Perkembangan Moral pada Anak Usia SD

(Perkembangan Moral pada Anak Usia SD) – Pada bab ini telah dijelaskan tentang perkembangan moral dan sosial pada anak usia Sekolah Dasar.

Pertama sekali anak belajar mengikuti aturan-aturan yang ada tanpa tahu alasan mengapa harus mengikuti aturan-aturan tersebut. Dalam mempelajari moral, ada 4 elemen penting, yaitu peran hukum, tata krama dan aturan; peran kata hati; peran rasa bersalah dan malu; serta peran interaksi sosial.

Keempat elemen ini penting dalam perkembangan moral seorang anak. Perkembangan moral tidak bisa dilepaskan dari lingkungan. Ketika kecil lingkungan keluargalah yang berperan, namun begitu memasuki usia sekolah konsep moral mulai berkembang, anak mengikuti aturan-aturan yang ada disertai adanya alasan-alasan tertentu.

Misalnya, agar disenangi teman sebaya atau orang disekelilingnya anak mengikuti aturan-aturan yang diharapkan lingkungannya.

Dalam perkembangan moral, disiplin mempunyai peran penting. Melalui disiplin anak belajar berperilaku sesuai dengan kelompok sosialnya. anak pun belajar perilaku yang dapat diterima dan tidak diterima dalam masyarakat.

Dalam menanamkan disiplin, hukuman dan penghargaan mempunyai andil. Hukuman akan diberikan jika terjadi pelanggaran disiplin, anak pun belajar memahami mengapa perilakunya salah dan anak tidak akan mengulangi perilaku tersebut. Demikian pula dengan penghargaan. Adanya penghargaan, anak akan belajar mengulangi perilaku yang diterima di lingkungannya. Pemberian hukuman dan penghargaan, atau penanaman disiplin haruslah secara konsisten.

Pengenalan perilaku baik dan buruk tidak terlepas dari bagaimana mengenalkan agama sejak dini. Melalui contoh sehari-hari anak belajar konsep Tuhan, surga, neraka, setan ataupun malaikat.

Setelah Anda membaca rangkuman dan mengerjakan latihan, diharapkan Anda dapat lebih paham mengenai kegiatan belajar ini. Untuk lebih memantapkan pemahaman Anda mengenai perkembangan moral pada anak SD, maka cobalahn kerjakan soal-soal tes formatif berikut ini. Namun jika Anda merasa belum mantap mengenai materi ini, bacalah sekali lagi kegiatan belajar ini.

Tags:

Cara Mengembangkan Potensi Diri

Cara Mengembangkan Potensi Diri – Setiap manusia tentu diberi anugerah kecerdasan yang berbeda-beda dan inilah yang membuat unik setiap manusia. Oleh karena itu kita perlu mengetahui potensi apa yang kita miliki. Lalu bagaimana cara mengetahui potensi yang ada pada...

Pengertian dan Sejarah Seni Lukis Aliran Ekspressionisme

(Pengertian dan Sejarah Seni Rupa Aliran Ekspressionisme) – Ekspressionisme adalah kecenderungan seorang seniman untuk mendistorsi kenyataan dengan efek-efek emosional. Ekspresionisme bisa ditemukan di dalam karya lukisan, sastra, film, arsitektur, dan musik. Istilah emosi ini biasanya lebih menuju kepada jenis...

Teknik Dasar Penanganan Bahan Makanan

(Teknik Dasar Penanganan Bahan Makanan) - Yang pertama adalah menyangkut hal kebersihan bahan makanan itu sendiri, untuk menangani kebersihan bahan makanan dapat dibagi menjadi dua yaitu ketika penyimpanan bahan makanan itu sendiri dan pada saat pengolahannya dan berikut adalah...

Langkah-langkah menghadapi persaingan dalam bisnis kecil

Bagaimanapun bisnis kecil merupakan fenomena yang menarik. Soalnya, bukan hanya karena kuantitasnya yang besar (yakni sebagian besar pengusaha adalah golongan tersebut), tetapi ada segi lain yang agaknya perlu “dikoreksi” yaitu dalam hal persaingan. Menurut Prof. dr. Mubyarto (1991), terjadi...

James Watt – Pengembang Mesin Uap

James Watt (19 January 1736 – 25 Agustus 1819) adalah penemu yang mengembangkan mesin uap yang menjadi dasar dari Revolusi Industri. James Watt lahir pada tanggal 19 Januari, 1736 di Greenock, satu kota pelabuhan laut di Firth Clyde, Skotlandia....