapisan epitel selaput lendir mengeluarkan lendir yang membantu melembabkan mulut dan makanan.

Apakah Fungsi Lidah pada Manusia

Lidah adalah organ perasa. Para fungsinya lidah adalah:
1. Untuk mencicipi makanan
2. Untuk menyimpan makanan di antara gigi selama mengunyah.
3. Untuk membantu menelan
4. Untuk membantu dekan gigi.
5. Untuk membantu berbicara.

Pada permukaan lidah ada kelompok-kelompok kecil sel sensorik dikenal sebagai selera. Selera memiliki ujung saraf yang mengumpulkan informasi tentang selera yang berbeda. Rasa makanan dirasakan ketika makanan dilarutkan dalam air liur. Selera kemudian mendeteksi bahan kimia terlarut yang memberikan makanan rasa dan mengirim pesan ke otak. Berbagai jenis selera yang ditemukan di berbagai bagian lidah. Masing-masing sensitif untuk rasa tertentu. Keempat selera yang berbeda manis, asam, asin dan pahit.

Lidah juga merupakan organ penting untuk persepsi rasa. Pada bagian berikutnya, kita akan belajar tentang peran lidah dalam rasa.

Lidah dan Rasa

Sementara otot-otot lidah ini memandu makanan di antara gigi dan membentuknya sehingga itu dicerna, organ perifer rasa mungkin lebih dikenal karena perannya dalam persepsi rasa. Lidah tidak hanya mendeteksi sensasi gustatory (rasa), tetapi juga membantu rasa sentuhan itu, suhu dan bahkan rangsang nyeri yang memberikan makanan rasa.

Kebanyakan orang keliru menyebut struktur bergelombang yang menutupi permukaan lidah untuk selera. Ini sebenarnya papila: elevasi berbentuk goblet yang kadang-kadang mengandung selera dan membantu menciptakan gesekan antara lidah dan makanan. Selera adalah struktur yang lebih kecil, terselip di lipatan antara papila. Setiap pengecap terdiri dari basal dan sel-sel yang membantu menjaga sekitar 50 sel reseptor mendukung gustatory. Ini reseptor khusus dirangsang oleh susunan kimiawi dari larutan. Mereka menanggapi beberapa selera utama: manis, asin, pahit, asam, umami (gurih) dan lemak, yang diklaim beberapa ilmuwan mungkin rasa keenam. Ketika stimulus mengaktifkan sel gustatory, reseptor akan bersinaps dengan neuron dan mengirim impuls listrik ke wilayah gustatory dari korteks serebral. Otak menafsirkan sensasi sebagai rasa.

Setiap sel reseptor gustatory memiliki panjang, tonjolan seperti pasak disebut rambut gustatory yang bersentuhan dengan lingkungan luar. Rambut memanjang dari lubang kecil, atau pori rasa, dan berbaur dengan molekul makanan yang diperkenalkan oleh air liur. Larutan air liur mengandung enzim pencernaan yang membantu memecah makanan secara kimiawi. Air liur disekresikan oleh tiga kelenjar besar ludah – parotis, kelenjar submandibular dan sublingual – serta kelenjar ludah kecil lainnya yang terkandung dalam lidah dan mulut.

Selain kemampuan lidah untuk mendeteksi rangsangan gustatory, juga merasakan suhu dan sensasi taktil kompleks. Lidah, bersama dengan bagian lainnya dari mulut, membantu menentukan makanan yang bertekstur, sifat manis mulut, kekenyalan, viskositas dan densitas.

Pada bagian berikutnya, kita akan belajar tentang bagaimana fungsi lidah dalam berbicara.

Lidah dan berbicara

Artikulasi otot yang memungkinkan lidah untuk membimbing makanan melalui pengunyahan dan penelanan juga memberikan manusia kemampuan untuk berbicara. Lidah begitu penting sebagai alat berbicara, itu telah menjadi metonim, atau istilah alternatif, untuk bahasa.

Ahli fonetik, orang yang mempelajari suara ucapan, menggunakan posisi lidah untuk mengklasifikasikan vokal dengan suara universal. Sistem tradisional tidak memperhitungkan mengubah bentuk lidah. Sebuah sistem yang lebih modern dari delapan vokal kardinal memungkinkan ahli fonetik melatih untuk menggambarkan vokal dari bahasa apapun.

Malformasi pada lidah kadang-kadang dapat menghambat berbicara. Frenulum lingual, lipatan selaput lendir yang menghubungkan bawah lidah ke lantai mulut, kadang-kadang bertanggung jawab untuk masalah bicara. Kondisi membran diperpendek disebut ankyloglossia, atau lebih populer, “lidah kelu.” Namun, beberapa penelitian medis memperdebatkan asumsi bahwa ankyloglossia mempengaruhi bicara yang normal.

Karena lidah itu penting, dan berperan menonjol dalam kelezatan, sering mengalami mutilasi atau modifikasi. Sebagaimana penghapusan lidah langsung kadang-kadang dipraktekkan dalam perang brutal dan penyiksaan, modifikasi lidah telah tumbuh semakin populer dengan orang-orang berkultivasi gambar alternatif. Lidah dibelah, juga disebut lidah bifurkasi, melibatkan membelah ujung lidah sepanjang median septum dalam rangka menciptakan penampilan bercabang. Beberapa anggota parlemen mengkritik praktek ini, yang sering dilakukan tanpa anestesi hanya dengan pisau bedah atau benda runcing yang dipanaskan berulir dengan menusuk, sebagai bentuk mutilasi. Membelah lidah dan tindik lidah, kedua praktek ini dapat menyebabkan pembengkakan dan infeksi.