Pelaku-Pelaku Ekonomi Perusahaan (Perusahaan Sebagai Pelaku Ekonomi)

Perusahaan adalah organisasi yang dikembangkan oleh seseorang atau sekumpulan orang dengan tujuan untuk menghasilkan berbagai jenis barang dan jasa yang dibutuhkan masyarakat. Kegiatan ekonomi yang dilakukan rumah tangga perusahaan meliputi kegiatan konsumsi, produksi, dan distribusi.
Perusahaan adalah tempat berlangsungnya proses produksi. Dengan demikian, kegiatan pokok yang dilakukan oleh perusahaan adalah kegiatan produksi (menghasilkan barang). Hal ini juga sekaligus menunjukkan bahwa perusahaan adalah pelaku ekonomi yang berperan sebagai produsen.
Berdasarkan lapangan usahanya, perusahaan yang ada dalam perekonomian dapat dibedakan menjadi tiga golongan, yaitu industri primer, industri sekunder, dan industri tersier.

a. Industri Primer
Industri primer adalah perusahaan yang mengolah kekayaan alam dan memanfaatkan faktor-faktor produksi yang disediakan oleh alam. Contohnya, pertanian, pertambangan, perikanan, kehutanan, peternakan.

b. Industri Sekunder
Industri sekunder adalah perusahaan-perusahaan yang menghasilkan barang industri atau perusahaan-perusahaan yang mengolah barang setengah jadi menjadi barang jadi dan siap untuk dikonsumsi masyarakat. Contohnya: perusahaan mobil, sepatu, pakaian, dan lainlain.

c. Industri Tersier
Industri tersier adalah industri yang menghasilkan jasa-jasa perusahaan yang menyediakan pengangkutan (transportasi), menjalankan perdagangan, memberi pinjaman, dan menyewakan bangunan.

Selain berperan sebagai produsen, perusahaan juga sebagai pelaku konsumsi. Perusahaan akan membutuhkan berbagai bentuk faktor produksi seperti bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja, mesin, dan lain sebagainya. Semua itu dapat diperoleh dengan cara membeli dari rumah tangga keluarga atau rumah tangga pemerintah (negara). Misalnya, perusahaan roti, akan membutuhkan telur, tepung terigu, gula pasir, bahan pengembang, tenaga kerja, oven, dan sebagainya. Barang-barang tersebut dikonsumsi perusahaan untuk memperlancar proses produksi.

Perusahaan juga melakukan kegiatan distribusi. Kegiatan tersebut dapat dilihat pada aktivitas perusahaan dalam menyalurkan hasil produksinya ke konsumen. Setelah proses produksi berakhir, perusahaan akan menghasilkan barang. Barang-barang tersebut dapat sampai ke konsumen dengan melakukan penyaluran (distribusi) barang ke toko-toko atau agen-agen penyalur, sehingga konsumen lebih mudah mendapatkan barang tersebut.

Prinsip – Prinsip Ekologi

Apakah organisme ini hidup dalam isolasi? Tidak, organisme tidak lepas dari lingkungan mereka atau dari organisme lain. Mereka berinteraksi dalam banyak hal dengan lingkungannya. Misalnya, rusa ini dapat minum dari sungai ini atau makan tanaman di dekatnya. Ekologi adalah...

Mengenal Satuan Tahun Cahaya dan Jaraknya

Pernahkah Anda mendengar tentang tahun cahaya? Istilah ini biasa didapati dalam dunia astronomi. Misalkan jarak bintang delta pavonia yaitu 21 tahun cahaya dan jarak bintang proxima centauri adalah 4,2 tahun cahaya. Lalu apa itu tahun cahaya? Jarak atau waktu?...

Bahaya dan dampak SEX Bebas serta Pengertian Sex Bebas

(Bahaya dan dampak SEX Bebas serta Pengertian Sex Bebas) – Apa yang di katakan sex bebas? Sex bebas adalah hubungan sexual yang di lakukan pra nikah (tanpa menikah), Sering berganti pasangan.Bahasa yang ditimbulkan oleh Sexs Bebas adalah:1. Mati2. Terkena...

Pengertian dan Perbedaan WEP dan WPA2 dalam Wi-Fi

Pengertian WEP WEP (Wired Equipment Privacy) adalah suatu metoda pengamanan jaringan nirkabel, dan dapat di artikan juga dengan Shared Key Authentication. WEP adalah security untuk wireless yang agak lama. Jenis security ini mudah untuk dicrack atau di sadap orang...

Faktor-Faktor yang Mesti Diperhatikan dalam Inovasi Pendidikan

1. Guru Guru adalah orang yang sanagat berpengaruh orang yang sangat berpengaruh dalam proses belajar mengajar. Oleh karena itu, guru harus betul-betul membawa siswanya kepada tujuan yang ingin dicapai. Guru harus mampu mempengaruhi siswanya. Guru harus berpandangan luas dan...